Pola Suami Kalo Mau Traveling

16 Oktober 2014

Pola Suami Kalo Mau Traveling




Selama menjadi istrinya (cieehh) yang selalu dipanggil “manten anyar” sama si nenek buyut Akta di Mojokerto *hahahaha*, saya sudah sering mengamati reaksi suami kalo mau bepergian jauh a.k.a traveling. Mulai dari antar kota kayak ke Magelang yang cuman seuprit jaraknya, hingga lintas pulau seperti Karimun Jawa dan Bali, hingga Nusa Lembongan (padahal ya situ situ aja sih) 

Begini reaksi suami  kalo diajakin ke tempat wisata, entah karena saya bilangnya di jam kerja atau bukan, tapi kalo malem lagi kencan (baca:telepon teleponan) reaksinya selalu sama. Di satu sisi seneng bisa meng arrange bebas, di satu sisi mikir ini beneran nih iya iya aja…takutnya sampe sana complain complain, hihiii… 

Mas, kita ke uluwatu yaa, aku mau liat kecak dance  > iyaa

Mas, nanti mampir makan disini yuk, aku udah liat menu nya di online > iyaaa

Eh tapi aku nemu resto yang lain, coba yuk > iya

Eh ga jadi deh, soalnya takut Akta ga suka disana, keramean > yaudah gpp

Mas, nanti lihat penyu yuk > iyaa 

Mas, ke nusa lembongan yuk, di seberang bali, aku rela deh di Bali ga kemana mana yang penting aku diajakin kesini (serius, whatsapp beginian,,,wkwkwkwk) > iya, nanti ya *ditinggal lagi kerja

Mas, cari rental mobil/motor di Bali buat besok > gampang di hotel aja carinya, banyak kok

Mas, cari rentalan sekarang, biar enak di bandara ada yang jemput > cari di bandara aja, banyak yang nawarin

Hohoho…biasalah suami ku ituuhh, selama traveling, saya maunya langsung beres, ga usah cari ini itu di lokasi, males ribet, dan terutama ini bawa anak :( dan sudah bisa dipastikan suami akan komentar kalo sudah ada di lokasinya. 

Singkat cerita, penerbangan kami bertiga Jogja-Bali berjalan mulus,,mulailah wawancaranya…

“Bunda..hotelnya sudah?” “Bunda, jadi cari rental motor atau mobil di Bali?” “Bunda, malam selanjutnya kita nginep dimana?”

Akhirnya jawaban dari saya pun muncul “Katanya mau cari aja di Bali, banyak rentalan di ngurah rai”, “Lah..malam selanjutnya katanya mau ke lembongan, tapi gatau dapat tiket atau enggak” “Lah..katanya hotel besoknya mau cari di Bali aja”
Hohoho…

Dan beneerrr rental mobil di bandara ternyata ga melayani rentalan untuk 1 hari tapi minimal dua hari, tapi kita butuhnya sehari aja, karena hari berikutnya mau nyabrang ke Lembongan. Akhirnya naik taksi ke hotel dan selama perjalanan kita deal pake motor aja, selain lebih cepet juga lebih enak kalo mau mampir-mampir. Daaan bener kan sampe hotel rentalan motornya abis, udah deh mood saya rusak, hancur, *lebayyhh* Untung suami langsung akrab sama satpam dan driver disana (sama sama jawa timuran), jadi mereka mau cariin motor yang bisa disewa sehari. Alhamdulillah akhirnya dapet walaupun harganya lebih mahal *sedikit* yang penting kita bisa lah muterin Bali :p

ceritane mutung

Wkwkwkwk…. Serunya punya suami yang cuek bebek itu ya begini, bikin gemes di hari H kalo Tanya beginian *cubit mesra pipi kanan kiri suami* 

Wahai para wanita, kamu tidak sendiri, banyak sekali pria macam begini. Hihi… dua hari sebelum berangkat, *mungkin ini pertanda* saya membaca artikel di majalah bertuliskan “Dari seribu pelancong internasional, hanya seperempat dari responden pria yang sudi direpotkan oleh pencarian tiket dan hotel, serta mengatur anggaran dan itinerary liburan” hahahahahahaaaa… Ya Allah… Engkau langsung memberi teguran ke saya, ga boleh bawel bawel sama suami model beginian, hehehe…. Tapi…bagaimanapun model suami saya, tetep cinta kok :* wkwkwk… Ini kan cuman satu dari sekian banyak hal yang akan mewarnai hari hari berpuluh puluh tahun ke depan *amin amin* tapi yaaa sekali sekali mau dong terima jadi aja tinggal pergi, hihi *makanya serius oriflame !!!! * *meringis *

suami kebanggaan

0 comments :

Posting Komentar

Terimakasih ya sudah mampir di RumahRachma. Tinggalkan komentarmu untuk postingan ini yuk biar aku seneng. LOL. Nanti akan saya BW balik yah ^^