Napak Tilas Kehidupan tanpa Asisten Rumah Tangga [ART]

21 Maret 2016

Napak Tilas Kehidupan tanpa Asisten Rumah Tangga [ART]



Alhamdulillah, sudah hampir dua minggu ini ada temen di rumah, namanya mba ART (yang baik, yang Amanah, yang jujur, -didoain biar beneran begini, amin). Sudah 2 tahun lebih, saya tidak pakai jasa ART baik yang menginap maupun pocoan (pulang pergi) buat bantuin pekerjaan rumah. Gimana rasanya? Nano nano !!! capek? BANGET. Bangun paling pagi, tidur paling malam, nyuci baju sendiri, masak sendiri, beres beres rumah sendiri, dan ada 1 anak soleh yang harus diturutin kebutuhannya ^^. Tapi bukannya mengeluh, saya malah jadi punya pengalaman besar dan quality time bersama Akta. Dan sekarang saya rindu masa masa itu (haha), masa masa dimana kami berdua di rumah, bekerja sama satu sama lain untuk menjaga rumah senyaman mungkin. 

Baca tulisan pertama saya ditinggal ART #sokpenting disini

Saat bantuin bunda bikin spagheti untuk makan malam

Saya sudah tidak memiliki ART sejak Akta 10 bulan, bukan hanya saya yang berjuang, tapi Akta juga berjuang. Di kala bayi berumur 10 bulan masih bermain di rumah, Akta setiap pagi sudah harus digotong ke daycare naik motor. Di kala sore anak anak lain main di halaman rumah, Akta masih di daycare untuk menunggu saya pulang dari kantor (huhu, mau nangis nulis ini). Sejak usianya 2 tahun lebih, Akta juga sudah pindah dari daycare ke tingkat play group, bukan karena saya mau minta dia belajar, tapi lebih karena Akta sudah bosan di daycare. Dia sudah bisa protes, tidak mau berangkat ke daycare tiap hari. Saat itu, saya pun juga belum ada ART di rumah, standar kebersihan rumah pun tidak seperfect dulu, yang harus kinclong sana sini. 

Sampai akhirnya, bulan Desember kemarin, saya resmi hamil, mulai lah serius untuk mencari asisten rumah tangga. Minta tolong dari satpam perumahan hingga temen kantor, dari keluarga Mojokerto sampai keluarga Malang, dari temen di Jakarta sampai saudara di Blitar. Seolah enggak cukup, saya minta tolong ke mantan ART tetangga sebelah rumah, dan ternyata jodohnya disana. 

Mulai butuh banget pakai ART sejak ada kejadian, saya “agak rewel” selama hamil #2 ini, entah males makan baik nasi maupun buah, baik nyemil maupun minum, intinya mau bobo an aja… Selain itu, sering sakit dan puncaknya pernah saat itu setelah makan siang, pandangan mata saya mendadak kabur seolah mau pingsan, dilanjut saat malam, saya kena sakit kepala hebat ga berhenti sampai berangkat kerja. Trus bingung, nanti kalo pingsan di rumah ini gimanaaa si Akta. Rasanya mau nangis, masih harus nyiapin ini itu di rumah, masih harus nurutin mainnya Akta, dsb. I am no a super mom L #sedih. Mau ijin enggak masuk kantor, juga ga mungkin, karena hari itu Laporan Keuangan, beruntung bisa selesai cepat, begitu kelar laporan saya langsung ijin pulang buat istirahat. 

Sedih yaa… [mengasihani diri sendiri] 

Makanya kadang heran, kalo ada yang bilang saya hebat bisa mengatasi semuanya sendirian. Bisa di rumah dengan Akta berdua, nyiapin semua dan menjaga rumah tetap rapi [walaupun seringnya ga rapi]. Padahal mah yaaa, saya nya masih sering ngeluh ke suami, bilang capek ini  ituu, bilang “aku enggak kuat lagi” haha. 

Nah sekarang, Alhamdulillah sudah ada yang nemenin di rumah, rumahnya udah rapi pake BANGET, karena si mbak ini, kerjanya masih bersihin rumah yang dari pagi sampe sore masih kosong. Hihii, Akta belum mau pulang siang, minta nya pulang sore sama BUNDA. Belum mau main sama si mbak kalo bunda sakit, maunya main sama BUNDA, mandi sama BUNDA, apa apa sama BUNDAA. Yaiyalaah ^^ 9 bulan lebih kita berduaan :) saling jaga satu sama lain, semoga hadirnya si mbak, ga akan mengurangi saling membutuhkan nya kita kelak yaaa kakak, ya adek (yang di perut). 

malah sekarang, Akta kalo ditanya "bunda marah marah terus ga kak sekarang?" 
jawabnya, "enggak.. bunda ga pernah marah marah"


I love you both

Ps. Ditulis pake rasa banget, dan sangat personal ^^  #pengencurhatdiBlog

2 komentar :

  1. tetep hebat mbak, prnh ngerasain kerjain semua tnpa ART :).. Aku ga bakal bisa mah... dari awal nikah suami udh nyiapin ART, dan baby sitter pas si kaka lahir.. alhamdulillah masih pada betah semua, jd blm prnh ngerasain hidup tanpa ART... ga kebayang sih kalo aku, secara kerjaan kantorku juga ga bisa ditinggal.. makanya ibu tanpa ART itu, walo dia ngeluh, ya wajar :).. ttp di mataku super mom ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huhu jadi baper deh nih bumilnya :) hehe, makasih mbaa :) supportnya berarti banget ^^

      Hapus

Terimakasih ya sudah mampir di RumahRachma. Tinggalkan komentarmu untuk postingan ini yuk biar aku seneng. LOL. Nanti akan saya BW balik yah ^^