Pengalaman Dek Kani mengikuti tes OAE

22 Maret 2017

Pengalaman Dek Kani mengikuti tes OAE


Dulu, saat dek Kani lahir, saya dan suami manut manut saja untuk dilakukan seluruh pemeriksaan terkait adik bayi, salah satunya adalah TES OAE. Oiya, dulu Kani lahir di rumah sakit HERMINA Tangkubanperahu Malang. Balik lagi yah ke cerita, hasil tes OAE ini baru diberikan pada saya setelah Kani berumur 1 minggu. Mungkin, karena sudah SOP di hermina untuk bayi baru lahir akan dites OAE, hasil tes OAE keluar agak lama. 

Nah, sayangnya saya baru mengambil hasilnya saat Kani umur 1 bulan. Awalnya sih ga ada perasaan apa apa, karena saya yakin anak saya sehat walafiat (amin). Tapi saat hasil tes dibaca sama dsa, katanya saya harus cek ulang disaat Kani umur 3 bulan. Hah? Kenapakah? Ada yang salahkah? Mendengar hal itu, tanpa ada suami di samping saya berasa disamber geledek. Dengan cepat saya menguasai diri, berusaha tegar dan positif thingking. 

“Memang hasilnya gimana dok?”
“Saya kurang tau juga bu. Tes ini kan yang menjalankan dokter THT. Disini hanya ada tulisan untuk dilakukan cek ulang di umur 3 bulan” katanya sambil menunjukan hasil tes OAE Kani. 

Saya menelan ludah, disana tertulis jelas sel rambut apalah apalah. Hehe. Jujur saya takut, sepanjang pulang dari rumah sakit, Alhamdulillah Kani tidur, saya menyetir sambil berpikir keras, kira kira anak ini kenapaa. Tapi lagi lagi saya mengalihkan perhatian saya dari tes OAE itu. Saya ingat, dulu saat tes TORCH di kehamilan Akta, saya sudah shock duluan karena sok bisa baca hasil tes, yang saya kira bahaya ternyata malah bagus, kemudian saya sudah (hampir) nangis duluan di rumah sakit sendirian, saat ada dokter anak yang bilang kalo Akta itu bisa jadi kurang gizi atau bisa jadi ADB, karena saya sebagai emaknya sok tau kasih metode BLW, dan rupanya setelah dites lab, malah kondisi Akta (sangat) bagus dan ga kena ADB (karena pola makan saya yang tertib selama hamil). Dan di kejadian Kani ini, saya tidak mau lagi sok sok an pengen bisa baca tes OAE. Saya tutup hasil tes itu, saya masukan kembali ke amplop, dan tidak pernah saya buka lagi hingga hari minggu kemarin. 
Pemeriksaan OAE : OAE atau OtoAcoustic Emission adalah gelombang yang dihasilkan oleh sel rambut halus bagian luar dari rumah siput, setelah diberi stimulus. Munculnya gelombang ini sebagai indikasi bahwa rumah siput bekerja dengan baik, yang berhubungan langsung dengan fungsi pendengaran.
Di umur Kani 6.5 bulan, saya dapat cerita dari temen jauh yang anaknya umur 1 tahun dan iseng dicek OAE dapat hasil Refer. Saya jadi deg deg an, saya tunjukan percakapan kami di whatsapp pada suami, mas bilang “besok ke THT aja, atau ke dsa”. Lusanya, saya langsung JIH menemui dr dwi erike spesialis THT. Alhamdulillah dokternya komunikatif sekali, wajahnya juga ekspresif, penjelasannya detail menggunakan bahasa yang mudah saya pahami. Intinya, hasil refer pada bayi baru lahir, itu bisa saja terjadi, karena mungkin (salah satunya) banyak kotoran di telinganya bekas dari dalam perut. Nah kotoran itu seiring waktu akan keluar sendiri bersamaan dengan bertambahnya umur bayi. Kemudian saya tanya 

“Kalo misalnya sudah banyak kejadian yang menunjukan hasil refer pada bayi baru lahir dengan alasan seperti itu, kenapa masih ada tes OAE? Kenapa ga test di umur 3 bulan (misalnya)? 

Kemudian dijawab bahwa inilah yang namanya screening. Screening bukan untuk mendiagnosa, tapi untuk screening saja, agar tau kondisi anak secara umum. Sebab, apabila hasilnya refer, akan ada tindakan selanjutnya di umur 3 bulan, kalau setelah tes OAE masih ada hasil refer, ya dicek lagi seminggu kemudian. Kalau misalnya masih ada hasil refer, maka akan dilakukan tes BERA, dari tes BERA tersebutlah bisa muncul diagnosa. 
alat tes OAE
Proses tes OAE sendiri ternyata sangat simple. Kani cukup diam saja sambil dipasang headset di telinganya selama beberapa menit. Hasilnya juga akan keluar kurang lebih 20-30 menit. Selama proses test, Alhamdulillah Kani kooperatif (muach !) hanya saat dicek di telinga kanan, dia sudah penasaran ingin narik narik kabelnya, wkwkwk. Oiya, selama tes OAE lebih baik bayi dalam kondisi tidak menyusui, sebab nanti akan menganggu penerimaan saluran bunyi dari mesin test. 


Dua puluh menit kemudian, saya dipanggil lagi ke ruangan dokter. Alhamdulillah waktu dokternya bilang “ibunya udah bisa lega buu ^^ adik Cahayu baik baik saja”, sambil menunjukan hasil test nya. Kemudian saya minta diajari cara baca hasil testnya, tapi kayaknya otak saya ga nyampe sana, wkwkwk. Insya allah ada tulisannya PASS aja udah seneng banget 
 

Aahh subhanallah ^^. Oiya biaya test OAE kurang lebih Rp 120.000-an untuk bayi, untuk biaya yang lain saya kurang tahu. Sebenarnya, sebelum test, Kani sudah menunjukan tanda tanda sehat, bisa merespon suara, bisa ngomong, dan menoleh saat namanya dipanggil. Tapi lagi lagi semua balik ke diri sendiri, awalnya oleh dokter anak saya diyakinkan untuk tidak perlu ke dokter THT, tapi ternyata setelah ke dokter THT saya merasa lebih plong, karena ada hasil yang pasti. 

Alhamdulillah dek Kan !!! Selamat 7 Bulan ! 

Btw dek, kata dokter, namamu earcacthing :) thanks to ayah yang sudah bikinin kamu nama yaa :)

4 komentar :

  1. Sekarang setiap bayi yang lahir harus tes OAE, ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. tergantung SOP di rumah sakit mba. Tapi kalo di RS Hermina akan langsung dilakukan (dengan persetujuan orang tuanya)

      Hapus
  2. Oalah, baru tahu saya Mbak, ada tes ini untuk bayi. Ternyata tergantung SOP tiap RS ya? TFS Mbak sudah berbagi pengalamannya ☺

    BalasHapus

Terimakasih ya sudah mampir di RumahRachma. Tinggalkan komentarmu untuk postingan ini yuk biar aku seneng. LOL. Nanti akan saya BW balik yah ^^