Travelling itu Masalah Kemauan

6 Juni 2017

Travelling itu Masalah Kemauan




Assalamualaikum 



Akhir bulan kemarin, saya dan suami sudah berencana untuk couple trip berdua tanpa anak anak :D. Maksudnya, sekalian saja anter suami ke event ijen trail running di Ijen, sekalian juga kami keliling di Banyuwangi. Kami berdua berangkat dari stasiun Kotabaru Malang menggunakan kereta Tawang Alun yang harga tiketnya cuman Rp 62.000,-. Murah? Iyaa banget. Keretanya penuh? PENUH BANGET! Karena ternyata kereta ini adalah kereta satu satunya untuk perjalanan Malang-Banyuwangi yang melewati kota Jember juga. Sudah satu satunya, adanya kelas ekonomi pula, plus ekonominya yang seatnya 2-3, hahaha… sungguh ini salah satu cobaan buat saya yang doyan naik bisnis dan eksekutif :P. kalo nurutin gengsi ya ga bakalan bisa ngikut suami jalan jalan, jadi lebih baik saya hempaskan pikiran negatif naik keretanya ga enak.


Tapi eh ternyata, ga ada buruknya naik kereta yang dudukannya 2-3, apalagi naiknya cuman sama suami ga bawa anak anak. Saya jadi ingat rasanya naik kereta tanpa harus gandeng dan gendong udah lama banget ga jalan jalan sendirian atau berdua sama suami. Bawaan tas jinjing kami juga isinya charger, alat solat, dan minum, bukan pampers, camilan anak anak, baju ganti anak, dan kotak P3K untuk kiddos :D, haha. Nulis beginian sambil ketawa cekikikan karena inget pas itu bilang sama suami (karena dia yang packing) “baju bunda ini ini itu yah :D “. Trus kalo suami packing, saya ngapain? Saya memastikan aja tongsis, charger, dan kamera ga ada yang ketinggalan, hahahahaa



Di dalam kereta, kami mulai cari cari penginapan selama di Banyuwangi dan transportasi menuju Kawah Ijen. Baru cari sekarang?? Iya, soalnya pak suami lagi sibuk kerja, trus saya lagi pengen “dibikinin” jadwal trip (sekali sekali), tapi ya ujung ujungnya tetep, “Bunda, cari penginapan lah deket stasiun” hehe. Awalnya, kami mau ngemper aja di stasiun, karena dulu saat muda saya adalah anak rumahan, makanya ngemper di stasiun adalah salah satu obsesi tertunda (yang kadang ga diinginkan juga –mulai galau-). Tapi trus kami pikir, coba aja cari di booking.com, siapa tau ada yang deket dari stasiun, karena jujur kita butuh kasur buat lemesin punggung, apalagi suami besoknya masih ada running trail di Kawah Ijen, jadi lebih baik nginep aja di penginapan. Penginapan terdekat, rupanya ada di depan stasiun, horeee. Kami terheran heran harga kamarnya murah banget, ga nyampe 500 ribu alias 100 ribupun ada, sampai akhirnya saya sadar, itu kamar aja ga pake AC, hahaha. Pada akhirnya kami pun memutuskan untuk tidur di homestay biasa saja, toh kami cuman numpang tidur 6 jam saja, dan memilih lokasi yang pas di depan stasiun Karangasem.  

Btw, apabila niatnya memang mendaki ke Kawah Ijen, lebih baik turun di stasiun Karang Asem, jangan di stasiun Banyuwangi Baru. Kenapa? Karena memang dari Karangasem akan lebih dekat daripada stasiun yang lain. Plus nya pula, di depan stasiun karangasem sudah ada rental sepeda motor, plus homestay buat menginap semalam. Kereta kami sampai di Karangasem, Banyuwangi sekitar pukul 23.41 WIB, malam banget kan? Bayangan kami begitu keluar dari stasiun, mau langsung cari tukang nasi goreng atau pedagang PKL di luar stasiun. Tapi TETOOTTTTT ternyata stasiun karangasem adalah stasiun kecil, bukan semacam stasiun TUGU JOGJA, GAMBIR JAKARTA, GUBENG SURABAYA atau KOTABARU MALANG, hahaha. Kereta kami adalah kereta terakhir malam itu, dan di luar stasiun ZIINNGGG sepi banget ! ga ada PKL, bahkan cari AQUA pun ga ada, plus saya antri  buang air kecil aja akhirnya dipanggil sama petugas, disuruh di kantornya, mungkin biar kami cepet keluar dari stasiun, dan mereka bisa pulang LOL. 

Maka dari itu, beruntunglah saya dan suami, yang sudah booking homestay pas depan stasiun, dan beruntung bertemu rental motor yang masih buka jam itu, bahkan kami dipinjamin sepeda motor sama pemilik homestay buat cari makan malam. “Pake aja mas, cari makannya deket kok, pertigaan belok kanan, nanti disana banyak makanan”. Mendengar hal itu, harapan saya bertemu makanan enak pun makin membumbung tinggi, perut sudah lapar banget, di kereta cuman makan pop mie, malah suami ga makan apa apa (dia bukan penggemar mie, wkwkw). Begitu motor datang, tas ditaruh di kamar, dan kami langsung meluncur ke pertigaan belok kanan, tapi krik krik, sepi banget ga ada warung, ternyata belok kanannya masih jauuuhhh, masih jauuhh belok kanan belok kiri puter puter baru nemu warung nasi goreng pinggir jalan. Rasa makanannya? Alhamdulillah bisa dimakan dan ngenyangin perut biar bisa tidur nyenyak ^^. 

Besok paginya, jam 6 kami sudah siap siap, dan Alhamdulillah pas pintu kamar dibuka, ada bau telor dadar ^^ , ternyata depan homestay ada warung kecil, meskipun warung kecil dia jualan pancake buat para bule yang nginep di situ juga, hihi. Katanya, “wong bulenya pesen pancake, yawes dibuatin aja”. Harganya? Alhamdulillah jujur selama perjalanan trip ini, kami makan pakai harga normal, walau di tempat wisata, harganya normal senormal jajan makan siang di Jogjakarta ^^. Jadi, rencana awal saya pengen kulineran khas Banyuwangi, langsung berubah tipis sarapan pake nasi putih pake telor dadar sama cumi sama sayur kacang plus sambel bawang. Ya Allah, surgaa !!! enak banget sampe nambah 2 kali dan bayarnya ga sampe 40 ribu berdua sama suami. Ini murah bangettt wong kita makan banyak sama udah sekalian minum dan kerupuk. Setelah makan kita pindah ke rumah sebelah buat rental sepeda motor, harganya Rp 75.000 sehari, dan kita sewa buat 4 hari, plus kasih KTP suami, fix motornya bisa kita sewa. Gampang cin, dan jangan lupa cek tanggal STNK nya, karena ternyata STNK kita kemarin udah ga berlaku tanggalnya, untung kita kebanyakan gaul di Sempol, Ijen yang ga ada cegatan, wkwkwk. 


Memang yaa, travelling itu kadang susah, kadang gampang. Susahnya itu dapat cuti (mulai curhat) dan nentuin tanggal kalo berdua sama suami. Karena memang target kerja suami tinggi, dan kalau kebanyakan cuti nanti ga bagus performanya trus kalo jelek nanti ngefeknya ke bonus. Padahal  sebagai istri solehah, saya pengennya suami dapat bonus banyak tapi juga bisa cuti banyak (sakarepe dewe !). yah namanya juga harapan, seperti harapan kita berdua pengen jalan jalan berdua tiap tahun tapi ternyata ga mampu, godaan jalan sama anak anak lebih tinggi buat saya. Dan travelling itu gampang kalau sudah dikerjakan, kalau sudah berangkat, dan kalo sudah dijalani. Nanti pasti tiba tiba semuanya enteng banget, ngalir kayak air. Seperti saya, pengennya tidur di hotel enak, tapi karena udah capek berat di homestay biasa ya ternyata jadi enak. Pengen makan khas kota tujuan, ternyata makan nasi pake telor dadar kayak di rumah juga jadi enak banget. 

Kalo komentar temen saya dulu, “kamu jalan jalan terus” jawab saya “ya kamu langsung aja booking tiket dan berangkat juga”. Sekali lagi saya bilang, susahnya travelling itu cuman masalah kemauan. Mau nabung buat beli tiket, apalagi kalo tiketnya udah mikirin anak sama suami, pasti budgetnya lebih gede walaupun cuman trip ke pulau sebelah, mau usaha buat cari tiket, mau nyusun itin (apalagi kalo bawa anak), mau ijin buat CUTI, mau siap repot di tempat tujuan dan (nambah lagi) mau ijin nitipin anak anak. Haha

Ps. Ga berlaku buat orang ga kerja, ga berlaku buat yang masih jomblo. 


Ada yang setuju sama saya?
 

0 comments :

Posting Komentar

Terimakasih ya sudah mampir di RumahRachma. Tinggalkan komentarmu untuk postingan ini yuk biar aku seneng. LOL. Nanti akan saya BW balik yah ^^