SAHM VS WM : kapan kelarnya ?

5 Maret 2014

SAHM VS WM : kapan kelarnya ?


lagi lagi dan lagii...
kontroversi SAHM dan WM ini terus bergulir dari saya belum nikah sampe sudah punya anak 1 tahun...capek bacanya, alias bacanya itu bikin deg deg an... kebanyakan pada nyalahin WM tapi di satu sisi banyak yang ngatain SAHM

SAHM : Stay at Home Mom  (Ibu RT)
Wm : Working Mom (Ibu bekerja)

dari sudut pandang saya, semua sama kok... yang namanya Ibu... (ya kita kita ini) ga akan berhenti gerak kayak setrikaan sebelum anak dan suami bobo. iya enggak??

seorang working mom tetep akan sibuk dimulai dari anak dan suami bangun sampai dia di kantor dan sampai malam setelah anak dan suami tidur.

seorang SAHM juga akan sibuk sejak anak dan suami bangun sampai nanti malam ketika anak dan suami tidur.

Sama kan? YAP...
apa yang beda??
bedanya satu kerja di rumah yang satu di kantor...

dalam berbagai macam tulisan, apalagi banyak pict yang beredar... kebanyakan menyalahkan WM dengan alasan, kok tega sih ninggal anak, anak kok dititipin kayak barang, dsb...
eits...jangan gitu dong mommy :( saya sebagai WM sedih banget lo digituin... enggak pernah ada maksud nganggap anak saya seperti barang yang dititip kesana kemari... dan ini memang konsekuensi saya ketika memutuskan bekerja... jangan dikomentarin...urus saja hidup masing masing (NAAHH...EMOSI KAN... wkwkwk)

sedikit cerita yaa...ketika saya join Oriflame...yang notabene bisa dikerjakan dimana saja dan kapan saja, saya begitu takjub melihat kemampuan para ibu rumah tangga yang bisa menghasilkan penghasilan yang sangat besar *menurut saya* ketika dia ada di rumah. padahal kalo udah di rumah pasti sibuk bangeeetttt.

Jangan remehkan pekerjaan SAHM yang apalagi tanpa ART. Mereka harus menyelesaikan semua pekerjaan rumah, menjamin anak mereka makan dan tidur cukup, menjamin kebersihan rumah sebagai salah satu dasar kesehatan penduduknya, menjamin uang bulanan yang dikasih suami cukup untuk makan dan belanja bulanan, menjamin baju baju penduduk rumah bersih, dsb dsb...  itu pekerjaannya ga cukup 24 jam apalagi kalo ada anak kecil lo... hehehe... saya pernah merasakannya, bahkan setiap weekend saya merasakaannyaaaaa,,, apalagi kalo suami pulang, saya semakin merasakaannyaaa...hihihi :*

diambil dari theurbanmama.com

nah sekarang ganti ke ibu bekerja yaa... jangan remehkan juga kekuatan ibu bekerjaa...apalagi yang tanpa ART (curcol..haha) kami ini juga harus memastikan makanan sudah siap sebelum berangkat kerja dan sekolah, memastikan piring bersih saat makanan di piring sudah habis, kami juga harus berangkat nganter anak ke sekolah, saat di kantor dengan berbagai macam pekerjaan yang juga harus diselesaikan, di saat pulang kantor, kami harus memasang wajah tetap segar di depan anak dan suami, menjaga kondisi rumah senyaman mungkin, menjaga emosi di depan anak 1 tahun yang motorik kasarnya masih jadi nomor 1. Kami juga harus memastikan baju untuk besok sudah bersih dan siap dipakai, kami juga masih harus menyiapkan makanan buat besok, mencuci baju, dsb... 

di kala waktu seorang ibu rumah tangga bisa mengerjakan pekerjaan di saat anak tidur di siang hari, kami pun sebagai seorang ibu bekerja juga mengerjakan pekerjaan di saat anak tidur, yakni malam hari. Saya sendiri, setelah Akta bobo malam, saya langsung bangun, membereskan mainan, mencuci baju, membuat makanan dan kadang membuat cemilan buat Akta besok, belum lagi membersihkan rumah dsb, belum kalo ada pekerjaan yang dibawa pulang dan harus diselesaikan..itu juga harus dikerjakan (makanya, saya benci banget kalo harus dan lihat orang bawa kerjaan ke rumah). 

see???

semua berat...semua sama kok..semua berpahala juga...dan semua tergantung bagaimana kita menikmati ritmenya, dan bersyukur atas segala kemudahan yang diberikan oleh Allah. 

SAHM dan WM secara tidak langsung kalian saling berkaitan loh...

hei SAHM, sadar kah kalian,, 

guru guru yang ada di sekolah anak anda itu adalah seorang ibu bekerja, yang membantu kalian mengurus anak anda di sekolah. 

ataukah 

ibu ibu di pasar yang berjualan sayur...itu juga ibu bekerja, yang membantu kalian para ibu rumah tangga untuk menyiapkan makanan di rumah. 

banyaknya pict dan tulisan yang beredar memojokan WM secara tidak langsung kalian juga menyindir pihak pihak yang berperan penting dalam pertumbuhan keluarga kalian... seperti guru sekolah, tukang sayur di pasar, akuntan, pegawai bank, dsb... 

kita ini saling bantu membantu loh...
dan sekali lagi saya sangat bangga banget lihat seorang SAHM yang bisa mendidik anaknya dengan sangat baik...tanpa terkontaminasi iklan, sinetron, gosip, ngrumpi...dsb :) dan saya juga sangat bangga lihat seorang WM yang benar benar memberikan waktunya untuk anak tanpa harus diselingi nonton gosip ataupun sinetron...

yang terpenting, menjadi apapun kita, SAHM ataupun WM kita harus tetap ada untuk anak dan suami. enggak hanya fisik, tapi batin kita juga harus ada bersama mereka. Percuma... duduk bersama anak tapi kita malah liat sinetron dan anak main di depan kita. Percuma jadi SAHM tapi pas ngurus anak perhatiannya malah ke tv, smartphone, dsb... percuma juga jadi WM, sekeren apapun jabatannya kalo ketemu anaknya juga cuman megang smartphone aja...
ngookk banget deh ...

Saya sendiri sudah beberapa bulan ini ga pernah nonton tv. Pulang kerja...pyuur sama Akta, tv dimatikan, kita main, baca buku bareng, gambar bareng, kejar kejaran di rumah bareng..dia ketawa saya ikut ketawa, pdahal juga ga lucu..hahaha...saya cuman ketawa gara gara denger suara ketawanya yang lucu... TV dinyalakan kalo pas acara anak aja atau untuk muter musik di rumah biar ga sepi sepi banget :) baruu setelah Akta bobo kadang saya muter acara di TV buat nemenin ngerjain kerjaan rumah. yang namanya TV pasti nyala kalo ayahnya Akta di rumah, ga bisa mati...kadang kalo mau bobo aja TV masih hidup (zzzz banget deh bayiku yang satu ini :* kiss)

you're totally awesome mom ^^ 

salam,
rachma

0 comments :

Posting Komentar

Terimakasih ya sudah mampir di RumahRachma. Tinggalkan komentarmu untuk postingan ini yuk biar aku seneng. LOL. Nanti akan saya BW balik yah ^^