Trip 2016 : Longweekend Getaway di Magelang

12 Januari 2017

Trip 2016 : Longweekend Getaway di Magelang




Assalamualaikum

Liburan di Magelang ada apa aja selain Borobudur?

Hehehe, itulah yang ada di pikiran saya kala itu. Sebab, sudah 6 kali saya ke Magelang, destinasi kami tetap Borobudur. Trip pertama dengan keluarga saat saya masih mahasiswa, trip kedua berdua dengan suami saat honeymoon, trip ketiga, bertiga dengan Akta dan suami, kami mengejar momen waisak yang gagal karena hujan di tengah malam. Trip keempat dan kelima, saya mengantarkan suami mengikuti Borobudur 5K, dan yang terakhir mengantarkan keluarga Mojokerto liburan ke Borobudur. Hahahaa, rasanya sudah khatam yaa buat kesana lagi. Jadi, kalau kami kesana lagi kok ya MALESI tenan.


Kenapa ke Magelang? Karena sekalian mengantar mbak yang bantuin di rumah pulang ke rumah. Sekalian silaturahim kenalan sama orang tua, suami dan anaknya. Kami kira rumah si mbak di Magelang, tapi ternyata di Magelang yang ada di kabupaten Wonosobo dan ada di kaki gunung Sumbing. Jauuh banget lah pokoknya, jadi daripada kami PP Jogja-Kepil, lebih baik kami sekalian stay di Magelang. Kalau ke Magelang, saya pasti ingat momen punthuk setumbu, dulu saat tahun 2013, kami mengejar momen pelepasan lampion di Borobudur, dan berencana untuk naik ke bukit punthuk setumbu, tapi gagal karena hujan tidak berhenti. Mau nekat juga ga berani, saat itu Akta masih umur 6 bulan. 
Saat itu, kami menginap di SINI  
pemandangan menuju rumah si mbak di daerah Kepil
Jadi, saya putuskan liburan kemarin ayo naik ke punthuk setumbu, tapi trus mikir lagi…apakah aman bawa dek Kani yang usianya masih 4 bulan, gimana kalau disana dingin banget, hahaa kalau pergi sama anak banyak pikiran ya, LOL. Karena liburan kemarin sudah terjadi, buat yang baca tulisan ini ga usah banyak pikiran yak :P . berikut itinerary perjalanan kami selama di Magelang 

Hari Pertama
14.00 Check in penginapan di daerah Borobudur (Villa Cempaka)
18.30 Cari makan di sekitaran Borobudur dan kemudian istirahat
Hari Kedua
04.30 Berangkat ke Punthuk Setumbu, dilanjut explore Gereja Ayam di Bukit Rhema
10.00 Sarapan di hotel
11.30 Check Out
12.30 Kuliner Bakso Kerikil Pak Bendot Magelang dan main di taman main Magelang
13.30 Check in di penginapan untuk hari kedua
--------------------------------------- staycation full dalam hotel --------------------------------------
18.30 Kuliner Tahu Ketupat Pak Slamet Magelang
20.00 Istirahat
Hari Ketiga
Sarapan, Renang, dan Kruntelan di Hotel
Solat di Masjid Agung Magelang
Kembali ke Jogja

Setelah dibuat itinerary begini kok berasa dikit banget ya acaranya, padahal selama di Magelang acaranya padet banget. Padet ngurus anak, wkwkwk. Anak bobo saya beberes, anak bangun kami kruntelan, dan seterusnya. Untuk hari pertama, kami memang berencana di daerah Borobudur saja, sebab disana juga bisa sepedaan di desa wisata. Malah beberapa penginapan kasih tarif gratis untuk bersepeda, atau kalo menyewa mungkin cuman 20 ribu.

Jadi, setelah mengantar mbak ke Kepil, saya langsung meluncur ke Villa Cempaka di daerah Borobudur. Alhamdulillah lokasi villa Cempaka dekat sekali dengan Borobudur, selain itu villa nya tenang, dan model penginapannya di cottage, sehingga terpisah dengan pengunjung lainnya. Tapi rupanya kamar yang agak gede itu, cukup sempit untuk kami berempat, cuman plus nya tempat untuk mandi (yang beruba bathup dan toilet) cukup luas dan terbuka, jadi bisa diakali baju baju ditempatkan di belakang. Plus nya lagi, karena modelnya cottage suami dan anak anak bisa duduk duduk di depan kamar sambil nyemil nyemil atau foto foto, sementara bunda sibuk ngatur baju di dalam ^^. Cerita lengkap tentang Villa Cempaka, Bukit Punthuk Setumbu dan Bukit Rhema saya post di blogpost lainnya ya.

Malamnya, kami mencari makan malam, saya sudah sibuk mengecek tripadvisor untuk rekomendasi restotan di sekitaran Borobudur, tapi kata suami mendingan cari deket deket aja, haha, jadi jatuhlah pilihan di warung makan deket Borobudur, murah pula, nasi goreng plus teh manis cuman Rp 10.000,- hahaha, suami aja sampe kaget. Dulu tahun 2013, saya masih ingat bagaimana sulitnya mencari makan di sekitaran Borobudur, paling adanya bakso dan mie. Tapi sekarang sudah bedaaa, makanan dan swalayan plus warung juice pun tersedia. Setelah makan, kami langsung pulang dan bilang ke anak anak, insya allah besok naik ke punthuk setumbu. Untuk Akta langsung saya pakaikan baju lengkap, sedangkan Kani baru besok paginya saya gantiin bajunya, karena sekalian ganti pempers.

Besok paginya, begitu adzan subuh, saya dan suami langsung solat, setelah solat, suami langsung cari jalan ke bukit punthuk setumbu via google maps, saya bagian gantiin pampers dek Kani, dan Akta masih bobo nyenyak, haha. Jam 4 lebih kami semua sudah siap, segera menuju parkiran, yang ternyata juga ada pengunjung bule  yang mau naik ke punthuk setumbu via agen. 
Setelah dari punthuk setumbu, kami langsung pulang, tapi suami menawarkan lebih baik langsung ke bukit rhema, mumpung sudah sampai sini, hehe, jadi kami puter balik langsung menuju parkiran bukit rhema. Sampai sana, jalannya sepi, eh ternyata kita salah tempat parkir, wkwkwk, jadi tempat parkirnya ada 2, milik kami ternyata lumayan jauh untuk ke bukit, sedangkan yang parkiran lain lebih dekat. Tapi sudah terlanjur, kami juga malas balik  kemobil, hehe.Kami keluar dari bukit Rhema hampir jam 10 pagi, dan langsung buru buru kembali ke Villa Cempaka, karena harus check out dari penginapan. Alhamdulillah semua lancar meskipun ada drama, tapi kami berhasil keluar dari penginapaan 15 menit sebelum checkout, dan langsung meluncur ke bakso kerikil.

Kabarnya, bakso kerikil di Magelang rasanya enak, jadi kami penasaran banget apalagi kami bertiga penggemar bakso ^^ haha. Nah, kebetulan bakso yang ada di google maps adanya bakso kerikil Pak Bendot, asumsi saya karena yang ada di maps cuman itu, jadi mungkin bakso ini yang enak, dan langsung menuju lokasi. Dan ternyataa sampai lokasi rupanya banyak bakso kerikil yang berjualan, tempatnya jejer jejer satu sama lain. Untungnya kami parkir di tempat yang dekat bakso kerikil pak Bendot, jadi langsung saja kesana. Sssttt… belakang tukang bakso rupanya taman bermain anak anak, Akta sudah ga focus makan (walaupun habis ½ porsi) karena mau main disana, haha. Dan Alhamdulillah dek Kani booboo, jadi bunda bisa makan sepuasnya, apalagi ayah sampe nambah lagi :D. 




Selain jajan bakso kerikil, malamnya kami keluar hotel untuk mencari tahu tupat pak Slamet, kabarnya ini adalah salah satu tahu tupat yang enak di Magelang. Kesananya pun dikasih tau google maps, haha, dan sampai lokasi ternyata rame beuuddttsss… kami langsung ngetag tempat di luar warung saja, karena kalau di dalam pasti umpel umpelan dan pengap, kasian anak anak. Pesanan kami datang sekitar 10 menit, lumayan cepet lah untuk warung seramai itu. Rasanya??? Hm… menurut saya manis, wkwkwk, masih enak tahu lontong di Blitar, hihi. Tapii yang namanya kuliner, kan ga harus selalu menuruti selera kita kan yaa… jadi dari 10 poin, nilainya 8 lah untuk tahu tupat ini. Dan ternyata saat besoknya kami kembali ke Jogja, kami melewati banyak sekali cabang tahu tupat pak Slamet, hehe. Sudah terkenal sekali yaa sepertinya ^^ 

Cerita tentang masing masing lokasi di blogpost lainnya saja ya, karena ternyata kok jadi puanjang banget kalau diceritain disini ^^

Love,
Rachma

0 comments :

Posting Komentar

Terimakasih ya sudah mampir di RumahRachma. Tinggalkan komentarmu untuk postingan ini yuk biar aku seneng. LOL. Nanti akan saya BW balik yah ^^