February 22, 2018

7 Jenis Kuliner Cirebon yang Bisa Dicicipi Bersama Keluarga



Assalamualaikum

Long weekend Imlek kemarin, saya sekeluarga jalan jalan ke Kuningan, Cirebon. Kebetulan, saat ini suami dinas nya memang di Kuningan, jadi saya memutuskan jalan kesana, sekalian main ke kosan suami, sambil dijampi jampi biar cepet mutasi ke Jogja (minta aminkan dong 😆 ). Selain itu saya penasaran dengan wisata kuliner di Cirebon, karena kalau baca baca atau lihat di instagram, jenis kulinernya beda jauuh sama jawa tengah atau jawa timur. Sebelum berangkat, saya juga sudah japri ke beberapa teman yang pernah tinggal di Cirebon, dan sudah punya segebok list tempat makan yang mau dicicipin. Tapi, saya lupa, suami kan ada di Kuningan, bukan di Cirebon, tapi karena 2 tempat itu berdekatan, jadi ga terlalu sulit lah cari kuliner yang serupa. 
Blogpost ini memang ga akan membahas lengkap segala kuliner yang ada di Kuningan atau Cirebon. Tapi kalau cari jenis makanan yang bisa dicicipin, sekalian dikasih bonus cerita kulineran bawa anak, plus waktu makannya cocoknya kapan, mariii mampir sini *wink*

1. Serabi 
Pagi pertama di Kuningan. HOLA !!! kami ga ada yang mandi, jujurrr airnya dingin bangeet, dan kami ga keringetan, haha. Setelah solat, kami tidur lagi, maklum kami baru masuk kosan ayah jam setengah 2 pagi (hoahm!).
Kata mas, ayo cari sarapan. Tapi dia sendiri bingung mau sarapan apa di Kuningan. Pas lewat di pasar Kuningan, langsung nyeletuk “Eh, mau serabi? Disini kalau sarapan pake serabi”. Langsung saya iya iyain, kalo kata temen saya, yang mau serabi enak, bisa cari di daerah Kejaksaan. Nah, berhubung saya jauh dari Kejaksaan Cirebon, kami asal aja cari serabi di pinggir jalan. Suprisly, beberapa sudah pada tutup karena sudah abis, padahal baru jam 7 pagi, wkwkw.
Dan cari serabi disini kayak di Jogja cari nasi gudeg buat sarapan, di pinggir jalan banyak. Atau kayak cari nasi pecel di Blitar, sepanjang jalan ada !
Harganya Rp 2.500 kalau cuman serabi aja. Tapi saya pesen pakai telur, dan lumayan sih gurih. Suami habis 2 serabi, dek Kani ¾, saya ½ dan si Kakak (pake dipaksa) abis ½ . 

Kapan cocok untuk makan serabi? saat SARAPAN ! Karena kebanyakan penjualnya cuman buka di pagi hari sajaa ^^

2. Hucap (Tahu Kecap) 


Sarapan hari kedua di Kuningan. HUCAP ! kami nemu Hucap di samping masjid Kuningan. Harganya? Gatau, karena yang bayarin suami, dan kok ya ga nanya yah, hehe. 

Hucap ini saya kira tahu kecap alias tahu lontong kalau di Jawa Timur, tapi disana dimakan pakai ketupat. Tapi pas dimakan, kok kok ketupatnya kayak ada ketannya, kenyal kenyal gitu. Kalau yang ga kebiasaan, pasti aneh deh, hehe. Tapi kebalikan dari serabi, si kakak habis makan ketupatnya (tanpa tahu), ayah 1 porsi, saya 1 porsi tapi tupatnya ga habis (ga terlalu cocok), dan dek Kani ga mau makan sama sekali, wkwkwk, kayaknya dia ga suka deh. 

Kapan cocoknya makan HUCAP ? karena ini lontong berasa campur ketan, enak dibuat sarapan atau makan siang :) 

3. Mie Koclok



Bukan kucluk yak, wkwkwk. Mie Koclok itu ada kepanjangannya, MIE KHAS ORANG CIREBON LEBIH OK. Mie koclok ini mie kuning, trus diatasnya dikasih semacam kuah bubur warna putih, ada daun bawang, irisan telur rebus, irisan tipis daging ayam, kecambah dan ada taburan merica bubuknya, dimakan pas dingin kehujanan, atau lagi pilek, duuhh ini enak bangets. Saya sih makannya di warung mie daerah pasar kuningan, makan disana enak banget, apalagi kalau di tempat khas mie koclok nya yah. Akta habis 1 porsi tapi pake lama (dia kadang kepedesan, kalau makan pas kena merica bubuknya, haha), suami habis 1 porsi mie kocok, dan Kani cuman makan sedikit dibagi sama si kakak. Duuh pengen ini lagi !!! Harganya Rp 18.000 , dan lebih mahal daripada mie kocok. 

Kapan cocok makan mie koclok ? pas HUJAN !!!! atau malam malam dingin empuuk, siang juga enak 

4. Tahu Gejrot



Makan Tahu Gejrot 2 kali. Kali pertama di tempat wisata telaga biru di Situ Cicereum. Kelar jalan kaki, ternyata ada yang jualan cilok dan tahu gejrot. Akta pesan cilok, saya dan suami pesen 1 porsi tahu gejrot. Harga 1 porsinya Rp 5.000
Awalnya, saya pikir tahu gejrot itu kayak tahu petis gitu, tapi ternyata beda jauh, ini bener bener cair kayak kuah bakso. Kata suami memang gitu, kan pas ditusuk tahunya bunyi JROT, wkwk, jadi namanya tahu gejrot. Tahu gejrot ini isinya tahu coklat, di atasnya ada bawang merah irisan tipis, dan cabe sesuai request. Dan memang bener deh, makan tahu gejrot harus pedes, biar manteps.
Kali kedua makan tahu gejrot pas di nasi jamblang bu Nur. Harganya Rp 10.000, dan memang rasanya lebih enak (sedikit) dibandingkan di tempat wisata telaga biru. Hahaha. Kalo kata suami, ada harga, ada rupa. Kalo kata saya, ada nama ada rupa :P

Kapan cocoknya makan tahu gejrot ? semua waktu cocok ! Karena ini cemilan, ga nendang di perut kalo cuman 1 kali jajan, hihi 

5. Empal Gentong dan Sate Kambing


Saat nyari empal gentong ini, kami lokasinya sudah di Cirebon. Tapi kami carinya buat makan malam, dan ya ampuunn udah pada kehabisan. Awalnya suami mau ajak ke Empang Gentong Hj. Dul tapi tutup, ke cabang lainnya juga tutup. Kami ke Jl. Pleret yang kata mas, empal gentongnya pada jejeran jualannya pun udah banyak yang tutup. Dan pas kami turun di salah satu tempat makan empal gentong, lha kok suruh nunggu 20 menit, karena mereka lagi ada pesanan 100 porsi buat makan di tempat. Yaampuun, pindah aja lah, wkwkwk, cuman buat makan jugaa. Dan ini ada anak anak kicik yang dibawa, pada ngantuk pula, ssttt...dek Kani udah bobo malah!
Akhirnya kami makan empal gentong di xxx . saya dan Akta pesan empal gentong, suami asem gentong, plus 10 tusuk sate kambing. Rame? Banget... dan harusnya cepet yah, eh pake si mas nya salah kasih nomor meja, jadi pesanan kami molor banget -___-. Pas satenya dateng, kok alot (keras) ya, eh pas bayar baru ngeh yang dikasih ke kami itu sate sapi, yaampun saking laparnya semua dimakan. Wkwkwk.
Untung empal gentongnya enak ! saya bukan penggemar daging, tapi daging empal gentong memang enak yaaa, empuk banget, Akta makannya juga jadi cepet banget. Empal gentong ini, isinya irisan daging yang sudah dicampur dengan santan dan bumbu kuning. Ada taburan bawang gorengnya, jadi makin enak. Suka bangeettt. Nomor dua lah setelah mie koclok ^^

Kapan cocoknya makan empal gentong? Buat sarapan, makan siang, makan malam enak semua. Tapi karena ini daging kalau manut aturan food combining... mmm.... (LIBUR LIBUR !!!! JAJAN DULU) LOL 

6. Nasi Jamblang Bu Nur 


Untuk menuju kemari, kami sudah menerjang macet yang lumayan bikin hhhh. Sampai di lokasi ternyata masih antri buat makan. Kata suami, kalau cuman buat makan aja, males kesini, wkwk, antriannya bikin males. Tapi kalau buat wisata, ya bolehlah dijabanin antri panjang. Istilahnya kalau di Malang orang pada antri panjang buat bakso Kota Cak Man, padahal yang jual bakso lebih enak dari itu banyak, haha, tapi karena namanya Cak Man udah terkenal, ya orang tetep pengen kesana.

Nasi jamblang itu adalah nasi rames sodara sodara. Disebut jamblang, karena dulu dijualnya di daerah Jamblang, yang bikin beda adalah alasnya dikasih daun jati, kalau nasi pecel kan daun pisang. Porsi nasi disini mirip nasi kucing di Jogja, jadi kalau mau order ukuran normal, jangan lupa pesen 2 porsi nasi untuk 1 orang. Kecuali untuk anak anak, 1 porsi saja sudah cukup. Dan cuminya JUARA, empuk dan enak banget !!! siapa yang pesan cumi? Akta, siapa yang menghabiskan? Saya dan mas, wkwkwk. Karena ternyata cuminya sedikit pedas, Akta sih mau, tapi kalo disuruh menghabiskan dia gamau, hihi. Tapi 1 cumi ukuran sedang (cenderung kecil sih) Rp 20.000. mahal atau tidak? 

Kapan waktu yang cocok makan nasi Jamblang Bu Nur ? Kalau mau tenang, jangan datang di jam yang padat...beneran deh antrinya 😕😕

7. Warung makan Kasreng
Kita makan disini, karena satu alasan. Rencananya, mau makan garang asem di jalan antara Kuningan dan Cirebon, tapi ternyata sudah malam banget, plus mati lampu karena hujan deras, terpaksa makan seadanya yang dekat kosan mas. Saya sama suami pesen lalapan ayam kampung, Akta pesen burung puyuh dan 1 porsi nasi (seukuran nasi kucing). Bedanya, disini makan bareng lalapan (yang entah daun apa itu) pakai udang lembut yang asin banget. Dek Kani makan apa? Dek Kani makan seadanya yang dia mau disana. Hehehe. Harganya? So So untuk ukuran tempat makan pinggir jalan

Sebenarnya, masih banyak tempat kuliner yang ingin dicicipin di Cirebon, salah satunya nasi lengko, duuh pengen banget nasi lengko, dulu pernah nyicip nasi lengko saat masih jadi mahasiswi. Trus juga pengen makan garang asem, wkwkwk, pengen makan garang asem yang langsung di lokasi jualannya. Insya allah lain kali bisa lah yaaa... yang penting suami pindah dulu ke Jogja :P :P

Selamat kuliner, selamat liburan, dan selamat gandeng gendong gembol 

😍😍😍😍😍😍

4 comments:

  1. wadawww, ngiler-ngiler, pengin juga ke kulineran di cirebon deh. btw, kuningan itu asalnya aa-aa burjo, di sana katanya malah ga ada ya mba? wkwkkw

    ReplyDelete
  2. Kangen makan serabi. Paling suka dikasih kuah kinca :)

    ReplyDelete
  3. Hemmm... Hucap baru tahu dan baru lihat nih. Harus coba.
    Btw saya juga belum pernah cicip surabi di kuningan. Tapi di Cianjur kalau surabi emang banyak juga.

    ReplyDelete

Biar aku bisa jalan jalan ke blogmu, silahkan tinggalkan komen di postingan ini yah