Short Trip : Taman Nasional Baluran, Little Africa in Java nya Indonesia

13 Juli 2017

Short Trip : Taman Nasional Baluran, Little Africa in Java nya Indonesia




Assalamualaikum 

Siapa yang punya impian ke Afrika ?
*Ngacung tinggi tinggi* 

Sejak menikah, saya memang punya impian bisa travelling kemana saja. Saya ga tahu kenapa, beberapa orang mungkin sudah punya hasrat jalan jalan sejak kecil, sejak kuliah, atau kebanyakan sejak bekerja (karena sudah punya uang sendiri). Tapi saya beda, hasrat jalan jalannya muncul saat sudah menikah, hahaha. Pengennya jalan jalan sama suami dan anak anak, padahal pasti rempong pake banget dan pake mbulet, tapi tetep nagih. Cuman, ya ga melulu bawa anak dong ^^ kadang juga pengen berdua sama suami. Misalnya, saat liburan terakhir kami, ke Taman Nasional Baluran, Situbondo.

 

Kami masuk ke kota Banyuwangi sekitar jam 1 siang, memutuskan menginap di Mirah Hotel, Banyuwangi, yang lokasinya ternyata ada di dekat pelabuhan Ketapang. Begitu masuk kamar hotel, kami langsung gegoleran kayak ikan yang megap megap, karena pantat masing-masing sudah sakit selama perjalanan naik motor dari Kawah Ijen kurang lebih 2 jam, hahaha. Lapar ? iya, tapi sayang di Banyuwangi ga ada GO F**D (haha) jadi kami mampir makan di tukang sate dekat pusat kota Banyuwangi. Selama di hotel, kami charge semua ponsel, powerbank, modem, dan baterai kamera, yang tersisa tinggal hp saya dan ipad suami, sampai akhirnya kami tahu, lokasi Mirah Hotel ke Baluran ternyata lebih dekat daripada ke Teluk Hijau, hiks. 

Awalnya selama di Banyuwangi destinasi utama kami mau ke Baluran, Pulo Merah, dan Teluk Hijau, tempat wisata lainnya bisa menyusul, tapi ternyata Baluran dan Teluk Hijau itu beda arah, satu ke kanan dan ke kiri, sedangkan besok malam kami sudah pulang balik ke Malang, hehe. Akhirnya kami putuskan ke Baluran dulu, tapi tidak di sore hari, tapi besok pagi, dengan harapan hewan hewannya pada keluar dari hutan belantara. 

Kami berangkat jam 7 pagi dari Mirah Hotel ke Baluran, setelah cek di google maps, kami baru tahu ternyata Taman Nasional Baluran ada di wilayah Situbondo, jadi perjalanan ini akan jadi perjalanan antar kota, hehe. Beruntung kami menginap di pinggiran pelabuhan Ketapang, bukan di pusat Kota Banyuwangi, karena kalau di pusat kota pasti jaraknya makin jauh dan lama karena macet :D. Kami sampai di Taman Nasional Baluran sekitar jam 09.00 and

WELCOME TO TAMAN NASIONAL BALURAN

Kata pertama, SUBHANALLAH !!! 

Beberapa meter pertama, jalannya masih mulus, pantat di atas jok motor masih nyaman, tapi itu hanya buaian belaka, karena selanjutnya jalanan sudah tidak rata, wkwk, pantat udah panas. Masih lanjut? masih, karena suguhan pemandangannya sungguh indah. Tujuan kami? Sudah pasti ke Savana, namanya savana bekol. Jadi saya dan suami masih jalan lurus, mengikuti jalan setapak menuju savanna bekol. Untuk menuju savanna bekol, kita akan melewati beberapa hutan, salah satunya hutan evergreen. Jadi awalnya hutannya panas banget, gersang, kemudian ketemu evergreen forest, dimana seluruh pohonnya hijau dan lebat, perjalanan kami langsung adem, karena sinar matahari tertutup oleh pohon pohon yang menjulang tinggi. Angker ? menurut saya iya, hehe, saya emang ibu ibu parno-an. Takut ban bocor, dan takut ada singa atau ular, hahaha. Oiya pas baru masuk hutan, kami bertemu dengan ayam hutan :D , menurut saya sih sama aja, namanya juga ayam, hehe, tapi kalo kata suami, itu beda dan ga sama kayak ayam kampung. Tapi kami senang sih, baru masuk sudah ketemu hewan hewan (ayam, haha) :D
.
Setelah melewati evergreen, barulah kami berdua ber-subhanallah-ria, melihat hamparan savanna yang luas banget ^^ , I mean luas pake banget nyaris pohon di tengah tengah bisa dihitung. Mulai kebayang, mungkin di Afrika seperti ini ya, karena memang savanna bekol di Taman Nasional Baluran juga disebut little Africa in Java. Tulisan berikutnya biar foto yang bercerita yah ^^  












Sayangnya, saat kami datang binatangnya belum banyak yang keluar. Menurut suami, mungkin karena panas jadi mereka males keluar, wkwkw, kayak kita kalo kepanasan mending ngadem di kamar pake AC, LOL. Awalnya saya bilang, ga mau kesini lagi kalau ke Banyuwangi, tapi eh tapi besoknya saya baru nonton filmnya BCL yang lokasi syutingnya di Taman Nasional Baluran. Subhanallah seneng banget bisa lihat lihat binatang liar secara langsung, dan langsung kepikiran AKU MAU KESINI LAGI tapi sore sore aja :D . Siapa tau binatang binatang ini mainnya sore hari



Oiya, di Taman Nasional Baluran ini, banyak banget destinasi wisatanya, kalau mau liat lagi ada di foto atas (peta Baluran), tapi memang ga cukup dalam waktu sehari. Kami berdua sih mau ke Pantai Bama saja, yang ada di ujung Taman Nasional Baluran, dan saat perjalanan menuju kesana ternyataa banyak banget monyet, berasa ada di film Madagascar, haha. Saya ? Takut dong :D nanti kalau monyetnya seperti yang di monkey forest sukanya ngambil barang orang gimana dong :P :P. Apalagi disana sepi banget ga ada orang dan suami malah parkir soalnya mau fotoin monyet monyet dari dekat, jadi bisa bayangin parno nya saya (sebagai emak parnoan, haha).  Cek deh video di bawah 





video 
 



Btw, saat perjalanan balik ke pintu masuk, kami berdua ditemani oleh (mungkin) beratus ratus kupu kupu di sepanjang jalan. Aaahh, seneng banget, walaupun kupu kupunya hanya 2 warna putih dan kuning, tapi lumayan jadi temen jalan buat kita, hehe. Biasanya dulu ngejar kupu kupu, tapi baru kali ini saya berjalan diantara para kupu-kupu. 

video




I love Indonesia !!! 

-Rachma-

6 komentar :

  1. wih keren yaa... ade saya kayanya bakal seneng banget di ajak ke tempat kaya gini :D

    BalasHapus
  2. Mbak ke sananya naik motor? Bawa mobil sendiri juga bisa? Anak sulung ku sudah lama pengen ke sana. Eh btw, foto2nya cantik2, suka

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisaa bawa mobil :) yang penting mobilnya kuat perjalanan jauh mak, karena jalan di lokasinya berbatu :)

      Hapus
  3. Itu motoran Mak? Berdua aja? Kalo bawa anak2 rekomen ga?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa...motoran aja berdua
      Kalo bawa anak, lebih baik bawa mobil mak, kalo anaknya capek bisa langsung tidur dan ga kepanasan ^^

      Hapus
  4. Mau donk mbak diajak kesana. Ada solusi biar pantat gak panas, kasih bantal :D

    BalasHapus

Terimakasih ya sudah mampir di RumahRachma. Tinggalkan komentarmu untuk postingan ini yuk biar aku seneng. LOL. Nanti akan saya BW balik yah ^^