Kartu Kredit Kebobolan, aaarrghhh !!!

18 Juli 2016

Kartu Kredit Kebobolan, aaarrghhh !!!




Minggu ini saya dapat notifikasi di Gmail, bahwa ada transaksi kartu kredit suami (yang memang merupakan kartu tambahan dari kartu induk saya) kalau dia melakukan transaksi pembelian dari GOOGLE** xxx. Dalam hati saya cuman ber oohh aja, mungkin dia beli game atau sejenisnya. Siangnya saat di kantor, saya iseng bertanya ke suami, “mas baru beli game di playstore ya? Game apa? Kok murah banget harganya Rp xxx” dan kagetlah saya dia jawab “enggak, mas belum pake kartu kredit bulan ini” 

DUEERRR… 

GAMBAR diambil dari SINI

Kartu kredit suami kebobolan. “Kok bisa kebobolan sih??“ suami jawab “enggak tau, yang penting cepet diblokir ya bun”. Langsung deh saya sebagai asisten menteri pertahanan , keuangan, SDM, kebersihan, pangan, deesbe deesbe (menterinya pak suami) telepon ke call center kartu kredit BNI. Alhamdulillah dapat petugas yang enak, saya langsung blokir cc suami dan melaporkan ada transaksi di kartu kredit tersebut, notifikasinya masuk ke sms dan email, dan langsung melakukan sanggahan bahwa itu bukan transaksi dari suami. Kata si mbak petugas call center, nanti akan dikirimkan surat sanggahan dari pihak kartu kredit BNI dan saya bisa melakukan decline (dan baru dapat jawabannya di 7 hari kerja). Besoknya saya ditelepon lagi dari pihak kartu kredit BNI, ditanya alamat email untuk dikirimkan surat sanggahan transaksi, dan (deg deg annya) diingatkan, kalau terbukti ini adalah transaksi dari pak suami, nanti kami kena charge Rp 30.000 dari setiap traksaksi. Hiyaahhh… kalo cuman 1 transaksi sih oke (amit amit, enggak oke juga sih), tapi ternyata kita udah kebobolan 4 transaksi (huhu..sedih) .

Yang masuk ke email sih cuman 1 laporan transaksi, tapi ternyata si pelaku sudah melakukan 4 kali transaksi !!! edaan, kok ya tega bener ngelakuin itu!!! Saat hari kejadian, pas mau dhuhur, suami telepon dan bilang kalauuu email gmailnya dia dihack pelaku tak dikenal. Dueerrr… pantes kartu kreditnya kebobolan, dan bisa dipake transaksi di playstore/appstore. Bisa jadi suami lupa kasih pengamanan di settingan pembelian aplikasi. Aahh… yang penting ini jadi pelajaran banget buat kami berdua, jangan asal transaksi kartu kredit secara online. Dan semoga aja transaksi nya bisa ke decline dan kami ga harus membayar transaksi yang bukan kami lakukan. 

Btw, selain kebobolan kartu kredit, kami juga kebobolan orang yang asal comot maternity photo shoot  saat hamil anak #1. Rasanya zzzz banget, sebel awalnya, tapi orang yang comot foto dan post di blog/website dia sebagai pendukung artikel juga ga bisa dideteksi. Yaa sudahlah, jadi makin harus rajin pasang watermark untuk foto yang mau dishare online.



Tips begitu tahu kalau kartu kredit kita kebobolan :

  1. Tetap tenang, dan langsung lapor ke call center saat itu juga. Sebenarnya saya beruntung juga, karena dari pihak Bank ada notifikasi transaksi di pembelian barang/aplikasi secara online (walaupun tidak setiap detail transaksi dilaporkan), jadi sebelum tagihan keluar saya sudah bisa lapor. 
  2. Setelah lapor, langsung blokir kartu kredit.
  3.  Pastikan kita dikirimi surat sanggahan transaksi dari pihak Bank agar semakin cepat diproses semakin bagus. 
  4. Berdoa

 

1 komentar :

  1. Ini nih mba yg paling bikin deg deg an kalau bikin CC. Semoga ngga pernah kejadian di aku. Amin. Hehe

    Hikmah foto yg dicomot kan mbak nya jadi terkenal dan menginsiprasi byk org mgkn :)

    BalasHapus

Terimakasih ya sudah mampir di RumahRachma. Tinggalkan komentarmu untuk postingan ini yuk biar aku seneng. LOL. Nanti akan saya BW balik yah ^^