Trip 2015 : Air Terjun Grenjengan

26 Juni 2015

Trip 2015 : Air Terjun Grenjengan




Liburan kemarin, kita sekeluarga memutuskan untuk pulang kampung. Awalnya mau ke Malang aja, karena biar bisa lama nginepnya, nanti next ganti di Mojokerto juga agak lamaan. Daripada liburan 4 hari dibagi 2 hari – 2 hari, kok rasanya ga enak cuman sebentar. Hihi.. tapi tiba tiba dikabarin kalo ibu ga enak badan, jadi rencana yang mau langsung ke Malang, diganti belok ke Mojokerto dulu. 

Nah… perjalanan dari Mojokerto ke Malang, biasanya kami lewat sidoarjo, tapi kapok, macet di jalan, di sidoarjo, di singosari, belum nanti kena macet di daerah Suhat-Malang, dan di Dinoyo. Duh…waktu perjalanan rasanya capek ngrasain macet, hihi. Jadi, kami memutuskan untuk lewat pacet, memang medan perjalanannya berbelok belok, tapi enak, banyak pemandangan di sekitar, apalagi kalo udah masuk pacet, sejuukk, dan hutan di kanan kiri, malah kemarin kami bertemu dengan sekelompok monyet di pinggir jalan :D. sayang, Akta tidur, jadi yang heboh cuman saya aja, hehe. 

Perjalanan makin menyenangkan saat melewati hutan tapi di pinggir jalan banyak pohon yang berbunga. Warna warni sekali mulai kuning, merah, dan ungu, seneng banget liatnya. Mau foto foto tapi ditahan, kalo mampir mampir kapan sampe Malangnya, hehe. Nah… cuman memang saya ga kuat kalo perjalanan berkelok kelok gitu, pasti mual dan pusing. Untung ada antangin di mobil, dan terpaksa harus berhenti sebentar, apalagi pas menemukan objek wisata air terjun grenjengan. Terakhir kali lewat pacet, suami cerita dulu saat SMA pernah kegiatan PA disini (pacet), air terjunnya bagus, tapi medannya susah. Nah, pas banget kemarin (rasanya pengen berhenti- saya) kok ya ada objek air terjun itu, jadilah kita belok dulu kesana. 

Keluar dari mobil, duuuhh sejuuk, airnya dingin sekali, akta sudah happy, dan saya meringis, “ini serius mau kesini? Yang gendong Akta siapa?” hahaha. Badan mual mual begini, dan turun ke bawah sana awalnya bikin males banget. Tapi liat Akta semangat banget buat ke bawah jadi mood booster sendiri :D. kata suami, jalannya enak ga kayak dulu (yaiya laahh direnovasi), sudah ada tangga jadi memudahkan wisatawan. Kemarin, cukup sepi (mengingat kalo tanggalan merah) dan seperti biasa, ada yang pacaran (doh..pacaran kok di tempat sepi, wkwk). 

Pas masuk, bayar uang tiket kalau ga salah Rp 3.000 atau Rp 5.000,-. Itu juga sudah include uang parker. Liburan kemarin Akta jadi tahu, ini yang namanya lumut, ini yang namanya sumber air, dsb. Dia bilang “Akta pernah menyebrang sungai sama ayah, naik jembatan, seperti itu (nunjuk tempat jatuhnya air terjun)” (sungai itu cuman parit trus dikasih jembatan 5 meteran di atasnya) wkwkwk.  






Lokasi : air terjun Grenjengan, Pacet. 


2 komentar :

  1. di mojokerto emg bnyk air terjun cantik2 ya mba...dulu itu aku ksana k air terjun watuondo... serem tempatnya.. pas kita dtg, lg agak ujan, dan ga ada 1pun org yg dtg... petugas tiket aja g ada... dan air terjunnya msh hrs turun jauh.. serem deh... ga berani aku... akhirnya naik lg k atas...untungnya air terjunnya udh kliatan setengah jalan

    BalasHapus
  2. Wah masih baru banget ya mba berarti, jadi besok kalo udah rame harus kesana lagi mba! hehe

    BalasHapus

Terimakasih ya sudah mampir di RumahRachma. Tinggalkan komentarmu untuk postingan ini yuk biar aku seneng. LOL. Nanti akan saya BW balik yah ^^