Cerita #KehamilanKedua : 13 minggu pertama

8 Maret 2016

Cerita #KehamilanKedua : 13 minggu pertama



Baca juga : #KehamilanPertama13w6d


Yippie, sekarang tiap awal bulan selalu ada aktivitas yang seru buat kami bertiga, yaitu antri di dokter Spog, hehee, walaupun agak deg degan, karena jadwal awal bulan di tiap weekend pertama selalu berbarengan dengan jadwal laporan keuangan di kantor :P. jadi mau ga mau kadang ke rumah sakit, harus sedia koneksi internet ataupun laptop buat mantau kerjaan (kasihan banget ya.. atau professional? –cih, bawa kerjaan buat periksa baby ke Spog, ibu macam apaah, hiks-). Dokter Spog untuk kehamilan kedua ini, kami memutuskan di dokter Enny S. Pamudji lagi, yang antrinya ruaaarrr biasaaahh. Sudah 2x kami selalu ambil nomor antrian di pagi hari ke rumah sakit (ga bisa telepon, hiks) dan selalu dapat nomor antrian diatas 27-an, padahal pendaftaran dibuka mulai pukul 07.00 dan kami biasa ambil antrian pukul 08.00. 

Biasanya kadang ga ada yang mandi, buat ambil nomor antrian, hahahaa, apalagi Akta, baru bangun langsung cuci muka, beres” di kamar mandi, dan cuss ke rumah sakit. Kalau dihitung hitung, sudah 4x periksa untuk kehamilan kedua ini, dan semuanya periksa di rumah sakit Jogja International Hospital (JIH), hanya dokternya yang berbeda-beda. Dokter pertama, sebut saja xxx, saat saya cerita kalau mual mual di kehamilan ini, saya langsung dikasih resep obat untuk mual, dan disarankan makan permen semacam sugus, dkk. Okeee, saya kaget, karena kehamilan pertama kemarin, saya (dan suami terutama) cukup protektif dalam membatasi jenis makanan yang masuk ke perut :P, jadi ketika diberi alternative permen, boleh makan apapun, dan dikasih obat untuk mual, jujur saya kaget. Dan semakin kaget, ternyata harga obatnya mahal sekali :( diresepin (tepatnya lupa berapa tablet) tapi totalnya kurang lebih Rp 400.000,-an, huwaa mahal sekali :( . Walaupun kehamilan ini dibayar full oleh kantor, rasanya sayang banget untuk menebus obat yang sepertinya juga tidak akan saya minum (kecuali kepepet), dan akhirnya saya cuman tebus 3 tablet (dan belum diminum sampai sekarang). Karena saya ingat banget, dulu mual mual di kehamilan pertama, cuman dikasih obat muraaah banget, yang boleh diminum kalo saya sudah ga bisa makan biscuit, roti, buah, nasi putih, lauk pauk, dan sampe bed rest, hehe. 

Dan karena saya belum sreg di dokter pertama, kami memutuskan untuk ganti dokter Spog di kunjungan kedua. Kunjungan kedua, kami bersama dr Yasmini, alasannya karena kami ditinggal dokter Enny pulang (alias datangnya telat, haha), untungnya di dr Yasmini ga perlu menunggu lama, kita langsung dipanggil. Alhamdulillah seperti yang dibilang banyak orang, dr Yasmini ini baik, ramah, lembuuuttt, hihi, apalagi ada Akta yang bicaranya buanyak banget (nanyain adeknya melulu), sama seperti dokter sebelumnya, disini ga ada pantangan. Lanjuttt ke kunjungan ketiga, saya mau coba lagi ke dokter Spog yang menanganni pertumbuhan baby Akta saaat di perut dulu, ke dr Enny S. Pamudji. Kebetulan saat konsultasi ini usia kehamilan sudah masuk umur 3 bulan, dan saat bertemu beliau, langsung lah tanpa banyak babibubeboooo dr Enny langsung mengambil alih (wkwkwk, buat yang pertama ketemu, pasti binngung mau ngomong apa). Saya masih ingat kunjungan yang ini beliau bilang , “ayo bu, kita lihat bayinya seperti apa, kalau menurut perkembangannya (dia menunjukan gambar pertumbuhan bayi di komputer) seharusnya seperti ini” aish, suka banget deh, ga asal ngomong tapi juga ditunjukin gambar gambar di internet, jadi sebagai pasien, kita juga melek :D 

Trus beliau bilang “ini ibu kenaikan berat badan juga sudah bagus, kalo bisa tiap bulan naik minimal sekilo ya bu. Caranya jam 6 ibu makan, jam 8 makan, jam 10 makan, (intinya dua jam sekali makan” yaampun bu dokteeerrrr, capek ngunyahnya, ahahaha. Jujur, bukannya saya tidak bersyukur, tapi membayangkan tiap bulan saya naik sekilo, rasanya ngeri, hehe, ga membayangkan badan ini makin lama makin melar. Tapi dari hari kehari saya selalu bilang ke kaca “kamu memang perlu naik 10 kg, pikirkan ketuban untuk baby berenang, nutrisi yang dibutuhkan selama kehamilan, dsb.” Dan lama kelamaan Alhamdulillah mulai ikhlas tiap bulan naik berat badannya, hehe (bumil lebay). Kemudian, saya juga disarankan untuk olahraga jalan kaki beberapa kali seminggu agar peredaran darah lancar, misalnya jalan pagi selama 10 menit, kemudian setelah jalan kaki minum air putih yang banyaak (ini gegara saya ngeluh, di kehamilan ini sering sakit kepala). 

Apalagi ya, lupaa.. hihi.. oiyah, saat itu saya minta test lab untuk TORCH, dkk, karena saat Akta kami melakukan test TORCH dkk di trisemester pertama, Alhamdulillah hasilnya baik, nanti lain kali akan di bahas di postingan lainnya ya. Kemudian saya ditanya, kerja di daerah pabrik kah, atau memelihara kucing kah, atau ada penyakit turunan, dsb. See? Detil sekali ya dokter ini, padahal ini adalah kunjungan bulan ke 3 loh, tapi karena ini pertama di dr Enny, jadi ditanya Tanya. Oiyaaa, katanya memang menghindari makanan bakar maupun mentah, karena kurang matang, tapi ternyata kalau ayam dan ikan bakar gak papa tetap dimakan, karena insya allah tidak mengandung tokso. Yaampuuunn padahal kehamilan pertama kemarin, saat makan di Jimbaran Bali, bumilnya ini relaaaaa cuman makan kangkung, ga makan udang, ikan bakar loohhh, wkwkwk, padahal sudah jauh jauh ke Bali. Hahahaa… Langsung deh senggol suami 

“Tuh yank, aku boleeh makan ayam bakar :D (bumil girang) ”.
Respon suami, “loh..kalo makanan yang dibakar kan ada kandungan karogenesisnya dok?”
Bumilnya langsung merengut, orang iniii sayang banget ya sama aku, makananpun dijagain semuanya :P
“Karogenesis memang tidak baik pak, bahkan untuk yang tidak hamil pun tidak baik. Tapi tidak menganggu perkembangan janin”

Horeeee… beberapa hari kemudian langsung mampir beli ayam bakar, buat dimakan pake kentang rebus plus sambel super pedes :) YUMMY 

Tanya kakak di kunjungan kali ini “bu dokter, adekku sehat?” Taukah adek? Kakak bangga banget bisa punya adek :). Sehat sehat ya kalian berdua, pembuka pintu surgaku :)

0 comments :

Posting Komentar

Terimakasih ya sudah mampir di RumahRachma. Tinggalkan komentarmu untuk postingan ini yuk biar aku seneng. LOL. Nanti akan saya BW balik yah ^^