13 Juli 2017

Short Trip : Taman Nasional Baluran, Little Africa in Java nya Indonesia




Assalamualaikum 

Siapa yang punya impian ke Afrika ?
*Ngacung tinggi tinggi* 

Sejak menikah, saya memang punya impian bisa travelling kemana saja. Saya ga tahu kenapa, beberapa orang mungkin sudah punya hasrat jalan jalan sejak kecil, sejak kuliah, atau kebanyakan sejak bekerja (karena sudah punya uang sendiri). Tapi saya beda, hasrat jalan jalannya muncul saat sudah menikah, hahaha. Pengennya jalan jalan sama suami dan anak anak, padahal pasti rempong pake banget dan pake mbulet, tapi tetep nagih. Cuman, ya ga melulu bawa anak dong ^^ kadang juga pengen berdua sama suami. Misalnya, saat liburan terakhir kami, ke Taman Nasional Baluran, Situbondo. 

 

Kami masuk ke kota Banyuwangi sekitar jam 1 siang, memutuskan menginap di Mirah Hotel, Banyuwangi, yang lokasinya ternyata ada di dekat pelabuhan Ketapang. Begitu masuk kamar hotel, kami langsung gegoleran kayak ikan yang megap megap, karena pantat masing-masing sudah sakit selama perjalanan naik motor dari Kawah Ijen kurang lebih 2 jam, hahaha. Lapar ? iya, tapi sayang di Banyuwangi ga ada GO F**D (haha) jadi kami mampir makan di tukang sate dekat pusat kota Banyuwangi. Selama di hotel, kami charge semua ponsel, powerbank, modem, dan baterai kamera, yang tersisa tinggal hp saya dan ipad suami, sampai akhirnya kami tahu, lokasi Mirah Hotel ke Baluran ternyata lebih dekat daripada ke Teluk Hijau, hiks. 

Awalnya selama di Banyuwangi destinasi utama kami mau ke Baluran, Pulo Merah, dan Teluk Hijau, tempat wisata lainnya bisa menyusul, tapi ternyata Baluran dan Teluk Hijau itu beda arah, satu ke kanan dan ke kiri, sedangkan besok malam kami sudah pulang balik ke Malang, hehe. Akhirnya kami putuskan ke Baluran dulu, tapi tidak di sore hari, tapi besok pagi, dengan harapan hewan hewannya pada keluar dari hutan belantara. 

Kami berangkat jam 7 pagi dari Mirah Hotel ke Baluran, setelah cek di google maps, kami baru tahu ternyata Taman Nasional Baluran ada di wilayah Situbondo, jadi perjalanan ini akan jadi perjalanan antar kota, hehe. Beruntung kami menginap di pinggiran pelabuhan Ketapang, bukan di pusat Kota Banyuwangi, karena kalau di pusat kota pasti jaraknya makin jauh dan lama karena macet :D. Kami sampai di Taman Nasional Baluran sekitar jam 09.00 and

WELCOME TO TAMAN NASIONAL BALURAN

Kata pertama, SUBHANALLAH !!! 

Beberapa meter pertama, jalannya masih mulus, pantat di atas jok motor masih nyaman, tapi itu hanya buaian belaka, karena selanjutnya jalanan sudah tidak rata, wkwk, pantat udah panas. Masih lanjut? masih, karena suguhan pemandangannya sungguh indah. Tujuan kami? Sudah pasti ke Savana, namanya savana bekol. Jadi saya dan suami masih jalan lurus, mengikuti jalan setapak menuju savanna bekol. Untuk menuju savanna bekol, kita akan melewati beberapa hutan, salah satunya hutan evergreen. Jadi awalnya hutannya panas banget, gersang, kemudian ketemu evergreen forest, dimana seluruh pohonnya hijau dan lebat, perjalanan kami langsung adem, karena sinar matahari tertutup oleh pohon pohon yang menjulang tinggi. Angker ? menurut saya iya, hehe, saya emang ibu ibu parno-an. Takut ban bocor, dan takut ada singa atau ular, hahaha. Oiya pas baru masuk hutan, kami bertemu dengan ayam hutan :D , menurut saya sih sama aja, namanya juga ayam, hehe, tapi kalo kata suami, itu beda dan ga sama kayak ayam kampung. Tapi kami senang sih, baru masuk sudah ketemu hewan hewan (ayam, haha) :D
.
Setelah melewati evergreen, barulah kami berdua ber-subhanallah-ria, melihat hamparan savanna yang luas banget ^^ , I mean luas pake banget nyaris pohon di tengah tengah bisa dihitung. Mulai kebayang, mungkin di Afrika seperti ini ya, karena memang savanna bekol di Taman Nasional Baluran juga disebut little Africa in Java. Tulisan berikutnya biar foto yang bercerita yah ^^  












Sayangnya, saat kami datang binatangnya belum banyak yang keluar. Menurut suami, mungkin karena panas jadi mereka males keluar, wkwkw, kayak kita kalo kepanasan mending ngadem di kamar pake AC, LOL. Awalnya saya bilang, ga mau kesini lagi kalau ke Banyuwangi, tapi eh tapi besoknya saya baru nonton filmnya BCL yang lokasi syutingnya di Taman Nasional Baluran. Subhanallah seneng banget bisa lihat lihat binatang liar secara langsung, dan langsung kepikiran AKU MAU KESINI LAGI tapi sore sore aja :D . Siapa tau binatang binatang ini mainnya sore hari



Oiya, di Taman Nasional Baluran ini, banyak banget destinasi wisatanya, kalau mau liat lagi ada di foto atas (peta Baluran), tapi memang ga cukup dalam waktu sehari. Kami berdua sih mau ke Pantai Bama saja, yang ada di ujung Taman Nasional Baluran, dan saat perjalanan menuju kesana ternyataa banyak banget monyet, berasa ada di film Madagascar, haha. Saya ? Takut dong :D nanti kalau monyetnya seperti yang di monkey forest sukanya ngambil barang orang gimana dong :P :P. Apalagi disana sepi banget ga ada orang dan suami malah parkir soalnya mau fotoin monyet monyet dari dekat, jadi bisa bayangin parno nya saya (sebagai emak parnoan, haha).  Cek deh video di bawah 





   
video 
 



Btw, saat perjalanan balik ke pintu masuk, kami berdua ditemani oleh (mungkin) beratus ratus kupu kupu di sepanjang jalan. Aaahh, seneng banget, walaupun kupu kupunya hanya 2 warna putih dan kuning, tapi lumayan jadi temen jalan buat kita, hehe. Biasanya dulu ngejar kupu kupu, tapi baru kali ini saya berjalan diantara para kupu-kupu. 

video




I love Indonesia !!! 

-Rachma-

15 Juni 2017

Surat untuk Kak Akta




Hari ini saya ambil raport Akta di PG. Alhamdulillah tahun ini sudah waktunya TK. Bunda baper tadi pas ambil raport 😂 . Sambil nunggu antrian yang ambil rapor, inget saat saat kami berdua (saya dan Akta) survey sekolah PG. Saat itu, Akta sudah tidak mau masuk di daycare, tiap mau ke daycare selalu menolak, akhirnya saya memutuskan “mungkin anak ini sudah siap masuk ke PG”, dan saat itu umurnya baru 2.5 tahun. Saya keluar masuk beberapa sekolah, untuk melihat lingkungan dan guru gurunya, kemudian baru sreg saat di PG Khalifah Gedong Kuning. Kesana sampai 2x, pertama sendirian, kedua bertiga sama ayah, disana ketemu bunda Tri. Saya kesengsem sama penjelasan tentang “ngapain aja di sekolah” ga ujug ujug ngomongin biaya 😂 walaupun itu juga krusial, hehe. 



8 Juni 2017

Pesona Abhayagiri di Tengah Hujan Deras Jogjakarta




Assalamualaikum,

Jadi (halah, baru mulai kok sudah kesimpulan, LOL) pas wedding anniversary bulan Maret kemarin, saya kepikiran pengen makan berdua sama suami, berdua aja ga usah ajak anak anak :D. Tapi dimana, kalo cuman ke Amplas trus makan berdua, kok rasanya sama aja kayak ajak anak anak. Terus kepikiran ajak ke tempat makan, yang bisa dinikmati berdua, sambil ngobrol ngobrol lihat sunset (hahaha, pas nulis kok malah jadi geli). Searching lokasi di Jogja dan fix mau ajakin suami makan malam di Abhayagiri Restaurant.



6 Juni 2017

Travelling itu Masalah Kemauan




Assalamualaikum 



Akhir bulan kemarin, saya dan suami sudah berencana untuk couple trip berdua tanpa anak anak :D. Maksudnya, sekalian saja anter suami ke event ijen trail running di Ijen, sekalian juga kami keliling di Banyuwangi. Kami berdua berangkat dari stasiun Kotabaru Malang menggunakan kereta Tawang Alun yang harga tiketnya cuman Rp 62.000,-. Murah? Iyaa banget. Keretanya penuh? PENUH BANGET! Karena ternyata kereta ini adalah kereta satu satunya untuk perjalanan Malang-Banyuwangi yang melewati kota Jember juga. Sudah satu satunya, adanya kelas ekonomi pula, plus ekonominya yang seatnya 2-3, hahaha… sungguh ini salah satu cobaan buat saya yang doyan naik bisnis dan eksekutif :P. kalo nurutin gengsi ya ga bakalan bisa ngikut suami jalan jalan, jadi lebih baik saya hempaskan pikiran negatif naik keretanya ga enak.


29 Mei 2017

Review Rumah Batu Villa and Spa



Assalamualaikum semuaa :D 

Awal bulan kemarin, kita sekeluarga ngikut si Ayah lari di konimex run. Di SOLO !!!! Ah senengnya, ada kesempatan buat nginep disana, haha. Rencana awal sih kita mau foto foto sekalian flash back jaman belum ada Akta dan Kani, tapi karena satu dan lain hal, rencana ini gagal. Pas mau berangkat ke konimex run, seperti biasa, saya sudah searching lokasi lari dan penginapan dekat sana. Oiya, biasanya saya pakai booking.com untuk survey harga dan lokasi. Alhamdulillah kalo di booking.com harganya sudah komplit semua, jadi ga usah takut ketambahan pajak maupun service, trus enaknya lagi untuk pembayaran bisa langsung di hotel yang dituju. NO MORE CREDIT CARD !!! jadi ga takut sama tagihan bulan depan, haha, karena mulesnya sudah di awal. LOL 
gambar dari web rumah batu villa and spa


19 Mei 2017

Belanja Peralatan Bayi Online, Cara Mudah Menekan Pengeluaran Berbelanja Kebutuhan Bayi


Banyak hal yang perlu dipersiapkan guna menunjang kebutuhan buah hati. Tak heran jika seandainya banyak kemudian diantara pasangan yang memutuskan tidak memiliki anak terlebih dahulu sebelum kehidupan mereka berlangsung mapan. Karena setelah memiliki buah hati tak hanya tanggungan yang semakin besar, melainkan juga biaya lainnya akan semakin membengkak. Sebut saja diantaranya ketika bayi baru lagi, pastinya list daftar kebutuhan sudah mulai Anda persiapkan bukan, jumlahnya sangat banyak. untuk memenuhi kebutuhan tersebut sekarang proses pembelian bisa dilakukan secara mudah, mengingat banyak tempat jual peralatan bayi online

Sejalan dengan kecanggihan teknologi para pelaku usaha dagang memang tak hanya tawarkan barang mereka secara langsung saja, melainkan juga online sehingga memudahkan Anda di dalam lakukan pembelian, ibu yang tengah hamil tua tak perlu keluarkan banyak tenaga dengan berbagai resiko untuk berbelanja. Melainkan cukup dari rumah sama, maka semua jenis kebutuhan Anda bis a tercukupi secara mudah. Begitu juga dengan proses pembayaran dapat dilakukan dengan sangat mudah, transaksi berbasis e-banking.


Jual peralatan bayi online list nya lengkap, mulai dari peralatan untuk mandi, tidur, baju bayi dan sebagainya. Setidaknya khusus untuk Anda yang ingin membeli kebutuhan untuk buah hati, agar pengeluaran tidak terlalu besar atau bisa ditekan lebih hemat, maka berikut ini ada beberapa tips dalam pemilihannya, diantaranya adalah:

  1. Kebutuhan pokok dalam jumlah banyak, maka bisa beli secara grosir, beberapa jenis hal seperti popok tentunya membutuhkan jumlah yang banyak, tidak hanya 1 atau 2 biji saja, sehingga pastikan bagi Anda untuk membelinya secara grosir saja. memungkinkan pengenaan harga jadi jauh lebih murah dibandingkan dengan pembelian satuan.
  2. Buat daftar terlebih dahulu. sama halnya ketika Anda akan berbelanja kebutuhan yang lainnya, maka daftar atau list barang yang akan dibeli agaknya menjadi hal yang sangat penting untuk dibuat. Fungsinya adalah agar nantinya apa yang Anda beli tersebut tidak melebar dari apa yang Anda butuhkan. Hal-hal yang tidak masuk dalam list kebutuhan agaknya tidak Anda beli.
  3. Hitung-hitung terlebih dahulu jumlah yang Anda butuhkan. Beberapa hal memang tak cukup dengan dibeli dalam jumlah 1 atau 2 buah saja, melainkan banyak, seperti halnya popok, sarung tangan hingga kaos kaki untuk buah hati. Sehingga setelah Anda membuat daftar rancangan atau jenis yang akan dibeli. Maka selanjutnya bisa langsung menentukan jumlah yang akan dibeli tersebut.
  4. Beli pakaian untuk buah hati dengan 1 ukuran yang lebih besar, sering halnya salah satu jenis perlengkapan yang berganti-ganti bahkan tak sampai beberapa bulan memang terkait pakaian, mengingat mereka memiliki kecenderungan untuk selalu tumbuh lebih besar. Jadi agar tidak mubadzir alangkah baiknya Anda membelikan yang satu ukuran lebih besar guna buah hati.
  5. Berburu ketika tengah ada diskon, Anda dapat memanfaatkan keberadaan diskon, apalagi untuk penjualan secara online hal-hal semacam ini bisa diketahui secara mudah hanya dengan melihat tokonya saja. Paling tidak bisa beli banyak dengan harga yang lebih miring dari aslinya.
  6. Beli dalam kemasan yang lebih besar, misalnya saja adalah bedak untuk buah hati hingga tisu basah, jenis-jenis tersebut akan lebih hemat jika Anda beli dalam jumlah yang besar.

Mudah bukan, tak ada alasan kebutuhan buah hati memakan biaya yang besar, jika Anda tau cara menekannya. Mudah juga cek daftar harga jual peralatan bayi online.

11 April 2017

Resep Mangut Ikan Pe



Alhamdulillah pagi ini di saat hari kerja, saya bisa masak menu baru di rumah. Bukan masakan mewah sih, tapi masakan ENAK NGET !!! alias MANGUT IKAN PE. Hari sabtu kemarin, kami sekeluarga melipir ke carefour, untuk belanja mingguan. Kenapa enggak di pasar traditional? Karena belum sempat kesana, ini ke carefour juga sekalian ke outlet yang lain buat benerin HP :D (sok artis, kasih penjelasan). Saat melewati counter ikan, ada ikan ikan yang siap digoreng/bakar gratis, saya bilang ke suami untuk mengambil beberapa ikan dan minta dibakar di sana, tapi suami ga mau, katanya mending beli ikan pari asap aja.

“Ini enak lo bun” katanya berpromosi. Saya iyain aja, karena saya ga pernah makan ikan asap :P . saat saya minta ke pegawainya untuk digoreng, katanya kalo ikan pe mending digoreng sendiri aja, atau dibuat mangut.

Dan kata suami “Aaahh iyaaa dibikin mangut aja bundaa enak”

“Laa bunda ga bisa masak mangut yank”

“Hehe, jadi kangen makan mangut lele di Bantul” katanya tidak mengomentari jawaban saya :P :P



Dan kemarin pulang kerja, saya melipir ke superindo (haha, bukan pasar traditional lagi) mencari bahan bahan untuk membuat mangut ikan Pe



Berikut resepnya :



RESEP MANGUT IKAN PE / RESEP MANGUT IKAN ASAP

Bahan Utama

4 potong ikan Pe



Bumbu halus

4 Bawang Putih

4 Bawang Merah

1 Kemiri

3 Cabe Rawit

4 Cabe Keriting

3 ruas Kencur

1.5 sdt Gula Merah (saya ga pakai, jadi ganti gula putih)

1.5 sdt Garam



Bumbu Pelengkap :

Laos / Lengkuas digeprek

Daun Salam

1 ikat Kemangi

Tomat Hijau dipotong sesuai selera

Cabe hijau dipotong sesuai selera

1 Santan Instan (saya pakai Kara kecil). Kalau mau kental tambahkan saja kara nya.



Cara masak :

  1. Haluskan bumbu halus dan kemudian tumis sampai harum. 
  2. Masukan lengkuas dan daun salam, kemudian tambahkan air secukupnya.  
  3. Setelah itu tunggu 5 menit, masukan ikan asap / ikan pe bersama daun kemangi. 
  4. Masukan santan instan, cabe hijau, dan tomat hijau yang sudah disiapkan 
  5. Tunggu sampai mendidih, kemudian koreksi rasa 
  6. DONE



Ternyata gampang yaa :D enak banget rasanya (masakannya dipuji sendiri, haha). Sebenarnya sih pengen foto foto ala food blogger gitu buat postingan blog. Tapi apa daya, jam kerja makin mepet, dek Kani juga sudah bangun, kakak juga belum mandi, jadi bunda foto hasil jadinya aja yah :)



Selamat memasak bunda !



Salam,

Rachma