Ikut Playdate di Yogyakarta : Sobo Sawah 2017

24 Januari 2017

Ikut Playdate di Yogyakarta : Sobo Sawah 2017




Assalamualaikum

Welcome 2017 !!! Alhamdulillah yaa tambah makin tua :D semoga makin bisa lebih dekat dengan Allah, orang tua, keluarga, dan anak anak ^^. Awal tahun ini, saya mengikutkan Akta di salah satu acara #playdatejogjakarta by @raissingmontesorian, tujuannya ga lain ga bukan adalah biar Akta makin pede ketemu dengan orang banyak ^^ ,apalagi kalau untuk Jogja, acara playdate untuk anak anak yang berhubungan dengan craft dan alam memang ga banyak. Beda dengan Malang, saat cuti lahiran selama hampir 3 bulan disana, saya lihat banyak sekali acara untuk anak anak, mulai dari yang bayar sampai gratisan. 

Playdate Jogjakarta kali ini temanya SOBO SAWAH. Jujur, emaknya sendiri kurang paham kenapa namanya SOBO hehehe, ternyata itu berhubungan dengan bajak membajak ya :D, haha. Jadi pas ada pendaftaran sobo sawah, Alhamdulillah di tag sama adminnya di Instagram, jadi bisa langsung daftar saat itu juga, harus cepet karena peserta dibatasi hanya untuk 20 anak. Alhamdulillah lagi, ayahnya bisa pulang ^^ , saya dan Akta seneng banget, karena playdate ini bisa sama ayah, karena biasanya kami cuman berdua saja kemana mana (kalo pas ada acara playdate dengan yang lain). Apalagi, ini pasti akan nyemplung-nyemplung, lebih baik sama ayah saja, bunda bagian foto fotoin dan tukang bawa tas :D. 
 
setor foto pertamax di postingan. LOL
Karena acara nya di Desa Wisata Tembi dan itu berarti ga jauh dari rumah, kami berangkatnya selow selow aja, eh tau tau udah jam 7 lebih, acaranya jam 8 :D argh !!!! langsung ngebut semua, dan Alhamdulillah ga telat, tapi nyasar ! haha , karena katanya acara ada di desa wisata tembi, kami langsung search aja di google maps, dan itu adalah tempat penginapan :P . dan ternyata acaranya ada di pendopo tembi, Alhamdulillah ga terlalu jauh, jadi kami ga telat telat banget. Sampai lokasi, ternyata sudah pada datang dan lagi briefing, jadi ga lama setelah briefing kami langsung ke sawah buat membajak.

Surprise !!! Akta berani maju sendiri tanpa harus didampingi ayahnya, padahal saya bawa bawa suami buat nemenin Akta sepanjang aktivitas, hihi, tapi ternyata Akta malah sudah mandiri. Karena banyaknya peserta, Akta harus antri, dan dapat nomor urut 5 buat bajak sawah, ih hebat lo kak! Bunda aja ga pernah bajak sawah :D haha. Buat orang orang dewasa paling ada yang nyeletuk, cuman ginian doang bayar :P :P tapi ya gimana yaa… jaman sekarang main gadget jauh lebih gampang daripada cari pengalaman buat anak bajak sawah. Okelah kalo yang rumahnya sebelahan sama sawah :D pasti bisa yaa bajaknya, hehe, tapi buat Akta yang tiap hari mainnya sepedaan, singitan (sembunyian) dan mainan maling sandal (haha), bajak sawah adalah sesuatu yang baru. Walaupun tiap mudik ke rumah yang ti dan mbah yut ada sawah, tapi kalau mau bajak sawah ya ga bisa :D. 


Awalnya saya takut Akta ngguling (jatuh ke belakang), tapi ternyata dia aman aman saja, malah nyanteii :P . Inii kaak dokumentasi nya :* 



Setelah membajak sawah, kami menikmati hamparan sawah yang kehijauan plus awan yang cerah biru putih ^^, dan Akta berlarian di dalam kali (sungai) kecil di sawah. Katanya “ma, aku bawa baju ganti kan ya? Ini airnya seger banget, aku nyemplung aja ya” haha. Enak banget ya kak :D bisa jebur jeburan di kali sawah. Karena airnya memang bersih, jadi saya ijinkan dia “berseluncur” disana. 




Setelah semua peserta selesai, kami langsung menuju area menanam padi. Akta ini termasuk peserta yang selesai pertama saat bajak sawah, tapi karena masih berseluncur di kali, kita jadi kloter terakhir pas menanam padi, wkwkwk. Karena memang main air masih lebih seru daripada menanam padi :P haha. Di tahap ini, anak anak diajari cara menanam padi yang harus lurus dengan garis yang sudah ditentukan oleh pemandu.



Yaakk, acara selesai, yuk cuss bersih bersih

bapak bapak hebat ^^
Sambil menunggu acara selanjutnya, kita semua menikmati camilan siang dan pak suami menikmati Akta yang lagi berimajinasi :P :P 



Acara terakhir, belajar membuat pupuk kompos. Jadi disana kami (para orang tua) juga diajarin cara nya untuk membuat pupuk kompos, yang bisa diaplikasikan juga di warga warga perumahan loh. Jadi awalnya kalau misal halaman rumah kita ada paving, maka mau ga mau paving harus dijebol dulu, ga usah semuanya, tapi 1 paving aja. Setelah itu, gali tanah agak dalam, dan siapkan pipa yang sudah dilubangi sebelumnya untuk disiikan sampah rumah tangga seperti sayur sayuran (bukan sampah plastic ya). Setelah itu pipa nya dimasukan ke dalam tanah tadi dan dikubur. Kurang lebih 3 bulan, siap jadi pupuk kompos !!! 
 
melubangi tanah untuk nanam sampah rumah tangga untuk dibuat kompos
seperti ini pipa yang ditanam dalam tanah

setelah pipa ditanam, bisa dimasukan sampah sampah rumah tangga

Tapi sayangnya, untuk acara yang terakhir, sepertinya anak anak sudah pada capek, dan yang excited anak anak yang besar, dan Alhamdulillah Akta berani. Malah saya kaget karena saat ditanya siapa yang mau maju, Akta langsung nyelonong ke depan :D good job kakak !!!! semoga percaya diri nya makin meningkat yah. Dari acara ini, Akta sudah main sensory play, bisa mengenal kerbau, ga jijik sama becek ataupun kotor, tau gimana caranya menanam padi, dan tahu kalo temennya itu bisa dikenal darimana aja, ga usah takut sama lingkungan baru dan ga perlu malu ^^.



Last but not least, semua peserta foto bareng ^^, walaupun saya ga kenal semua, tapi jadi kenal karena jadi saling add instagram masing masing, hihi 

Salam,
Rachma

2 komentar :

Terimakasih ya sudah mampir di RumahRachma. Tinggalkan komentarmu untuk postingan ini yuk biar aku seneng. LOL. Nanti akan saya BW balik yah ^^