July 18, 2016

Cerita USG 4 Dimensi di Kehamilan Kedua


Akhirnyaa di umur 33 weeks kehamilan saya, ada juga dokter yang mau melakukan usg 4dimensi. Hehe, iyaa saya telat banget memang buat melakukan USG 4 dimensi. Sebenarnya saya sudah keliling sejak umur 29 weeks, tapi saat itu posisi adek K belum pas untuk 4 dimensi, jadi ditunda, kemudian umur 32 weeks dicoba lagi dan masih enggak bisa. Trus pupus harapan untuk usg 4 dimensi. Tapi saya tetep kukuh, kukuh mau tau kondisi dek K, terutama beratnya. Karena saat itu saya sedang puasa ramadhan full, saat awal ramadhan sudah check ke dokter, dan dokter menyatakan OKE untuk puasa. 


Seminggu sebelum lebaran, saya ijin dari kantor, untuk ke rumah sakit dalam rangka check adek K. Oiya, usg 4 dimensi ini dibantu sama dr Mitta Prana di RS JIH Yogyakarta, awalnya ditanyain check dalam rangka apa. Saya bilang, kemarin dari dr Adi, SPOG disuruh cek 2 mingguan, tapi baru bisanya hari ini dok :P sekalian kalo bisa mau minta usg 4 dimensi.

“Wah… umur kandungannya sudah 33 w bu, agak susah, karena pasti sudah makin berat. Tapi dicoba dulu ya”


ALHAMDULILLAAH… horeee dokternya mau coba ^^

Selama usg, memang agak susah dapat posenya adek K, padahal saya sudah ajak ngobrol dalam hati. Tapi saya sudah pasrah lah, tapi lama lama, eehh ada wajahnya jugaa nongol ^^ si pipi gembil bakpaooo, hehehe. Sama seperti si kakak dulu, agak susah dapat gambar wajahnya, tapi Alhamdulillah semuanya bagus. Ditunjukin bilik jantung (yang bikin bilang subhanallah) yang lagi jedug jedug di 4 bagian, jari kaki, tangan, paha, dan lokasi alat kelamin, hehe, yang jadi makin yakin (insya allah, kalau Allah mengijinkan) kalo akan punya anak sepasang ^^. 


Hanya saja, ketahuan ternyata berat adek K kurang untuk seusianya, jadi 4 hari sebelum hari raya saya akhirnya ga puasa. Kata suami, ga papa, toh bumil ga wajib juga, kalau kuat boleh, hanya saja kalau kuat tapi malah bikin BB janin kurang, lebih baik enggak dulu. Saya sih pengen lanjut puasa, karena nanti lebaran pasti kalap makan, hehehe. Tapi lagi lagi kata suami ga boleh, dan akhirnya saya nurut :P. Alhamdulillah umur 34w 4d, BB adek K sudah 2.48 kg :).


Berikut informasi lokasi USG 4 dimensi di Yogyakarta, untuk harga saya kurang tahu ya, jadi bisa langsung telepon ke lokasi, antara lain :

  1. Lab Pramita Yogyakarta 
  2. RSB Rachmi, telepon dulu untuk Tanya jadwal dokternya, kebetulan saya dapat sama dr Irwan (tapi usg 4d gagal, jadi kena biaya control sama usg 2d) 
  3. RS JIH Yogyakarta. Kalau sama dr Enny S Pamudji, jadwalnya hanya hari Selasa dan dibatasi 2 pasien, sedangkan untuk tiap hari (kecuali weekend) bisa sama dr Adi atau dr Mitta Prana. Total biaya di JIH kurang lebih (kalau ga lupa) Rp 700.000an sudah sama jasa konsul dokter. 
  4. RS Happy Land. Harus telepon dulu, disaranin sama operatornya dr Detty atau dr Atta Mimi. Cuman saat itu, saya belum jodoh dengan 2 dokter tersebut, jadi belum kesampaian USG 4 dimensi.
Baru ada 4 referensi itu aja sih, semoga membantu ibu ibu yang cari info USG 4 dimensi di Yogyakarta yaah. Semangat bumils :) 


Salam,
Rachma
xoxo

5 comments:

  1. semoga sehat selalu ya ibu dan debaynya. Saya rencana USG 4D akhir bulan ini mba, tapi pas saya minta 4d dokter bilang USG feto namanya. Katanya sih nanti hasilnya lebih rinci bisa lihat organ2 dalamnya juga. Btw biaya usg 4d berapa kemarin mba?

    ReplyDelete
    Replies
    1. USG 4D kemarin saya bisa lihat organ dalamnya juga sih mba, tapi gatau lagi soalnya saya orang awam, hehe. Kemarin kena 700 ribu mba sudah sama biaya konsul dokter nya ^^

      Delete
  2. Replies
    1. Lumayan mba, kalau misal ada diskon bisa murah :). Makanya untuk dana disiapin sedini mungkin mba, biar kalau memang mau USG 4D ga kaget ^^. Sukses yaa proses kehamilannya

      Delete

Biar aku bisa jalan jalan ke blogmu, silahkan tinggalkan komen di postingan ini yah