Flashback masa lalu hingga saat ini

18 Juli 2016

Flashback masa lalu hingga saat ini




“Suamimu kemana mba?” tanyaku pada seorang teman di sebuah kelas kehamilan.
“Gak ikut, dia udah males ikutan beginian. Udah anak kedua katanya” jawabnya singkat dan santai.

Saya meringis mendengar jawabannya, kemudian malu sendiri, karena sempet kecewa karena suami ga bisa ikut nemenin kelas kehamilan (padahal udah dikasih tau sebulan sebelumnya, tapi tetep aja ada halangan). Jujur, memang beda banget kehamilan pertama dan kedua ini, di kehamilan pertama saya begitu bersemangat untuk mencari info tentang kehamilan, dsb. Sedangkan di kehamilan kedua, saya agak kurang memberi perhatian, baik dari segi makanan ataupun edukasi tentang kehamilan. Makanya, saya paksa diri saya untuk tetap kontrol rutin bulanan di dokter seperti kehamilan pertama, karena saya puas banget dengan hasil USG dan saran” beliau, selain itu saya paksa diri saya untuk yoga setiap pagi sejak umur kehamilan 15w di rumah menggunakan video yoga by Katty Appleton dan sekarang (sejak trisemester 3) saya menggunakan panduan yoga soft A dan B dari Bidan Kita di youtube. Jadi setidaknya, walaupun saya malas membaca, tubuh saya selalu saya paksa untuk tetap bergerak mengikuti perkembangan adek K di perut. Perbedaan yang paling menonjol adalah, suami selalu ikut periksa bulanan ke dokter kandungan, ikut mendengarkan saran dan petunjuk dokter, dsb. Beda dengan hamil pertama, dia jarang ikut kontrol ke dokter karena memang saya selalu dapat jadwal kontrol di hari kerja, sedangkan sekarang jadwal kontrolnya saya pas pas kan hari kepulangannya suami, hehehe, matur nuwun ya mas ^^.

Sebenarnya, kali berapapun kehamilan kita, semangat belajar harus terus ada, bukan hanya pihak suami, maupun istri, tapi dari kedua belah pihak. Kemarin, kata bu Yesie di kelas workshop, para suami jangan hanya terima materi (informasi kehamilan dari istri) tapi juga harus ikut cari tau tentang proses kehamilan hingga persalinan, kemudian share info ke istri, karena dengan begitu, istri akan lebih merasa ter support. Saya tersenyum mendengarnya, dan ingatan saya balik ke beberapa taun lalu di tahun 2012, saat itu bu Yesie bertanya ke suami, “Kok anda mau aja ikut kelas hypnobirthing?”, dan jawab suami “Tiap hari saya diteror sama dia bu, dikasih artikel tentang kehamilan sampai persalinan”, wkwkwkwk… dalam hati saya langsung mikir “ealaaahh untung ta ajak mrene, akhirnya aku tau yang ada dalam kepalanya” (1).  Tapi, Alhamdulillah loh, suami saya itu jenisnya, lebih percaya informasi dari orang lain daripada istrinya sendiri (kayaknya sih gitu, wkwkwkw, informasi persalinan yang saya beri ke dia lewat artikel, sepertinya kurang efektif, malah lebih efektif saat bu Yesie yang ngomong sendiri ke dia) dan akhirnya saat proses kelahiran Akta, perannya besaaar banget, walaupun dia dateng 6 jam sebelum kelahiran Akta.  

Makanya, untuk kehamilan kedua ini saya juga berniat mengajaknya ikut kelas. Kondisi kami berdua yang LDR ditambah sudah ada si kakak, yang pasti akan memberikan efek di persalinan kedua, saya harus memiliki seorang pendamping yang bisa memandu saya. Apalagi saya orangnya suka kehilangan focus, dan sering ambyar, makanya kalo ada apa apa, saya bisa bergantung pada suami (makanya ga pernah bisa bayangin, gimana rasanya nanti kalo suami ga ada, hiks). Jadi inget masa masa ikut seminar ASI EKSLUSIF saat peresmian AIMI Cabang Yogyakarta tahun 2012, saat itu saya ajak ngobrol dia saat pematerinya sedang menjelaskan materi ASI, katanya “sstt,,, bunda katanya kesini mau belajar? Kok ngobrol terus?” hahaha, dan saya jengkel karena dimarahin, tapi jadinya kan saya focus lagi sama materi ASI. Dan lagi lagi terbukti, dia lebih percaya omongan orang lain daripada istrinya sendiri di kelas menyusui tahap 1 AIMI Yogyakarta tahun 2012, saat itu dia mengangkat tangan untuk bertanya, dan saya kaget dong :P karena saya kira dia ga merhatiin materi, katanya begini “Sebenarnya keunggulan ASI disbanding SUFOR itu apa? Istri saya ini selalu bilang, mau ASIX besok setelah lahiran, saya sih iya iyain aja, tapi dalam hati bilang, kalo nanti ASI nya ga lancar kan masih ada SUFOR” LOL BANGEEETTTT… dalam hati saya langsung mikir “ealaaahh untung ta ajak mrene, akhirnya aku tau yang ada dalam kepalanya” (2).  

Haha, tulisan ini jadi ambyar, gak papalah biar setidaknya saya punya media untuk menulis uneg uneg ini ^^. Makanya kemarin saat di kelas kehamilan, saya beli buku tentang cerita ayah super saat mendampingi persalinan. Sebelum beli, saya juga sudah bertanya, memastikan buku ini adalah kumpulan testimoni ayah, takutnya kalo ternyata di dalamnya materi semua, akan bikin suami males baca. Saya tahu, bukan karena dia males baca beneran, hanya saja kondisi badannya setelah kerja dan on the way perjalanan ke Jogja, kalau dibawain buku bermuatan materi akan lebih membosankan, pikirannya butuh refreshing (sebelum direpotkan oleh tingkah laku saya dan Akta dirumah, hihi), jadi saya carikan buku yang enteng (walaupun saat saya buka, ada beberapa materi di dalamnya untuk para ayah).

Cerita tentang di kelas kehamilan, akan saya share di cerita yang berbeda (kalo masih bisa nulis), sebenarnya sih mau ditulis disini, tapi ini sudah hampir 800 kata, dan beneeerrr alur ceritanya udah ambyar. Intinya, saya bersyukuurr sekali dianugerahi suami seperti dia ^^ walaupun kadang susah bangun pagi, ga bisa rapi naruh barang, ga sensitive, tapi dia peduli, mau belajar, mau berusaha, mau belajar agama (amin, semoga berkelanjutan) dan mau ngirimin saya uang bulanan (hahaha, ini yang penting yak). Buat kakak Akta dan adek K di perut, semoga kamu bangga punya ayah seperti ayah yaa, seperti bunda yang bangga punya ayah seperti beliau ya ^^. 



2 komentar :

  1. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  2. Lucu deh baca ceritamu mba..
    Ciri2 suaminya persis suamiku. Haha
    Rencana nya aku juga mau ikut seminar AIMI cabang depok, dgr pengalaman temen dan biar si suami dapet tambahan ilmu jadi ngga aku doang yg repot caritau. Hihi

    Salam kenal :)

    BalasHapus

Terimakasih ya sudah mampir di RumahRachma. Tinggalkan komentarmu untuk postingan ini yuk biar aku seneng. LOL. Nanti akan saya BW balik yah ^^