Trip 2015 : Destinasi Liburan di Semarang

16 Juni 2015

Trip 2015 : Destinasi Liburan di Semarang


Kayaknya kota Semarang ini bisa jadi masuk destinasi teratas kota yang sering dikunjungi bersama suami selain Malang dan Mojokerto. LOL. Bukan karena kotanya asik, cuman karena destinasi Diklat saya memang disana melulu *ga pindah pindah*. Seperti kemarin, ada undangan Diklat di Semarang 3 hari, Senin-Rabu, dan kalo Diklat, Akta pasti ga bisa ikutan, jadi harus move dulu ke oma nya.  


Singkat cerita, sebelum hari Diklat dimulai,  suami *kadang* mampir ke Semarang, trus jalan jalan deh kita nya :D. Acara beginian ga sering kok, paling cuman 2 kali setahun, 1 kali tiap semester. Hehehe… meskipun cuman bentar tapi seneng sih yaa…kayak pacaran dulu (berasa aja pernah pacaran keluar kota berdua :P adanya di rumah sambil ditunggu adik di ruang tamu, haha). 


Saya di Semarang sampe jumat malam, suami sampe Sabtu pagi, dan kita males malesan aja di kamar, gara gara 1 hal. PANAS. Wkwkw…manja bener deh kitanya, mentang mentang ga ada yang nggandolin main keluar, tahan tahan aja di hotel padahal lapar :P. tapi jam 12 terpaksa banget buat beranjak dari kasur, karena harus checkout buat pindah hotel :D (jadi, kemarin di Semarang kami pindah pindah hotel, gegara ada apps Hotel Quickly, lumayan banget buat yang baru pake pertama, diskonnya NABOK), dilanjut ke Grapari Semarang nemuin mas Ridwan buat pinjam motor (makasii mas J ). Sampai Grapari, kami cus langsung ke hotel selanjutnya, dan cuman keluar buat makan siang, dan gegoleran lagi di hotel sampe malam, alasannya masih sama PANAS. Hihi… 


Baru ini liburan yang beneran males malesan, kerjaannya bobo, baca buku, nonton HBO, Starworld, dan makan. Ga ada destinasi khusus di Semarang, karena bingung juga, apa sih yang bagus di Semarang. Tahun kemarin sudah mampir ke Sam Po Kong, ke Lawang Sewu juga udah 3 kali, ke Pandanaran ya gitu gitu aja, hehe. 


Namun akhirnya gerah juga di kamar, malam minggunya suami minta ke Masjid Agung Semarang Jawa Tengah (MAJT). Kata dia, masak ke Sam Po Kong aja pernah, tapi ke masjid agung ga pernah? :P (eiittss… aku udah pernah yaa dulu). Cuman, sayangnya malam hari, jadi buat foto foto juga ga enak, lagipula kamera DSLR mas ga dibawa, pake hp dan ipad pun kurang nendang :D jadi ga bisa di post deh foto kami disana *benerin jilbab*. Kelar dari MAJT, kami mampir ke kota tua Semarang. 




Baru kali ini nih ke kota tua :) dulu pernah, kota tua di Jakarta. Bedanya, kalo kota tua di Jakarta, spacenya lebih luas, kalo di Semarang ga terlalu luas karena di pinggir jalan, dan juga banyak pedagang kaki lima, lokasinya yang berseberangan dengan gereja blenduk juga makin bikin suasana macet, apalagi saat malam minggu kemarin. Di kota tua sendiri, banyak dijual barang antik, mulai uang jaman dulu seperti Rp 25,-, Rp 50,- sampe uang kertas lembaran Rp 100,- yang gambar monyet (ketauan banget angkatan berapa, hihi) juga ada. Ada juga kamera, cangkir cangkir vintage, dsb. Cuma karena saya ga begitu suka dengan barang barang jaman dulu, jadinya cuman lewat aja ga ada niatan beli. Lain saya lain suami :D dia itu kalo jalan jalan harus berhenti dulu, diamatin satu persatu, katanya “kalo jalan jalan itu jangan cuman lewat sama foto bunda… tapi juga belajar hal yang lain” wkwkwk.. untung yaaa punya suami begini :) jadi saling melengkapi deh (kibas jilbab lagi). 

mirip kalo lagi foto di maliboro Yogyakarta


warnanya? JUARA
 



Selesainya di kota tua, kami mampir di angkringan Blendoek. Suasananya enak, nyaman buat pasangan pasangan yang mau menikmati malam di kota Semarang. Kalo untuk yang bawa toddler boleh lah dibawa, apalagi kalo anaknya anteng, hehe,, cuman kalo dari saya sih ga recommended ^^ karena berangin, dan jalannya agak berbatu tapi ga tajam, kalo dilepas sendiri malah lari lari, kalo jatuh berabe. Harga makanannya sih sepertinya bukan harga angkringan ^^ tapi karena rasa makanannya emang enak yaa sepadan deh sama harganya ^^. Kami berdua makan total abis 60 ribu lebih, kalo untuk tempat makan “angkringan” mungkin udah dapat 30-35 bungkus nasi kucing. Cuman karena ini angkringannya, angkringan blendoek yaa panteslah, hihi.. kalo di Jogja rate harganya mungkin sama seperti Raminten. 


Kelar dari angkringan blendoek, kami mampir ke pecinan. Cuman liat liat aja, dikirain pecinan kayak apa..ternyata kayak pasar minggu di Malang.. yang jualan, kaki lima makanan semuaaa… hehehe… serunya disini, banyak liat kakek nenek yang sudah berumur pada ngumpul dan mereka karaokean bareng, ngeliatnya adem gitu. Pasti seneng, udah tua tapi masih bisa kumpul dan karaokean sama yang seumuran ^^ (mungkin ini cocok untuk caption bahagia itu sederhana). Saat jalan kaki, saya berpapasan sama cewek yang pegang eskrim pot (chocolate pot) yang lagi IN sekarang. Dasar pengen ikut ikutan aja, saya sama suami (suami adalah korban aja) celingak celinguk ngeliatin orang jualan es krim, dan KETEMU. Hihi… jualannya sih bilang chocolate pot, cuman pas udah selesai kenapa tempatnya bukan di pot?? Tapi di cup gelas warna pink polkadot… OH OH OH… pas mau complain, dijawab baik baik kalo di mereka ga jualan yang pake pot..karena ga ada aluminiumnya. Yaah..kenapa ga dibilangin dari awal..jelas jelas gambar spanduknya ga pake cup gelas begini :( . Tapi ya gimana lagi, udah bĂȘte duluan, tapi teteup es krim nya abis :D hehe
 

Jangan salahkan kalo timbangan geser ke kanan, ini semua gara gara es krim itu !!!! (cari kambing hitam)


Udah deh, kelar dari pecinan, kami langsung balik ke hotel :) persiapan buat besok. Lumayan juga wisata malam di Semarang :) adem :)

Buat hari berikutnya, kami main ke vihara buddhagaya watugong, masih mepet mepet Semarang sih ^^ di postingan berikutnya yah

salam
Rachma
xoxo

0 comments :

Posting Komentar

Terimakasih ya sudah mampir di RumahRachma. Tinggalkan komentarmu untuk postingan ini yuk biar aku seneng. LOL. Nanti akan saya BW balik yah ^^