His first 21 km

16 Oktober 2014

His first 21 km


Beberapa minggu lalu, fix ngintilin suami buat ikut half marathon. Ngintilin ajaa belum ikut larinya, hehe,, semoga tahun depan sudah bisa istiqomah ikut lari. Tahun ini masih susah banget buat olahraga rutin, selain ada Akta yang masih kecil, juga belum ada yang jagain Akta kalo saya harus nge gym, ambil kelas senam, ataupun lari pagi. "Bawa stroller aja kalo lari?" hahaha... udah sempet kepikiran, tapi bisanya cuman pas sabtu/minggu, dan di hari hari itu kadang banyak acara suami datang, dan kami lebih milih renang nemenin Akta renang. Lari di malam hari? hoo... kebayang ribetnya, kasian Akta yang udah harus tidur di kasur, malah bobo di atas stroller sambil saya lari lari, nanti malah masuk angin, malah berabe. 

Jadi, saat tau ada acara BMBM, saya langsung diminta daftarin jadi peserta, dan kebablasan lah sampe saya sama Akta pesen tiket kesana juga :p hehehe... bermodalkan sebuah kartu kredit, maka seluruh pembayaran berjalan lancar... *ditoyor tagihan*.

sehari sebelum acara, kami diminta mengambil racepack di Nusa Dua, di Sofitel tempatnya. Akta seneng disana ada air mancur, api liat satpamnya kayak gitu saya tahan tahan biar dia ga lari lari :p Alhamdulillah meskipun rame banget, tapi proses pengambilannya lumayan cepet,





Senengnya ikutan BMBM ini adalah, mereka menyediakan fasilitas penjemputan bagi keluarga runners yang mau ikut ke area maraton. Huaa..alhamdulillah ga ndekem di hotel ^^. Jadi besoknya, di hari H, si ayah berangkat duluan jam 4 pagi BUTA, dan saya plus Akta menyusul jam 6 pagi.


baru bangun tidur
Dan ternyata untuk penjemputan di area Denpasar cuman saya ama akta aja berdua, hihi,,,ga ada keluarga lain, kata panitianya kebanyakan yang dijemput di daerah Kuta. Jadilah bis besar nan nyaman itu cuman isi 4, saya, Akta, pak supir, dan mba panitia :)

kata si Akta, mikiirrr
Sampai lokasi saya diturunin jauuhh banget dari garis finish, huhu,,,, karena memang sudah banyak yang parkir di deket finish dan bis cuman bisa sampe titik tertentu. Saya sudah pasrah aja mau gendong Akta sambil jalan jauh *tenang, sudah pengalaman* *kemudian encok* *kemudian pingsan* *sumpah berat banget*

Sampai titik lokasi finish sekitar jam 7 an lebih, sudah banyak runners yang masuk garis finish, tapi kok suamiku belum kelihatan. Afirmasi positif..mungkin ini runners yang 5KM mungkin ya... Akta udah rewel aja bilang "Ayah ayah ayah"... dan akhirnya ketiduran,,, hihihi. Ditungguin sampe jam set8 an makin panik, ini suami ga bisa ditelepon, ga keliatan batang hidungnya, huhu,,, saya sudah ngintip ngintip aja ke tenda kesehatan, siapa tau dia ada disana,,, wwkwkwk... saya kira suami ikut yang 10 KM, jadi perhitungan waktu saya setidaknya sejam lah dia kelar, karena kalo 5KM aja cuman setengah jam. tapi ini udah sejam lebih ga nongol"... Bolak balik ngecek hp, siapa tau ada whatsapp atau telepon dari panitia BMBM tentang keadaan darurat. (kebetulan saya jadi orang yang harus dihubungi kalo terjadi keadaan darurat sama suami)

eehh, alhamdulillaahh tak berapa lama kemudian, ada suami yang keringetan baaassaaahh (aiissshh) keluar dari garis finish, saya langsung teriak "Maaaassssssss" (lebayh) untung dia langsung ngeliat..hihi...langsung cium kening saya dan ngomong "yeee finish" :P :P :P hihihi... he's so adorable :P dan ternyata suami ikutan yang 21 KM. Oooo..baru ngeh kalo half maraton itu 21KM, hahaha...

Setelah suami ambil minuman dan cemilan kita duduk di pinggiran ga jauh dari garis finish sambil nungguin suami pendinginan. Alhamdulillah Akta kebangun dan akhirnya foto foto ^^







0 comments :

Posting Komentar

Terimakasih ya sudah mampir di RumahRachma. Tinggalkan komentarmu untuk postingan ini yuk biar aku seneng. LOL. Nanti akan saya BW balik yah ^^