Hello World : Cahayu Kania Aryesti

18 November 2016

Hello World : Cahayu Kania Aryesti


baca juga : menjelang kelahiran Kani


H-1 Kani lahir, tanggal 13 Agustus 2016
Mas pulang lagi ke Malang hari ini, dan  Kani masih belum ada tanda tanda mau keluar dari rahim, dan intensitas Braxton hicks juga masih jarang. Padahal kalau diingat ingat saat perjalanan Jogja Malang satu minggu yang lalu saya berasa sudah mau lahiran, hehe. Siangnya, kita pergi ke dokter Nirmala di Hermina Tangkubanperahu, ini baru pertemuan kedua, tapi saya sudah cocok sama dokternya, murah senyum, sabar dan ga sok sok tahu ^^. Masih ingat banget saat pertama kali kontrol, saya tanya beliau posisi bayi saya anterior atau posterior, dan beliau tanya “ibu dokter atau bidan ya?” hehe. Saat dicek lewat USG 3 dimensi, saya kaget karena keadaan bayi ada lilitan di leher, tapi katanya masih lilitan satu longgar, jadi kemungkinan besar masih bisa normal, dan mungkin ini penyebabnya Kani tak kunjung lahir. Selain masalah lilitan tadi, air ketuban, posisi bayi semua bagus dan siap buat lahir. Awalnya dokter Nirmala menawarkan obat induksi, tapi saya tolak karena masih ada beberapa hari lagi menuju HPL, dan beliau juga menunjukan muka menyesal sudah menawarkan karena sebenarnya masih ada waktu buat bayi Kani lahir dengan prosesnya sendiri. Jujur, kaget dan sedih saat dibilang ada lilitan, karena selama hamil Alhamdulillah semua berjalan lancar, tapi kenapa pas mau deket HPL (16/17 Agustus 2016) malah ada lilitan di leher. 
Begitu kelar kontrol, saya dan suami langsung melipir ke Mall samping RS, beli peralatan perineum massage seperti sarung tangan, dan gel (lupa namanya). Rencananya saya minta di perineum massage, siapa tau seperti si kakak dulu, setelah perineum massage jadi ada tanda tanda persalinan, hehe. Dan saya juga whatsapp kakak Pembina yang usianya mentok di 17 tahun (haha), aka bidan yessie, pemilik Bidan Kita, cerita tentang kondisi Kani yang sudah 39w lebih, tapi tak kunjung lahir dan sekarang ada lilitan, balasannya singkat, “nanti malam telpon ya”. Malamnya saya telepon beliau, dan Alhamdulillah kata kak Yes, “tenang aja, tali itu panjang kok, apalagi lilitan satu masih longgar. Wes sabaro, tenang aja, bayimu tau kok kapan harus lahir. Dan betul memang, kalo ditawari obat induksi jangan mau selama belum ada pembukaan, karena nanti bisa memancing intervensi yang lain.” ALHAMDULILLAH SIP. Kelar telepon, saya melakukan induksi alami seperti makan buah, pancing dengan hal yang lain, ga lupa duduk terus di gym ball, dan lanjut perineum massage. Trus ALHAMDULILLAH 

The Day, 14 Agustus 2016
Sekitar jam 2 pagi, saya sudah gabisa tidur, aplikasi kontraksi nyaman dari bidan kita sudah mulai saya nyalakan, gelombang rahim sudah mulai teratur walaupun sekali dua kali masih ga teratur. Saya sudah makan apa saja yang ada di dapur, feeling saya ini tanda tanda persalinan jadi harus segera disiapkan energinya. Si mas tidur, yasudahlah gak apa, tapi saya bolak balik dapur dan kamar biar sekalian jalan dan makan. Selain itu, whatsapp kak Yes, ngabarin gelombang rahimnya sudah mulai muncul. Jam 3 pagi tetep gabisa tidur, saya bangunin suami, minta solat tahajud doain istrinya yang sudah mulai kerasa gelombang rahim, setelah solat suami tidur lagi, haha. Pas dibangunin lagi katanya “belum ada flek kan?” wkwkwk. Saya bilang, “tanda tandanya ga selalu flek lo mas, mas mau siap siapnya kalau ada tanda apa?” dijawab suami “kalo ada flek”. Yawes tiduro lagiiii… trus saya bilang ke kani di perut, “dek, kalo fix mau keluar, nanti ayah minta dikasih tanda flek”. Dan jam 5 pagi muncul flek di celana pas saya ke kamar mandi, trus girang girang horeeee dan ngebangunin suami, digoyang dikit bahunya sambil ngomong “mas, fleknya udah keluar”, eh doi langsung bangun, hihi. 
Whatsapp kak Yes lagi kalo udah keluar flek, tapi masih belum diread, mungkin masih tidur, hehe, baru pagi dibales nya “wes siap siap ya, abis ini ketemu malaikat, dandan sek buat kencan pertama”. Selama flek dan gelombang rahim datang, hanya suami dan saya yang tahu, keluarga sementara belum diberitahu karena takut bikin heboh. Jam 7 pagi saya dan suami sudah mandi dan dandan, bilang ke orang rumah kalau kami mau kontrol ke dokter. Sambil menunggu jam 9, saya, Akta, dan suami jalan jalan keliling kompleks perumahan, slemet slemet nikmat ngrasain gelombang rahim datang. Setelah jalan jalan, saya malah tidur karena sejak jam 2 pagi ga bisa tidur, dan Alhamdulillah walaupun gelombang rahim datang, saya bisa tidur sejenak sambil dengerin suara mp3 hypnobirthing. Sebelum tidur, saya minta suami membaca hasil WAMINAR di grup Laskar Gentle Birth tentang beberapa point penting mengenai persalinan, contohnya saat kala 1, selain bertanya tentang bukaan berapa juga ditanyakan mengenai tipis atau tebalnya rahim, hal yang harus dilakukan agar ibu rileks, tentang mengapa pembukaan kala 1 (bukaan 1-4) kadang bisa lama, juga dicontohkan tentang posisi side lying apabila nanti saya KPD, dsb. Dan gara gara baca hasil WAMINAR tersebut, ketika saya bangun dan ngajak suami ke rumah sakit, katanya “Udah nanti ajaa, kan tadi di notesnya disuruh santai aja, ga usah buru buru ke rumah sakit” Hahahaaa,,, saya nyengir aja :P dan ikutan santai, walau hati ini deg deg an :D. 
Jam 12 siang, drama terjadi, Akta rewel, dan akhirnya saya lepas tangan, biar suami yang handle, sebelumnya saya juga bilang nanti kalau bunda pergi, mungkin ke rumah sakit, insya allah adik lahir dan kakak di rumah dulu ya, bunda minta tolong kakak siapin perlengkapannya ^^. Begitu tidur, saya dan suami pergi ke stasiun, loh lahiran kok ke stasiun, haha, iyaa mau batalin tiket suami ke Jakarta malam ini, selama menunggu slemet slemet nikmatnya datang, dibuat jalan teruus walaupun nyengir, hihi. Setelah selesai, kami pergi makan siang, ke bakso bakar, hahaha, yang antriin suami, saya ga mampu berdiri diam lama lama, jadi muter aja kayak gangsing sambil nyari bangku kosong di bakso President Malang.  

 
Jam 4 sore mulai focus berangkat ke rumah sakit, langsung ke kamar bersalin buat cek bukaan. 
Dan bukaan 1 TEBAL jam 4 sore. Bahkan bidannya bilang rahimnya masih tebel, jujur saya agak down, tapi buru buru ingat harus afirmasi positif, daripada bilang hiks masih bukaan 1 tipis aja udah slemet slemet, diganti dengan Alhamdulillah sudah ada flek, udah bukaan 1, abis ini ketemu adek yang udah ditungguin dari minggu lalu. Pemeriksaan berlanjut lagi, seperti biasah ritual di rumah sakit, kalo udah cek bukaan dan bukaan 1, pasti telpon dokter dan diminta CTG, yasudahlah CTG saja 20 menitan, selama CTG dengerin lagu kahitna, ngobrol sama suami, trus liat youtube yang udah mode offline (memang udah nyiapin video” lucu di hp buat persalinan). Hasil CTG bagus, tapi ada 1 kali detak jantung bayi melemah saat kontraksi datang, dan disuruh kasih oksigen selama 1 jam dan dilihat hasilnya lewat CTG 30 menit kemudian dioksigen lagi selama 1 jam. Saya nurut saja, selama itu juga whatsappan sama kak Yes yang nanyain kabar proses persalinan. 
Selama proses oksigen yang pertama, gelombang rahim mulai datang, saya langsung pasang aplikasi kontraksi nyaman di Hp, dan dengerin murotal quran di Hp yang lain, suami juga sudah ada di sisi kanan, feeling saya sudah bilang ini waktunya adek keluar. Sepanjang proses oksigen yang pertama saya sudah tidak bisa duduk diam di kasur, saya sudah turun di kasur, jalan jalan pendek, bersandar sama suami, tiduran, dsb, tapi lingkungan saya terbatas, karena ada selang oksigen yang menempel di hidung. Saya buang jauh jauh pikiran negatif tentang selang itu walaupun jengkel banget, hehe… setiap gelombang rahim datang saya peluk suami sambil bilang alhamdulillaah habis ini adeknya keluar, nyaman nyaamaan bangeett, suami juga kasih afirmasi positif terus. Saya tengok aplikasi kontraksi nyaman, sudah ada notifikasi untuk lapor ke nakes bahwa gelombang rahim makin pendek jedanya, yaampun keren banget ada notif beginian !!! 
Selesai proses oksigen yang pertama, saya menolak dipasang alat CTG, ini sudah makin dekat jeda gelombang rahimnya, saya minta cek bukaan. Btw selama cek bukaan pake VT suami bilang, “ayo ikhlas bunda, lemesiin..santai…ikhlas sama rasanya, karena buat cek jalan lahirnya” begitu dibilangin ikhlas, langsung nyeesss dan cek dalam berlangsung nyamaan. Dan setelah dicek VT, Alhamdulillah … 
Bukaan 4 TIPIS, siap menuju bukaan 5 jam set 6 sore. ALHAMDULILLAAAHHH, proses kala 1 sudah selesai, saya dan suami senyum denger hasil cek VT. Kami langsung siap siap, begitu juga dengan para bidan dan perawat, saya tanya apa boleh ambil gym ball, karena sudah saya bawa di mobil. Katanya boleh, dan kalau mau ambil sendiri gpp, saya iyain aja karena saya ga mau sendirian di ruang persalinan, hehe. Posisi bukaan 5 jalan kaki dari ruang persalinan ke parkiran rasanya seperti petualangan! Ahahaha, jalan bentar, eh gelombang rahim datang dan senderan ke suami, jalan lagi, eh datang lagi gelombang rahimnya, untung belum sampai mobil kami ketemu mama dan papa yang datang buat menemani proses lahiran, jadi kami minta tolong diambilkan gym ball. Gym ball sudah siap, yang belum siap makanannya, beruntung samping rumah sakit Hermina ada MOG (Mall Olympic Garden), papa langsung meluncur beli cemilan, sedangkan mama, saya, dan suami duduk di luar kamar persalinan :P saya sengaja ga masuk kamar persalinan, nunggu di luar aja sambil duduk di gym ball. Hihi… untung bidan sama perawatnya ga nyariin. 

Duduk di gym ball selama kala persalinan, baru kali ini selama hamil wajah dan badan bengkak semua
Selama di luar, gelombang rahim datang terus, saya duduk di gym ball saat gelombang rahimnya hilang, begitu muncul saya berdiri meluk suami, mama yang elus elus pinggang, sambil ngomong, “semangat ya dekk, bentar lagi keluar, yang kuat di dalam” atau “alhamdulillaaah datang lagi kontraksinya, makin deket, makin cepet ketemu adek” karena saya sadar banget, yang berjuang di dalam adalah si BAYI, tugas ibu hanya rileks, seperti kata kak Yes, tugasnya nyari jalan lahir itu bayimu, tugasmu mung rileks biar jalane lancar. Sempet si mama bilang, “sakit banget ya?” langsung saya tepis “enggak, ini nikmat, enak, nyaman, tandanya bentar lagi mau keluar” . kalau inget masa itu, jadi merasa bersalah karena langsung nepis omongannya mama, maaf ya ma :( , tapi ini demi pikiran positif selama proses persalinan. Mama yang denger gitu langsung menyesuaikan diri dengan keadaan, sepertinya beliau tahu anaknya yang pertama ini memang unik kalau lagi proses persalinan, mirip pas lahiran Akta dulu, hehe.

bukaan 5 dan harus tersenyum biar ototnya lemes semua
Jam 7 malam, gelombang rahim makin lama dan jaraknya dekat, saya putuskan untuk masuk ke kamar persalinan, di kamar saya lihat berbagai macam peralatan, hihi, tapi seperti biasa, suami langsung matikan lampu dan narik gorden membuat ruangan kami agak gelap. Saat sudah mulai pengen pup tapi ditahan, saya segera minta cek VT, dan saya yakin itu bukaan lengkap. Karena rasanya ga mungkin bohong, selain itu abis cek VT bidan bilang bentar lagi, kemudian bidang yang lain ngecek keadaan anus saya trus raut wajahnya berubah. Saya ngeh banget!!! Tanda bukaan lengkap, selain bisa dicek lewat VT juga bisa dicek lewat anus. Tapi saya lupa bilang ke suami biar ngecek sendiri, wkwkwkw. Setelah itu suster anak sudah datang, udah nyiapin tempat untuk bersihin bayi di samping tempat tidur saya, peralatan yang lain juga sudah siap. Yakin bangeett ini udah bukaan lengkap, 
“mba, ini udah ga tahan lagi, udah bukaan lengkap ya? Lahirannya sama mbaknya aja, ga usah sama dokter gpp”.
Bidannya bilang “kemarin selama hamil ga ada indikasi yang aneh bu? Sehat semua?”,
“iya sehat semua” kata saya.
Trus suami bilang “bunda, kemarin kan ada lilitan di leher”
Aargghhh aku laliii, ini pokokmen pengen segera lahir, dan saat bidannya udah siap siap, saya segera bilang “mba, kemarin ada lilitan 1 di leher, tapi longgar”
Dan saat itu juga bidannya minggir, hiks, saya tahu mereka ga berani membantu persalinan saya, saya tahu itu karena saya pernah baca SOP di beberapa rumah sakit yang tidak mengijinkan bidan membantu proses persalinan, tapi itu duluu pas hamil Akta tahun 2012, masak di tahun 2016 masih ada yang begini. 
“mba, kok berhenti, gpp dibantuin sama mbak aja lahirannya” kataku
“iya bu, gpp kok, nunggu dokter aja” kata mereka senyum, mencoba membuat saya tenang, dan terus memandu nafas.
Alhamdulillah dokter Nirmala datang dan dengan suara lembutnya yang khas (hehe), “assalamualaikum bu Rachma, Alhamdulillah ya udah mau ketemu adek, nafas dulu ya bu”
Dan saya nafas, nafas perut mix nafas ujay, terus menerus, tapi bayinya ga keluar, saya bingung, nafas saya sudah kocar kacir, pemandunya ga paham nafas ujay kayaknya, dan karena dia pandu nafas hidung, saya jadi ikutan nafas lewat hidung. Sempet kepikiran, dulu Akta cuman 2-3 kali ngejan udah keluar, ini ga keluar keluar, jujur capek, dan pengen bobo aja. Tapi begitu dokternya bilang, “bu… ini lilitannya masih ada kayaknya, semangat ya bu, pasti bisa, dicoba lagi begitu kontraksi datang, bismillah ya” , saya jadi semangat lagi, begitu gelombang rahim muncul, saya coba lagi, lagi, dan lagi, tapi tetep ga keluar. Trus sama dokternya dikasih induksi lewat suntikan, karena gelombang rahimnya udah jarang keluar, saya capek, detak jantung bayi masih bagus, tapi setelah dikasih induksi, tetep ga terjadi apa apa, hehe. Terus gelombang rahimnya datang lagi, dokternya ngintip dan dia bilang, “bu..ini posisi bayinya terlentang, makanya lama, dan ditambah terlilit tali pusat, semangat ya bu, pasti bisa, yuk bismillah ya.” 
Bismillah dok!!! Jadi semangat begitu tau posisi bayi terlentang, kak Yes pernah bilang juga salah satu penyebab persalinan lengkap keluarnya lama karena (bisa jadi) posisi bayi yang kurang optimal, dalam hati langsung bilang “dek, bismillah ya, ternyata kamu lagi kesulitan didalam, semangat ya dek, dibantuin bunda juga dari sini,. Dua kali gelombang rahim datang dan dibantu bidan juga, Alhamdulillah lahir Cahayu Kania Aryesti, jam 19.47  WIB. Lama yaa, hehe, padahal bukaan lengkap udah dari jam 7 lebih. Begitu lahir langsung dibersihkan sebentar oleh suster bayi, dan langsung nemplok di dada bunda ^^. Subhanallaaahh senengnyaa, nulis ini juga masih kerasa bahagianya saat Kani di atas dada bunda, kani yang aktif ngangkatin kepala sambil nyari nenennya, hehe. Beda sama kakak dulu yang begitu lahir dan nemplok bunda langsung tidur ngiler ngiler, wkwkwkw. IMD berlangsung selama 1 jam lebih sambil dijagain sama suami, biar ga diambil dulu sama susternya karena minimal menurut kami 1.5 jam, hihi. Tapi karena Kani ga bisa diem, gerak terus dan akhirnya nangis, akhirnya langsung dipindah ke sebelah bunda buat nenen sambil tiduran, HAP, Alhamdulillah langsung diem nenen ASI yang langsung keluar setelah lahiran, Alhamdulillah banget. 

  
Selama persalinan sempet terbesit di pikiran, kok dokter nya ga melakukan epis, karena saat Akta dulu, sempet di epis padahal posisi oke semua, tapi dokter ini sabar banget nemeninnya, ditambah suami nemenin terus, dan saya sempet lihat bayangan papa berdiri di balik pintu persalinan :) deg deg an menunggu cucunya lahir, jadi makin semangat. Alhamdulillah persalinan kali ini lebih banyak ilmu yang didapat, lebih ikhlas ngejalanin semuanya, dan menerima segala prosesnya. Karena ilmu saat hamil dulu, jadi lebih ikhlas pas harus cek VT, menerima setiap gelombang rahim yang datang dengan senyuman, dan menerima keadaan bahwa Kani lahir terlentang jadi lebih lama prosesnya, jadi bisa menikmati keadaan. Semoga dan insya allah kamu jadi gentle baby ya nak, seperti kakak dulu yang punya cerita tersendiri. 

Setelah lahiran, Alhamdulillah suami juga cuti 2 minggu penuh bisa nemenin di rumah, jadi kalo nangis nangis ada yang nemenin, hihi, kalo pas Akta dulu nangisnya di kamar mandi. Kok nangis nangis? Yang pernah melahirkan dan merasakan pasca lahiran pasti tahu alasannya :P walaupun ga semua wanita begitu. 
Welcome to the world Kani sayang, semoga menjadi anak solehah, yang selalu beruntung, baik, bermanfaat bagi dunia akhirat dan dijauhkan dari orang yang berniat jahat. Amin…
Terimakasih buat pembelajaran selama kehamilan kedua ini buat grup laskar gentle birth khususnya kak Yes (yang juga jadi guruku selama kehamilan pertama dulu). Buat suami yang ga pernah komen kalo dikirimin artikel sama istrinya, padahal gatau dibaca atau enggak, hehe. Buat keluarga besar yang selalu mendoakan proses persalinan Kani. Dan yang paling besar terimakasih buat kakak Akta yang ga pernah absen nemenin bunda tidur malam, cek ke dokter selama hamil, dan yang selalu ngajakin bunda gerak biar ga boboan terus, hihi, selamat belajar menjadi kakak ^^. Ini cerita buat Kani besok, memang ada cerita lain yang indah, tapi ini ceritamu sendiri nak, ini juga ga kalah indah menurut bunda ^^. 

bukan pose IMD, Kani sudah nenen duluan :)
Salam,
❤❤ Rachma ❤


5 komentar :

  1. Selamat, ya. Semoga menjadi anak yang sholehah putrinya :)

    BalasHapus
  2. Welcome to the world Kani, semoga menjadi putri yang sholehah. aamiinn

    BalasHapus
  3. Selamat mbak..seru ya cerita persalinan itu. Seru dan selalu endingnya bikin terharu

    BalasHapus
  4. Duh, aku ikut jatuh cinta baca cerita keluarga kalian <3

    Salam,
    Oca

    BalasHapus

Terimakasih ya sudah mampir di RumahRachma. Tinggalkan komentarmu untuk postingan ini yuk biar aku seneng. LOL. Nanti akan saya BW balik yah ^^