22 Maret 2017

Pengalaman Dek Kani mengikuti tes OAE


Dulu, saat dek Kani lahir, saya dan suami manut manut saja untuk dilakukan seluruh pemeriksaan terkait adik bayi, salah satunya adalah TES OAE. Oiya, dulu Kani lahir di rumah sakit HERMINA Tangkubanperahu Malang. Balik lagi yah ke cerita, hasil tes OAE ini baru diberikan pada saya setelah Kani berumur 1 minggu. Mungkin, karena sudah SOP di hermina untuk bayi baru lahir akan dites OAE, hasil tes OAE keluar agak lama. 

Nah, sayangnya saya baru mengambil hasilnya saat Kani umur 1 bulan. Awalnya sih ga ada perasaan apa apa, karena saya yakin anak saya sehat walafiat (amin). Tapi saat hasil tes dibaca sama dsa, katanya saya harus cek ulang disaat Kani umur 3 bulan. Hah? Kenapakah? Ada yang salahkah? Mendengar hal itu, tanpa ada suami di samping saya berasa disamber geledek. Dengan cepat saya menguasai diri, berusaha tegar dan positif thingking. 

“Memang hasilnya gimana dok?”
“Saya kurang tau juga bu. Tes ini kan yang menjalankan dokter THT. Disini hanya ada tulisan untuk dilakukan cek ulang di umur 3 bulan” katanya sambil menunjukan hasil tes OAE Kani. 

Saya menelan ludah, disana tertulis jelas sel rambut apalah apalah. Hehe. Jujur saya takut, sepanjang pulang dari rumah sakit, Alhamdulillah Kani tidur, saya menyetir sambil berpikir keras, kira kira anak ini kenapaa. Tapi lagi lagi saya mengalihkan perhatian saya dari tes OAE itu. Saya ingat, dulu saat tes TORCH di kehamilan Akta, saya sudah shock duluan karena sok bisa baca hasil tes, yang saya kira bahaya ternyata malah bagus, kemudian saya sudah (hampir) nangis duluan di rumah sakit sendirian, saat ada dokter anak yang bilang kalo Akta itu bisa jadi kurang gizi atau bisa jadi ADB, karena saya sebagai emaknya sok tau kasih metode BLW, dan rupanya setelah dites lab, malah kondisi Akta (sangat) bagus dan ga kena ADB (karena pola makan saya yang tertib selama hamil). Dan di kejadian Kani ini, saya tidak mau lagi sok sok an pengen bisa baca tes OAE. Saya tutup hasil tes itu, saya masukan kembali ke amplop, dan tidak pernah saya buka lagi hingga hari minggu kemarin. 

15 Februari 2017

Bali for Director Seminar 2017




Dari kemarin berpikir
Besok saya ke BALI !!!

Sebenarnya bukan hal mewah untuk pergi ke Bali, tapi kali ini yang MEWAH ya PENGALAMANNYA !!! saya ke Bali dalam rangka Seminar Director Oriflame 2017. Masih ingat sekali, awal tahun lalu, saya berdoa minta dimudahkan ikut seminar director. Ternyata dikabulkan !!! Saya juga jadi paham banget, doa saya rupanya kurang detail. Saat itu, saya hanya berdoa untuk dimudahkan pergi kesana, dan tahun ini memang pergi ke Bali, tapi sayang belum sebagai director, hehe, tapi sebagai pemegang special tiket, yang saat itu juga masih dipandu banget sama upline saya. Aahh… malunya :( tapi kata suami, tetep harus ikut, gak apa belum director, yang penting dapat pengalamannya. Walaupun saya kerja kantoran, tapi jujur saya belum tertarik untuk ikut jenjang karir di kantor. Jadi yaa pengalaman di kantor begini begini saja, mungkin suami jadi gemes dan pengen saya punya pengalaman lain selain di kantor ya, hehe.



Bismillah !!! Besok walaupun nelat datang ke welcome party, yang penting ke acara seminarnya ga boleh telat !!! Saya titip anak anak dan suami ya Allah :) semoga sehat semua

Amin

Dan mudahkan kami semua, untuk berangkat ke Seminar Director Oriflame tahun 2018 besok, as a new Achiever Senior Director 

Bismillah !!!

26 Januari 2017

Ecowash, Teman Cuci Baju yang Ajaib


Assalamualaikum

Alhamdulillah, sejak lahirnya dek Kani, saya kembali berkutat di dunia cuci popok bekas ompol dan pup bayi. Kadang dalam sehari, bisa beberapa kali gosok popok dan celana yang kena pup, awrrr… ibu ibu udah pada tau kan, kalo pup bayi yang nempel di celana itu susah banget ngilanginnya. Kadang saya pake deterjen cair, atau sabun colek sampe beberapa kali agar noda nya benar benar hilang. Tapi kadang juga kalau sudah capek banget, saya terima apa adanya, trus nanti saat di jemuran kena inspeksi mama, wkwkwkw, dan dikomen “Ini kenapa kok nyucinya ga bersih??? Cuci ulang !!!” 

Huff…syapek maamm… 

Jadi, dulu 2.5 bulan pertama Kani lahir, saya ngungsi di rumah orangtua di Malang, beberapa orang bilang, enak yaaa kalau abis lahiran balik ke rumah orang tua, tinggal duduk manis aja di rumah, :P :P :P. hellow, siapa bilang ??? Saya dari balik RS, beberapa hari setelahnya tiap pagi dan sore pasti sudah nangkring di tempat cucian, buat nyuci baju baju dek Kani, kemudian siangnya juga masih nemenin kakak main, belum sorenya masih harus antar kakak ke Andalusia buat berkegiatan. Hehehe… jadi pulang ke rumah orang tua, bukan malah jadi manja manjaan, tapi malah jadi makin disiplin :D. 

Nah, sejak sering mencuci popok Kani yang full dengan deterjen, saya jadi sempat kepikiran, apa deterjennya ga nempel ke baju ya? Apalagi kalo pake sabun colek, kadang buat tangan yang sensitive aja bisa bikin kulit pecah pecah, jadi kadang mikir juga apa kandungan sabun colek ini masih nempel di popok dek Kani. 

24 Januari 2017

Ikut Playdate di Yogyakarta : Sobo Sawah 2017




Assalamualaikum

Welcome 2017 !!! Alhamdulillah yaa tambah makin tua :D semoga makin bisa lebih dekat dengan Allah, orang tua, keluarga, dan anak anak ^^. Awal tahun ini, saya mengikutkan Akta di salah satu acara #playdatejogjakarta by @raissingmontesorian, tujuannya ga lain ga bukan adalah biar Akta makin pede ketemu dengan orang banyak ^^ ,apalagi kalau untuk Jogja, acara playdate untuk anak anak yang berhubungan dengan craft dan alam memang ga banyak. Beda dengan Malang, saat cuti lahiran selama hampir 3 bulan disana, saya lihat banyak sekali acara untuk anak anak, mulai dari yang bayar sampai gratisan. 

Playdate Jogjakarta kali ini temanya SOBO SAWAH. Jujur, emaknya sendiri kurang paham kenapa namanya SOBO hehehe, ternyata itu berhubungan dengan bajak membajak ya :D, haha. Jadi pas ada pendaftaran sobo sawah, Alhamdulillah di tag sama adminnya di Instagram, jadi bisa langsung daftar saat itu juga, harus cepet karena peserta dibatasi hanya untuk 20 anak. Alhamdulillah lagi, ayahnya bisa pulang ^^ , saya dan Akta seneng banget, karena playdate ini bisa sama ayah, karena biasanya kami cuman berdua saja kemana mana (kalo pas ada acara playdate dengan yang lain). Apalagi, ini pasti akan nyemplung-nyemplung, lebih baik sama ayah saja, bunda bagian foto fotoin dan tukang bawa tas :D. 
 
setor foto pertamax di postingan. LOL

12 Januari 2017

Review Hotel Puri Asri Magelang




Assalamualaikum 

Alhamdulillah akhir tahun kemarin, tepatnya saat liburan Natal, saya dan keluarga kecil kami akhirnya bisa liburan lagii, yeay!!! Liburan kali ini sudah saya rencanakan sejak bulan Agustus beberapa minggu setelah dek Kani lahir. Awalnya sih, kami memang mau pergi ke rumah si mbak di daerah kabupaten Wonosobo, dan untuk menuju kesana melewati kota Magelang.
“Apa kita liburan di Magelang saja?”
“Tapi ada apa ya disana, masak Borobudur terus, haha” 

Baca juga itinerary liburan di Magelang 3 hari 2 malam di SINI 

Dan seperti biasa, kalau tanya suami jawabnya pasti, terserah bunda aja, zzzzzz, lain kali gantian dibuatin itinerary ya yank *kode* , yang pada akhirnya saya langsung searching harga hotel Puri Asri di Magelang. Hotel Puri Asri adalah salah satu hotel Bintang 5 yang ada di jantung kota Magelang, lokasinya ada di samping rumah dinas walikota, dan taman Kyai Langgeng. Untuk menuju kesana tidaklah sulit, selain banyak penunjuk jalan yang ada di sekitaran kota Magelang, kita juga bisa cek lewat google maps *as usual*. Mengapa saya memilih di Hotel Puri Asri? Pertama, karena saat mencari di agoda dan trip advisor, hotel puri asri menjadi salah satu hotel di Magelang yang direkomendasikan oleh traveller, selain di daerah Borobudur. Kedua, saya juga menggunakan hastag di instagram untuk mencari tahu keadaan hotel, hahaha. Yap saya adalah pengguna aktif internet, semuanya saya cari lewat internet LOL.
masih sama seperti yang dulu diSINI

Kami check in di hotel sekitar pukul 13.30 siang. Untuk check in, kami turun di pintu depan untuk menuju resepsionis, karena kamar hotel jaraknya cukup jauh dengan lobby. Begitu masuk lobby, suami langsung mengurus keperluan check in dan saya bersama anak anak berkeliling di dalamnya, sampai mata saya tertuju di peta karikatur hotel Puri Asri. Subhanallah besarnyaa hotel ini, kayaknya liburan di hotel bisa deh ^^. Selesai check in, kami diantar oleh petugas hotel menggunakan angkutan hotel menuju ke kamar. Angkutan??? Yap, karena hotelnya sangat luas, kita bisa memanggil jasa angkutan untuk menuju ke tempat yang kita tuju, seperti kolam renang, sungai, maupun restaurant. 
jalan kaki setelah sarapan

Trip 2016 : Longweekend Getaway di Magelang




Assalamualaikum

Liburan di Magelang ada apa aja selain Borobudur?

Hehehe, itulah yang ada di pikiran saya kala itu. Sebab, sudah 6 kali saya ke Magelang, destinasi kami tetap Borobudur. Trip pertama dengan keluarga saat saya masih mahasiswa, trip kedua berdua dengan suami saat honeymoon, trip ketiga, bertiga dengan Akta dan suami, kami mengejar momen waisak yang gagal karena hujan di tengah malam. Trip keempat dan kelima, saya mengantarkan suami mengikuti Borobudur 5K, dan yang terakhir mengantarkan keluarga Mojokerto liburan ke Borobudur. Hahahaa, rasanya sudah khatam yaa buat kesana lagi. Jadi, kalau kami kesana lagi kok ya MALESI tenan.


Kenapa ke Magelang? Karena sekalian mengantar mbak yang bantuin di rumah pulang ke rumah. Sekalian silaturahim kenalan sama orang tua, suami dan anaknya. Kami kira rumah si mbak di Magelang, tapi ternyata di Magelang yang ada di kabupaten Wonosobo dan ada di kaki gunung Sumbing. Jauuh banget lah pokoknya, jadi daripada kami PP Jogja-Kepil, lebih baik kami sekalian stay di Magelang. Kalau ke Magelang, saya pasti ingat momen punthuk setumbu, dulu saat tahun 2013, kami mengejar momen pelepasan lampion di Borobudur, dan berencana untuk naik ke bukit punthuk setumbu, tapi gagal karena hujan tidak berhenti. Mau nekat juga ga berani, saat itu Akta masih umur 6 bulan. 
Saat itu, kami menginap di SINI  
pemandangan menuju rumah si mbak di daerah Kepil

3 Desember 2016

Asi Perah untuk dek Kani




Alhamdulillah sejak Kani lahir, ASI saya sudah keluar, bahkan setelah IMD selama 1.5 jam, Kani langsung menyusu pada saya. Seneng banget karena Kani juga sudah pintar menyusu dan langsung anteng setelah nenen. Di saat itu, saya berpikir “wah, pasti nanti perjalanan asipnya insya allah lancar”. Tapi keinginan itu tidak semulus pemikiran saya di awal, pemikiran saya SALAH, hehe.



Baca juga : Asip untuk Kak Akta (tulisan saat Akta umur 6 bulan)
Tepatnya, dua minggu sebelum masuk kerja saya mulai rutin pompa. Pagi, siang, sore, malam saya pompa terus, tapi kok hasilnya per PD kisarannya 80-120 ml. Saya pun galau, karena dulu saat Akta, per PD bisa memompa mulai kisaran 125-325 ml (atau 3-4 botol UC). Mulai deh pusing kepala, ini kenapa kok seret amat, cerita ke suami dan sama suami disuruh belanja baju aja biar hasil pompanya banyak, haha. Akhirnya saya juga makan sayur daun katuk (yang ternyata rasanya enaaakkk) padahal selama ini belum pernah makan sayur tersebut, ga lupa juga rajin minum susu almond, dan sampe bikin susu almond sendiri. Tapi ternyata tetep aja hasil perahan nya ga naik signifikan, kadang sih naik tapi mungkin karena intensitas pompanya diseringin. Saya pun curhat ke konselor ASI, mba Ratih, dan cerita pengen cobain power pumping. Kata beliau sih gpp kalo power pumping, cuman hasil perahanku juga bukan sedikit, 1 PD bisa 100 ml itu bagus kok, aahh jadi semangat digituin.

26 November 2016

Robopoli di Ultah Akta


Tanggal 22 November kemarin, Akta genap berusia 4 tahun. Tidak seperti tahun tahun sebelumnya, kali ini saya sengaja tanya ke Akta, ulangtahun besok mau ngapain, katanya mau ke kebun binatang saja :) *asek gampang*, tapi kemudian saya ingat, bulan lalu saat kami ke toko roti, dia menunjuk salah satu kue tart yang ada gambar power rangers dan berkata "besok aku mau kue ulang tahun yang ada power rangersnya ya, trus tiup lilin sama teman teman", dan saya iyain aja. Nah, sekarang waktunya menepati janji, walaupun Akta ga bakal ingat, cuman rasanya curang kalo saya tidak menepati janji kala itu. 

jadi, hari Jumat sebelum The Day (selasa, 22 November), setelah pulang kantor saya dan Akta melipir ke Progo buat mencari ide mau dirayain bagaimana. Sebelumnya sih sudah ada ide mau kasih peralatan gosok gigi, seperti gelas, handuk kecil, sikat gigi, dan odol, ditambah juga buku tentang gigi (entah buku mewarna, atau buku cerita). Tapi itu gagal, karena saya baru niat cari hampers dan tart nya 4 hari sebelumnya. Pasti rempong cari handuk dan tempat buat bordir nya, belum nanti nunggu setelah bordir baru bisa dibungkus. Jadi di Progo, kami meluncur ke tempat plastik, mencari wadah yang bisa digunakan untuk pembungkus hampers. Alhamdulillah ada yang cocok, tapi sengaja ga dibeli dulu, masih bingung isi hampersnya kayak gimana. Selanjutnya kami ke tempat alat tulis untuk beli tas plastik atau wadah snack bawaan.

Eh pas saya lagi milihin plastiknya, Akta datang dan berkata "mama, aku mau rautan mobil aja buat teman teman". Awalnya saya menolak, soalnya ga sesuai tema, tapi yasudahlah ini kan ultahnya Akta, jadi saya manut saja. Karena maunya rautan, jadi kami beli pensil, notes, penggaris mainan jadul, dan rautan. Malamnya, saya bahas lagi sama Akta, mau seperti apa, karena ada mainan rautan mobil, bagaimana kalo pake robopoli saja, daripada power rangers, dan Akta setuju. DEAL ! Keesokan paginya, jam 2 pagi saya sudah gabisa tidur lagi, jadi sekalian desain stiker untuk wadah pensil, dan hangtag untuk bungkus snack. Kemudian saya kepikiran juga untuk kasih mainan malam/playdough kecil yang di dalamnya dikasih tutorial untuk membuat mainan robopoli. Tutorial mainannya saya dapat dari pinterest (thanks to pinterest yang berkontribusi besar untuk setiap ulang tahun Akta, hehe). 

18 November 2016

Hello World : Cahayu Kania Aryesti


baca juga : menjelang kelahiran Kani


H-1 Kani lahir, tanggal 13 Agustus 2016
Mas pulang lagi ke Malang hari ini, dan  Kani masih belum ada tanda tanda mau keluar dari rahim, dan intensitas Braxton hicks juga masih jarang. Padahal kalau diingat ingat saat perjalanan Jogja Malang satu minggu yang lalu saya berasa sudah mau lahiran, hehe. Siangnya, kita pergi ke dokter Nirmala di Hermina Tangkubanperahu, ini baru pertemuan kedua, tapi saya sudah cocok sama dokternya, murah senyum, sabar dan ga sok sok tahu ^^. Masih ingat banget saat pertama kali kontrol, saya tanya beliau posisi bayi saya anterior atau posterior, dan beliau tanya “ibu dokter atau bidan ya?” hehe. Saat dicek lewat USG 3 dimensi, saya kaget karena keadaan bayi ada lilitan di leher, tapi katanya masih lilitan satu longgar, jadi kemungkinan besar masih bisa normal, dan mungkin ini penyebabnya Kani tak kunjung lahir. Selain masalah lilitan tadi, air ketuban, posisi bayi semua bagus dan siap buat lahir. Awalnya dokter Nirmala menawarkan obat induksi, tapi saya tolak karena masih ada beberapa hari lagi menuju HPL, dan beliau juga menunjukan muka menyesal sudah menawarkan karena sebenarnya masih ada waktu buat bayi Kani lahir dengan prosesnya sendiri. Jujur, kaget dan sedih saat dibilang ada lilitan, karena selama hamil Alhamdulillah semua berjalan lancar, tapi kenapa pas mau deket HPL (16/17 Agustus 2016) malah ada lilitan di leher. 
Begitu kelar kontrol, saya dan suami langsung melipir ke Mall samping RS, beli peralatan perineum massage seperti sarung tangan, dan gel (lupa namanya). Rencananya saya minta di perineum massage, siapa tau seperti si kakak dulu, setelah perineum massage jadi ada tanda tanda persalinan, hehe. Dan saya juga whatsapp kakak Pembina yang usianya mentok di 17 tahun (haha), aka bidan yessie, pemilik Bidan Kita, cerita tentang kondisi Kani yang sudah 39w lebih, tapi tak kunjung lahir dan sekarang ada lilitan, balasannya singkat, “nanti malam telpon ya”. Malamnya saya telepon beliau, dan Alhamdulillah kata kak Yes, “tenang aja, tali itu panjang kok, apalagi lilitan satu masih longgar. Wes sabaro, tenang aja, bayimu tau kok kapan harus lahir. Dan betul memang, kalo ditawari obat induksi jangan mau selama belum ada pembukaan, karena nanti bisa memancing intervensi yang lain.” ALHAMDULILLAH SIP. Kelar telepon, saya melakukan induksi alami seperti makan buah, pancing dengan hal yang lain, ga lupa duduk terus di gym ball, dan lanjut perineum massage. Trus ALHAMDULILLAH 

20 September 2016

7 Tips Agar Anak dan Ayah Makin Lengket




Sejak awal menikah, saya dan suami sudah LDR alias Long Distance Relationship, entah sejak kapan konsep itu berjalan seperti ini. Saat kami berdua (tepatnya sejak suami melamar saya) menikah, kami seakan tidak membahas perbedaan lokasi tempat tinggal kami, saya di Jogja dan suami dii dii dii dimana mana :D. Seperti sudah sepakat satu sama lain, kami (saya mencoba) nyaman nyaman saja dengan situasi ini, yang penting suami telepon setiap hari, pulang setidaknya 2 kali sebulan, dan sebagainya sebagainya (syaratnya banyak banget, wkwkw). Di awal perpisahan pertama kami sebagai pasangan yang menikah, malah suami saya yang terbawa suasana, dia memeluk saya lamaaa sambil terisak dan mengucapkan nasehat nasehatnya. Saya? Senyum senyum sajaaa…tapi rupanya seiring waktu berjalan, yang paling sering menangis ya saya, si wanita yang (sok) kuat ini rupanya cengeng berat, hihi. 

Kekhawatiran saya saat kami berbeda tempat tinggal mulai muncul saat kehamilan anak pertama. Saat itu saya membaca peran penting seorang ayah di rumah, hingga saya dengar tentang anak beberapa teman (dan temannya teman) yang tidak mau dekat dengan ayahnya (karena posisi ayah di luar kota, dan pulang beberapa minggu atau bulan sekali). Bahkan si anak ini sudah bisa dikatakan tidak kecil lagi, tapi sudah besar kisaran SD. Alhasil sejak dalam kandungan hingga lahir ke dunia, Akta sudah saya bilangi kalau ayah kerja di luar kota. Alhamdulillahnya sejak bayi, Akta sudah dekat dengan ayahnya. Saat ayahnya pulang, ada saja tingkah laku mereka, mulai Akta tidur di pangkuan ayahnya, Akta didongengin si Ayah sampai (ayahnya) tertidur, mandi berdua, jalan jalan berdua, dan hingga sekarang mereka bisa bekerja sama “ngerjain” saya.