Pesona Abhayagiri di Tengah Hujan Deras Jogjakarta

8 Juni 2017

Pesona Abhayagiri di Tengah Hujan Deras Jogjakarta




Assalamualaikum,

Jadi (halah, baru mulai kok sudah kesimpulan, LOL) pas wedding anniversary bulan Maret kemarin, saya kepikiran pengen makan berdua sama suami, berdua aja ga usah ajak anak anak :D. Tapi dimana, kalo cuman ke Amplas trus makan berdua, kok rasanya sama aja kayak ajak anak anak. Terus kepikiran ajak ke tempat makan, yang bisa dinikmati berdua, sambil ngobrol ngobrol lihat sunset (hahaha, pas nulis kok malah jadi geli). Searching lokasi di Jogja dan fix mau ajakin suami makan malam di Abhayagiri Restaurant.



Sebenarnya karena mengejar momen sunset, saya booking tempat untuk jam setengah 4 sore hari Sabtu. Awalnya suami belum tahu kalau mau diajak ke Abhayagiri, atau mungkin dia ga mau tahu, karena doi mah diajak makan berdua di warung bakso juga sudah seneng (mungkin karena bisa makan tanpa terintimidasi memangku Kani atau nyuapin Akta) haha. Beberapa hari sebelumnya saya whatsapp “Mau ga, besok pas pulang, makan berdua sama aku? Ga ajak anak anak”. Alhamdulillah, dijawab iya sama suami :D (berasa lamaran LOL).

Nah, karena pas sore anak anak mau ditinggal ngedate sama kami berdua, jadi pagi-siang kita full sama anak-anak, ngajakin anak anak jalan, dan pamit ke mereka kalau kita berdua ada acara yang anak kecilnya ga boleh ikut (ehm!). Trus jam 2 an kita sudah di rumah, tapi aura keibuan saya ga bisa dibohongi, hehe, pergi berdua tanpa anak anak itu sungguh berat, efeknya saya molor kruntelan sama mereka di kasur, nungguin mereka bobo, bangun, dan mandiin sore, trus tiba-tiba sudah jam 4 sore !!! hahaha, padahal saya booking tempat jam setengah 4. Dan ujung ujungnya saya ngomel curhat ke suami, “ini udah booking tempat dari tadi lo, ayo cepet mandinya jangan lama lama”. Begitu keluar rumah, saya sudah langsung hidupin GPS, dan suami tanya



“Emang kita mau makan dimana?”
Memang penting ya mau dimana, kan sama aku Udah ikutin aku aja, nih mapsnya udah nyala”
“Kok pake maps? Emangnya bunda belum tau tempatnya?”
“Belom”
“LAAH !!!!”



Sampai di Abhayagiri, ada tulisan MAAF TEMPAT SUDAH FULL, alhamdulillahnya saya sudah pesan tempat duluan, dan memang tempat parkir sudah penuh terisi. Saya bilang ke tukang parkirnya, sudah booking an Rachma, dan dijawab “Ooh, ibu yang pesen buat jam setengah 4 ya”. Wiih, saya jadi respect sama resto ini, karena mulai pak parkir sudah memiliki daftar tamu yang telah pesan tempat duluan. Trus lanjutannya “sudah ditungguin dari tadi bu :P , dikira cancel” ahahahaha. Dan di dalam disambut sama mbak mbak berbaju rapi, dan semua super ramah sambil bilang “saya kira mbak ga jadi datang kesini, hehe. Mejanya sudah siap kok”. Kemudian, kami diantar ke meja (yang sesuai dengan request saya sebelumnya) outdoor yang bagus terutama saat sunset dan walaupun hujan masih tetap bisa outdoor (request cerewet).

Kebetulan hari itu memang weekend, jadi memang Abhayagiri full banget, beberapa pendatang baru ada yang duduk di kursi reserved milik saya, tapi kemudian diberitahu secara sopan oleh mbak nya. Alhamdulillah, pikir saya. Oiya untuk booking tempat di Abhayagiri resto, memang harus DP minimal Rp 100.000,-. Dan lebih baik menurut saya, makan disini walaupun bukan saat weekend, lebih baik booking dulu, karena kita bisa request tempat duduk plus hemat energi. Karena lokasinya memang jauh, nanti jauh jauh datang eh penuh kan ZZZZ banget.

Namun sayang beribu sayang, huhu…

Tiba tiba cuaca jadi buruk, pemandangan candi Prambanan yang terlihat dari meja kami, kemudian berangsur hilang, langit tiba tiba mendung, dan langsung BYUURRRR hujan deras T_T. hiks, inilah efek dari telat datang sesuai jam booking, jadi ga bisa menikmati suasana, malah kena hujan. Saya lirik ke ruangan dalam, seluruh kursi terisi, yasudahlah lebih baik di luar saja, kebetulan saya memang minta outdoor yang ada atapnya. Tapi begitu pesan menu cuaca malah semakin buruk, rupanya beberapa tamu outdoor termasuk suami (saya lagi di KM) diminta pindah ke dalam. Dan lagi lagi saya dibuat kagum oleh pelayanan disana, meja untuk kami berdua sudah tersedia di dalam 😄, rupanya begitu tamu lain ada yang keluar, mereka sudah menyiapkan meja untuk kami (para tamu yang kehujanan) untuk diungsikan ke dalam. Malahan meja baru kami pas di tengah dan diatasnya ada lampu (yang kalo buat foto foto jadi bagus, eaaa).





Aahh super excited, pelayanan disini benar benar memuaskan 😄 tukang parkirnya juga ramah. Saya pesan menu favoritnya yaitu lava cake, dan makanan ini akan disajikan kalau kita minta dikeluarkan saat itu juga. Rasanya enak, coklatnya lembuutt (yaiyalah wkwkw) dan saya cuman pesan 1 porsi dibagi 2 sama suami, karena sebelumnya kami sudah pesan makanan utama. Saya lupa kemarin kami berdua makan apa, karena jujur rasa makanannya kurang pas di lidah, hihi. Benar kata beberapa orang, rasa masakan di Abhayagiri memang kurang, kesana hanya beli pemandangan 😄 . Sebab dari Abhayagiri Restaurant kita bisa melihat Candi Prambanan, Gunung Merapi, dan menikmati suasana restaurant yang memang sudah didesain seperti desa tapi ala ala kota. Plus, walaupun sempet sedih karena cuaca yang buruk, saya tetap punya kenangan indah disini karena bersama suami, haha. Kalaupun ditawari dan dibayari  ke Abhayagiri, saya tetep mau kesana ^^ siapa tau rasa masakannya sudah “ada” dan “nyaman” di lidah 😄 lagipula pemandangan disini memang bikin kangen. Kami selesai makan setelah maghrib, sekalian solat disana, dan bertepatan dengan redanya hujan. Jadi kami berdua sempat berkeliling Abhayagiri Restaurant yang rasanya kayak di bukit Bintang (terimakasih PLN atas lampunya, eaaaa).




Btw, merayakan wedding anniversary sebenarnya bukan tujuan utama, tapi waktu buat berdua sih yang jadi utama saya. Hehehe, karena suami sering mengajak keluar berdua tanpa anak anak, tapi saya yang agak susah ninggal anak anak. Apalagi masalah perayaan gini mungkin suami yang lupa kalo kemarin hari pernikahan kami berdua, hahaha. Untung saya sudah kebal dengan sifat “lupa” nya. Yang penting ga lupa pulang, dan ga lupa ulang tahun anak anak, hihi.

Abhayagiri Restaurant

Alamat: Sumberwatu Heritage Resort, Dusun Sumberwatu, RT. 02 / RW. 01, Sambirejo, Prambanan, Kabupaten Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta 55511, Indonesia

Telepon: 0274 4469277

Salam
xoxo
Rachma

4 komentar :

  1. wiiih, kira-kira kapan ya bund masakannya jadi enak? hehehehe. pengin juga nyobainn :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah belum tau. Beberapa penulis blogger dari jaman kapan, ngomongnya juga makanannya ga terlalu nyam nyam :D hehe

      Moga cepet dibenahi sih, karena kan lumayan banget harga yang harus dibayar.. hehe

      Hapus

Terimakasih ya sudah mampir di RumahRachma. Tinggalkan komentarmu untuk postingan ini yuk biar aku seneng. LOL. Nanti akan saya BW balik yah ^^