Akta Keseleo

8 September 2014

Akta Keseleo


Sabtu (minggu kemarin) pas si ayah pulang ke Jogja, kami langsung sepakat buat renang di Balong Waterpark. Memang 1 bulan ini, setiap Sabtu sore, saya cukup rutin ngajakin Akta berenang, kebetulan di dekat rumah ada waterpark yang ga terlalu besar, tapi kolamnya asik banget buat berenang atau cuman buat main air, sekaligus jadi ajang "menghabiskan" energinya Akta, hihi... dan 1 faktor yang penting adalah tiketnya murah...hoho..sumprit ga sampe 15 menit buat pergi kesana kalo naik motor ^^

Karena berenangnya cuman berdua aja, saya ga bisa ikutan renang, paling ya nemenin Akta kesana kemari, sayangnya Akta masih pake ban, padahal dari dulu pengen langsung ngajarin anaknya renang sendiri, mandiri, ga pake ban. Mau gimana lagi... saya belum berani ngajarin kalo cuman berdua sama Akta. Nah...pas suami balik, kita mampir rumah bentar, naruh barang dan cuuss ke Balong. Sampai disana, happy happy-an lah kita bertiga, naik prosotan berulang kali, keliling kolam renang bertiga, dsb. Sampai akhirnya kita pindah kolam khusus untuk main air dan anak kecil, dan teteuupp kami bertiga main prosotan. (saya jangan ditanya, rasanya sudah tuaa, naik prosotan di kolam renang udah ga berani >_< padahal dulu pas kuliah sukanya jebar jebur kolam renang :p) 


Nah...disaat mau pulang, si mas tiba tiba mau ngajakin Akta prosotan lagi, dan kejadianlaah... saya nunggu dibawah (bagian nangkap Akta), si mas yang naik prosotan sama Akta, pas turun.. jeduaakkk... kaki Akta serasa nendang perut saya bagian kanan, sakit sih...tapi langsung hilang denger Akta yang nangis kenceng. Aduuhh..saya pikir anaknya kaget, makanya nangis..langsung saya dekep diselimutin pake handuk, kami bertiga langsung (sedikit berlari) ke kamar ganti, ga kepikiran buat mandi saking paniknya, langsung gantiin baju Akta dulu. Selama itu Akta terus menerus nangis sambil menahan dingin...subhanallah rasanya..keiris iris hati ini (sumpah bukan lebay). Bingung..ini  anak kenapa... si mas sudah bilang "itu kakinya bun...kakinya" kami berdua sudah panik banget, saya terus menerus memposisikan untuk tenang, ga bisa ini kalo saya panik, suami panik, bahaya...Akta kalo dipeluk sama orang yang panik pasti ga bisa tenang (insting anak kecil dari bayi). 

Bersyukuur banget Akta masih menyusui sama saya. Sungguh,,,di kala anak seperti ini, bisa menawarkan ASI itu rasanya luar biasa, sambil menahan sakit Akta terus nenen, giginya terus bergetar menahan dingin,,huhu...mauu nangiiss... Selesai menyusui Akta langsung pindah ke ayahnya, saya ganti baju kilat, dan kami bertiga cuss pulang ke rumah (yang pake acara ban renang ketinggalaann, zzzzz) Sampai di rumah kami bertiga langsung ngruntel di kamar, Akta nenen, dan kakinya terus dielus sama ayahnya. Alhamdulillah dia tidur, disatu sisi mungkin karena kecapekan nangis dan kecapekan renang :) 
begitu Akta tidur, saya langsung mandi dan beresin barang-barang yang buat renang, masakin air buat Akta mandi. begitu bangun, masih rewel terus... kami sudah panik ini anak kenapa..kalo ditanya mana yang sakit, jawabnya kaki kaki... 

Aduuhh,,,saya istighfar terus, dan kami langsung memutuskan untuk ke dokter umum (kebetulan weekend, jadi sulit cari dokter selain di IGD), tapi makin kemari, makin bingung..la ke dokter umum, trus kalo ga dirontgen juga percuma :( akhirnya kami ke dukun pijat bayi. Sambil terus khawatir karena inget adik, dulu pijat di sangkalputung malah ga sembuh-sembuh, saya bilang ke suami, "yakin nih mau dipijetin, kalo kenapa kenapa gimana" suami tetep ngeyakinin karena disana bukan dipijat, melainkan diurut aja dan ga keras. 

Sampai di tempat pijat, Akta nangis kenceeengg, entah karena takut atau karena kesakitan. Alhamdulillah setelah pijet agak berkurang rewelnya, sampe sempet mampir di superindo. Daann dramanya dimulai saat malam, Akta yang lagi sakit kakinya ternyata dibarengin sama tumbuh gigi. Subhanallaah...kami berdua ga tidur sama sekali :( saya tidur beberapa jam berasa ga tidur, ga nyenyak. Akta berulang kali bangun, kami bingung, anak ini panas karena kakinya yang sakit atau giginya. 

Besok paginya, saya langsung ke lab pramita (alhamdulillah buka) untuk rontgen, ngobrol ini itu sama dokter, dokternya sempet kaget kenapa ke dukun pijet, takut kenapa kenapa. takut kalo tulangnya ada yang retak, dipijet malah berabe. Ya Allah...saya langsung pengen nangiiss,,takut kenapa kenapa...selama di rontgen berdoa terus menerus... nunggu hasil rontgennya juga berdoa teruus,,,beruntung suami ada disana saat itu, kalo enggak, ini berasa beraaatt banget :* 

Alhamdulillah pas dicek hasilnya, tulangnya ga ada yang retak atau patah. Sepertinya cuman kecentit/keseleo aja... makanya telapak kakinya bengkak, ga bisa buat jalan. Panasnya juga bisa diakibatkan kakinya yang sakit atau memang tumbuh  gigi. tapi overall semua baik baik aja. Denger begitu rasanya looossss....bayangin mama sama papa dulu yang harus bolak balik ke dokter orthopedi buat ngecekin kaki adik rasanya gimana yaa..pasti hancur banget, dan harus selalu kuat buat anak.

Sampe saya bilang ke suami, "kalo ada apa apa sama Akta aku ga tau harus gimana, rasanya pengen ikut mas atau pulang balik ke Malang" 

Dan selama beberapa hari ke depan, Akta ga bisa jalan, kemana mana dia merangkak (ngeneessss) jadi banyak rewelnya, energinya ga bisa tersalurkan, akibatnya jam tidurnya juga makin malam. Mood bermain nya berangsur angsur berkurang, dia lebih suka di depan tv (huaa..saya bingung karena biasanya kami main berdua, dan kali ini harus nemenin dia di depan tv, yasudahlah...yang penting anaknya ga rewel). Saya juga harus ekstra sabar, dia minta ini itu ga bisa ambil sendiri, mandipun harus sambil duduk, pakein baju juga ga bisa cepet. Subhanallah rezeki anak sehat itu luar biasa, rezeki anak ga kurang satu apapun juga luar biasa.


Mainan ini bisa 10 menit sendiri, alhamdulillah

Saya bilang ke Akta "sama Allah adek dikasih sakit biar istirahat yaa...soalnya giginya mau tumbuh. Sabar ya dek" Akta manggut manggut..hehe. Setiap pagi sama malam selalu saya oleskan salep buat ngurangin bengkaknya, sambil berdoa, ngasih afirmasi positif ke kaki. saya bilang "Kaki sehat, kaki kuat, besok sudah bisa jalan yaa...bisa lari lari lagi...ya kaki sehat kaki kuat" (sumprit ngomongnya berulang ulang dan langsung di depan kaki kirinya). Aktanya ketawa tawa sambil bilang "ki..sehat..lari..go" (kaki sehat ya, besok lari lari, GOOO) hihi

merangkak kemana mana

nangis, jengkel, kereta api yang dibuatnya dari lego ga bisa didudukin. Didudukin malah hancur..wkwkwk

Alhamdulillah kemarin Jumat sudah bisa jalan lagi...aku seneng bangeet..ga perlu lagi pake stroller buat ajakin Akta jalan, yang paling penting Akta bisa main sepeda lagi, dan yang paling kelihatan adalah rumahkuuu berantakan lagiii..hihihihi... mainan dimana mana, suara anak nangis bukan gara gara sakit, tapi gara gara ga boleh mainan sepeda diluar..haha... Sampe hari ini pun sudah bisa jalan walaupun belum lari, tapi dia sudah bisa jadi pesawat terbang atau superman lagi.. ihihihihi

Alhamdulillah wa syukurillaaah... sehat sehat terus ga kekuurangan satu apapun...

Doanya agar Akta makin sehat dan lancar tumbuh kembangnya yaa :)

pulang dari rontgen mlipir ke Amplas bentar


Salam
Rachma
xoxo

0 comments :

Posting Komentar

Terimakasih ya sudah mampir di RumahRachma. Tinggalkan komentarmu untuk postingan ini yuk biar aku seneng. LOL. Nanti akan saya BW balik yah ^^