28 Juli 2016

Mengalah dalam Berumah Tangga

Dulu, di saat bulan pernikahan, (tepatnya lupa) sebelum atau setelah akad, papa bilang begini sama saya “Sekarang kamu jadi istri, bukan tanggung jawab papa lagi. Pesen papa, yang harus kamu pikirkan adalah bagaimana cara membahagiakan suami, jangan berpikir untuk diri sendiri. Harus ngalah, turutin permintaan suami, apalagi kalau untuk keluarganya.”

Jujur, sempet terharu (dan sebel) saat papa ngomong seperti itu, hehehe. Terharu biruu membayangkan (dan sekarang mau nangis, haha) gimana perasaannya ngomong begitu sama anak pertamanya yang dirawat sejak kecil, dan kok bisa ngomong disuruh ngalah sama keluarga sendiri, suruh mengutamakan keluarga barunya. Sebelnya ya itu, kok ya nyuruh anaknya nyenengin keluarga orang lain, dibanding keluarga sendiri. Sempit banget yaa otak pengantin baruku saat itu, sebenarnya saya paham, saya harus bisa adil sama dua keluarga, tapi ga nyangka aja dapat pesan dari papa begitu.

Dan sekarang setelah 4 tahun menikah, dari awal pernikahan saya mencoba untuk menerapkan ilmu dari papa. Pelan pelan berusaha ikhlas, ingetnya surga dan senyumnya suami ^^. Mudah? Enggak, hehe, kadang juga nangis bawang, nangis kunir, nangis sereh (LOL). Tapi saya yakin, insya allah nanti ada yang akan saya tuai, insya allah baik dan bermanfaat. Dan pagi ini, saya dapat cerita dari seorang teman dunia maya di whatsapp, ceritanya tentang mengalahlah dalam rumah tangga. Bismillah…



24 Juli 2016

Barang Bawaan di Hospital Bag



Sudah 36 weeks, due date tanggal 16 Agustus 2016 sebentar lagi. Kehamilan kedua ini ga rempong belanja macem-macem, tapi sekalinya belanja tetep aja menguras dompet, hihi. Padahal sudah ga beli pritilan pritilan kebutuhan bayi, cuman belanja beberapa pcs baju (serius!!! Cuman beberapa pcs, karena nanti setelah baby lahir bisa belanja lebih banyak dicocokin sama kondisi baby (eaa).

Setelah lebaran kemarin, juga sudah nyuci beberapa perlengkapan bayi lungsuran dari kakak Akta ^^, Alhamdulillah kalau masalah nyuci, saya semangat banget, tapi kalau masalah setrika, saya krik..krik..krik… dan untung ada si mbak ^^ jadi masalah setrika baju kecil nan banyak itu beres. Sekarang tinggal masukin ke hospital bag (yang ternyata lebih banyak kebutuhan bundanya daripada baby nya). 

gambar diambil dari SINI

18 Juli 2016

Flashback masa lalu hingga saat ini



“Suamimu kemana mba?” tanyaku pada seorang teman di sebuah kelas kehamilan.
“Gak ikut, dia udah males ikutan beginian. Udah anak kedua katanya” jawabnya singkat dan santai.

Saya meringis mendengar jawabannya, kemudian malu sendiri, karena sempet kecewa karena suami ga bisa ikut nemenin kelas kehamilan (padahal udah dikasih tau sebulan sebelumnya, tapi tetep aja ada halangan). Jujur, memang beda banget kehamilan pertama dan kedua ini, di kehamilan pertama saya begitu bersemangat untuk mencari info tentang kehamilan, dsb. Sedangkan di kehamilan kedua, saya agak kurang memberi perhatian, baik dari segi makanan ataupun edukasi tentang kehamilan. Makanya, saya paksa diri saya untuk tetap kontrol rutin bulanan di dokter seperti kehamilan pertama, karena saya puas banget dengan hasil USG dan saran” beliau, selain itu saya paksa diri saya untuk yoga setiap pagi sejak umur kehamilan 15w di rumah menggunakan video yoga by Katty Appleton dan sekarang (sejak trisemester 3) saya menggunakan panduan yoga soft A dan B dari Bidan Kita di youtube. Jadi setidaknya, walaupun saya malas membaca, tubuh saya selalu saya paksa untuk tetap bergerak mengikuti perkembangan adek K di perut. Perbedaan yang paling menonjol adalah, suami selalu ikut periksa bulanan ke dokter kandungan, ikut mendengarkan saran dan petunjuk dokter, dsb. Beda dengan hamil pertama, dia jarang ikut kontrol ke dokter karena memang saya selalu dapat jadwal kontrol di hari kerja, sedangkan sekarang jadwal kontrolnya saya pas pas kan hari kepulangannya suami, hehehe, matur nuwun ya mas ^^.

Cerita USG 4 Dimensi di Kehamilan Kedua


Akhirnyaa di umur 33 weeks kehamilan saya, ada juga dokter yang mau melakukan usg 4dimensi. Hehe, iyaa saya telat banget memang buat melakukan USG 4 dimensi. Sebenarnya saya sudah keliling sejak umur 29 weeks, tapi saat itu posisi adek K belum pas untuk 4 dimensi, jadi ditunda, kemudian umur 32 weeks dicoba lagi dan masih enggak bisa. Trus pupus harapan untuk usg 4 dimensi. Tapi saya tetep kukuh, kukuh mau tau kondisi dek K, terutama beratnya. Karena saat itu saya sedang puasa ramadhan full, saat awal ramadhan sudah check ke dokter, dan dokter menyatakan OKE untuk puasa. 


Seminggu sebelum lebaran, saya ijin dari kantor, untuk ke rumah sakit dalam rangka check adek K. Oiya, usg 4 dimensi ini dibantu sama dr Mitta Prana di RS JIH Yogyakarta, awalnya ditanyain check dalam rangka apa. Saya bilang, kemarin dari dr Adi, SPOG disuruh cek 2 mingguan, tapi baru bisanya hari ini dok :P sekalian kalo bisa mau minta usg 4 dimensi.

“Wah… umur kandungannya sudah 33 w bu, agak susah, karena pasti sudah makin berat. Tapi dicoba dulu ya”


ALHAMDULILLAAH… horeee dokternya mau coba ^^

Kartu Kredit Kebobolan, aaarrghhh !!!



Minggu ini saya dapat notifikasi di Gmail, bahwa ada transaksi kartu kredit suami (yang memang merupakan kartu tambahan dari kartu induk saya) kalau dia melakukan transaksi pembelian dari GOOGLE** xxx. Dalam hati saya cuman ber oohh aja, mungkin dia beli game atau sejenisnya. Siangnya saat di kantor, saya iseng bertanya ke suami, “mas baru beli game di playstore ya? Game apa? Kok murah banget harganya Rp xxx” dan kagetlah saya dia jawab “enggak, mas belum pake kartu kredit bulan ini” 

DUEERRR… 

GAMBAR diambil dari SINI
 

Rumah Rachma Template by Ipietoon Cute Blog Design