August 9, 2017

Tulisan tentang Akta


Assalamualaikum

Semalam, Kani tidak enak badan, Akta siangnya belum tidur siang. Efeknya? Saat bunda pulang, Kani langsung nempel sama bunda, padahal bunda belum lepas kerudung, belum ganti baju, dan belum sempat ngapa ngapain. Trus mbak nya kemana? Gak papa… memang begitu liat bunda, Kani langsung nemplok, trus liat Kani lagi sakit lemes gitu masak ya mau bilang “Sama mbak Mar dulu ya” hiks. Kemudian, si kakak, emosinya mulai kepancing, gak mau tidur siang, sorenya main terus sama temen temen di perumahan, bikin dia capek, dan mulai bad mood. 

Inhale exhale … 
 

Beberapa menit kemudian, adzan maghrib, bunda bilang ke Mba Mar buat solat di masjid, anak anak biar di rumah. Akta saya ajak solat bareng, dan Alhamdulillah Kani mau ditaruh di sajadah, cuman saya solat sendiri, Akta cuman ikut takbir dan salam, hehe, soalnya saya sudah parno duluan nanti Kani rewel kalau kelamaan solat (jelek banget ya pikirannya). Kelar solat, sambil nunggu mba Mar gorengin empek empek, Akta saya ajak mengaji. Alhamdulillah sudah Iqra 3, sudah bisa mikir kenapa ini bacanya TI, kenapa ini bacanya TIII, dan Kani tetep nemplok kayak koala, wkwkwk. 


Trus dimulai deh, Akta ngambek ga mau ngaji. Lihat kakaknya demikian, Kani ikut ikutan rewel, dan si anak 4.5 tahun ini mulai bargain. 

“Ma, aku ngajinya sampe sini aja ya (4 baris)”

“Boleh. Tapi kalau ngajinya bisa sampai tamat nanti bunda kasih empek empek”

“Memangnya mama punya pempek?”

“Punya, nanti mba Mar gorengin”

“Mmm..yawes, nanti kalau sampai habis ngajinya, aku makan pempek 5 ya ma”

“Boleh, tapi kalau ngajinya sampai 4 baris aja, pempeknya cuman 1 ya”

Kata Akta “OKE”. Saya happy, Alhamdulillah ga perlu sampai marah marah, wkwkwk, tapi kemudian Akta bilang,

“Mm.. aku pempeknya satu aja deh ma, kalau makan lima, nanti perutku sakit”



Hahahahaaaa, pas nulis gini saya nahan ketawa, tapi pas kejadian, duuhhh rasanya sudah pengen marah, haha. Tapi inget lagi, kalau Akta yang pilih konsekuensinya (walaupun saya tahu, nanti pasti pas makan pempek, dia minta tambah).


Kejadian tawar menawar sama Akta sudah bukan hal aneh lagi bagi kami berdua. Saya belajar dari therapis pijetnya anak anak, yang kebetulan ibu single parent dari 3 anak laki laki, katanya “Aku termasuk jarang bilang gak boleh sama anak mba. Soalnya, anak kalau makin dilarang makin berani. Pernah dulu pas sudah SMP, anakku minta ijin main sama temen temennya agak jauhan. Aku ga ijinin, eh malah sembunyi sembunyi di belakangku. Begitu ketahuan, aku tanyain kenapa ga bilang mama, dia jawab kalo aku bilang nanti ga dibolehin sama mama”. Menggunakan kata boleh, dan ada lanjutan kata TAPI, kedengarannya aneh dan ga adil ya.. hehehe.
 


Saat itu pernah Akta minta main di luar rumah, padahal sudah malam, saya bilang “Boleh kak main, tapi ga sekarang ya karena sudah malam, main sama bunda aja di rumah”. Responnya saat itu “Kenapa ga boleh sekarang? Huaaaaa (sambil nangis)” dan bunda langsung spaneng, wkwkwk, saya memang ga suka dengerin anak nangis, yang nangisnya meronta dan manja, emosi pasti langsung tinggi. Kalau sudah gitu saya bilangin, “Bunda ga nglarang lo, bunda bolehin kakak main, tapi ini sudah malam, waktunya di rumah. Kalau di luar mau main sama siapa? Ga ada temennya”. Dan nanti akan muncul tangisan tangisan berikutnya, sampai saya bilang “Apa ga usah dibolehin aja ya?” wkwkwkwk, kalo udah gitu pasti langsung diem, trus nangis lagi… huwaaaa (ganti bunda yang nangis).



Pernah suatu hari, dek Kani lagi nemplok banget sama bunda, Akta jalan ke kamar trus bilang,

“Ma, kak Akta pup di celana” katanya, dengan ekspresi wajah antara berani dan takut.

“Oh… yok ke kamar mandi” ajak saya.

Kesel? Iyaa, tapi dia sudah jujur :D dan itu HEBAT. Saya cuman nemenin ke kamar mandi, dia cebok sendiri, dan saya minta cuci celananya sendiri, Alhamdulillah ga nangis (semoga kekal ya Allah, wkwkwk). kelar bebersih saya bantu pake celana sambil bilang, “Hebat anak jujur. Tapi besok pup nya di kamar mandi ya”. Dia mengangguk. 


Saya memang pernah bilang ke Akta, “bunda marah besar kalau kakak bohong, tapi kalau kakak jujur, bunda enggak marah”. Gegaranya, temen temen sepermainannya pernah ketauan nyembuiin sesuatu dari saya, alasannya takut saya marah, padahal Aktanya baik baik aja. Selain itu, si mbak kadang bilang ke kakak “Kalo kamu xxx, nanti bunda marah lo”. Misalnya, saat itu kelar pulang kerja, Akta dateng ke saya dan bilang, 

“Ma… aku tadi jatuh, trus kakinya luka, berdarah”

“Oo.. gitu, mana? Coba bunda liat, kasih binahong ya?”

“Ga mauuu… tapi mama marah ga?”

“Hah? Enggak dong, kenapa marah?”

“Yeeee..mama ga marah” sambil lari main keluar rumah -_-

Saya heran dong, kenapa harus marah, padahal anaknya jatuh dan lagi luka. Dan malamnya, mba Mar cerita, pas si kakak jatuh dia bilang “Kak, jatuh dimana? Nanti kalau jatuh, bunda marah lo” hahahaa, saya tau maksudnya gak jelek, tapi mungkin sebel, si kakak kalau main memang sakarepe dewe! Wkwkwk. 



Tadi pagi, saat berangkat ke sekolah, Akta nyeletuk

“Ma, maaf ya. Tadi aku keluar rumah ga ijin”

Hahaha… “Iya gak apa, memang kenapa kok ga ijin?”

“Mmm..aku gatau, aku cuman mau diam diam aja, mau kabur ke rumah nya temenku”

Zzzzz… mau ngekek sih soalnya lucu, lucu kenapa? Abis minta maaf nanti diulangi lagi -______-. Padahal saya tau alasannya,  kenapa dia kabur, karena sudah pasti ga saya ijinin, hahaha.



Soleh terus kak Aktaa :D 

Akta
4.5 tahun 

8 comments:

  1. Akta pinter
    Jadi anak jujur itu yang modal utama
    Aku juga gitu mbak, berkali-kali ingetin ke anakku, apapun yang terjadi harus tetap jujur. Yang memancing marah adalah ketika gak jujur.

    Mudah2an anak0anak kita selalu ingat nasehat tentang kejujuran ini ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amin mba
      Jaman sekarang, jujur itu susah dicari, jadi dibentuknya harus dari kecil ya

      Delete
  2. Anak tuh bikin kezel tapi gemesin :D Kak Akta pinteeer

    ReplyDelete
  3. Amin ya Allah... doanya yaa tante :)

    ReplyDelete
  4. hahaha..ikut ketawa baca cerita tentang Akta...Semoga soleh terus yaa:)

    ReplyDelete
  5. hahaha Akta makan empek-empeknya satu aja, gamau lima. duh pintarnyaaa. Salam buat Akta mbk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya nih mba, seneng banget makan pempek :))

      Delete

Biar aku bisa jalan jalan ke blogmu, silahkan tinggalkan komen di postingan ini yah