Only Akta and Bunda

29 Oktober 2013

Only Akta and Bunda



Sudah resmi hampir dua minggu saya di rumah sendiri sama Akta. Berdua…berdua saja..meramaikan rumah kecil yang hangat karena cinta kami (nah lo..mulai melankolis..haha). Tiga bulan kemarin, ART kami memutuskan untuk pulang kampung karena anaknya hamil lagi,ooolalalaaa… saat dipamitin saya ucapkan iya iya saja sambil memutar kepala, bagaimana kehidupan saya selanjutnya. Hingga akhirnya hari itu datang juga, si emak ijin pamitan. Nangis kah? Ehehehe…iyaa…malam sebelum hari H saya nangis Bombay dipeluk suami (modus ini, moduuusss) tapi entah itu tangisan sedih atau tangisan atas semua luapan emosi selama ini. Akhirnya setelah ditenangin, diberitahu ini itu, dsb, Alhamdulillah mulai bisa mengontrol perasaan.

Sudah dapat ART barukah?
Belum 

Sejak emak memutuskan untuk pulang kampung, hal pertama yang dilakukan tentu saja menghubungi bala kurawa di Malang dan Mojokerto, meminta bantuan dicarikan orang untuk menemani saya di rumah ketika malam. Tapi seperti yang kita semua tahu, cari ART itu kayak nyari jarum yang paling tipis dalam jerami. Sekalinya dapet belum tentu cocok, sekalinya dapet dan cocok belum tentu lama. Subhanallah… saat semua sedang mencari ART, tentu saja saya juga mencari ART yang lain, sampai suatu hari ada mbak-mbak yang datang ke kantor u/ membagikan brosur daycare.
Ingatan saya kembali ke masa lalu, masa saat kehamilan, di saat saya dan suami memutuskan untuk menitipkan Akta di daycare saat kami kembali di Jogja. Dulu kami berdua sepakat untuk menitipkan Akta di daycare dengan alasan ini adalah jalan terbaik (sebelumnya saya sudah berkonsultasi dengan pakar, berdiskusi jalan apakah yang terbaik, dsb). Dan sekarang mungkin adalah waktu yang tepat. Saat si mbak-mbak daycare itu pulang, saya berceletuk ke temen saya, “apa ini yaa jawaban doa doaku saat meminta pengganti emak?”
Jadi,,, ketika emak memutuskan untuk pulang, beberapa minggu setelah itu saya juga memutuskan untuk menitipkan Akta di daycare. Daann dimulailah hari panjang kami berdua, Akta yang menjadi teman saya tidur, memasak, mencuci, mengantar laundry setrika, serta teman naik motor untuk ke daycare (hoho…jangan ditiru). Kadang saat saya cuci baju di kamar mandi (nyuci clodi plus baju baju Akta -_-) Akta tiba tiba nyelonong masuk trus duduk kadang main air, dan kadang yang bikin ketawa dia ikut ikut ngucek baju cuciannya…hahaha… sebel juga sih diikutin sampai kamar mandi, soalnya bakal lebih ribeett,, jadi kalo sudah seperti itu, aktivitas mencuci dihentikan dan diganti dengan bermain bersama di ruang keluarga. Hehehe…selalu seperti itu, dan harus seperti itu, mengalah untuk bermain…menghentikan aktivitas rumah sementara untuk bermain bersama Akta.
Alhamdulillah dikaruniain anak seperti Akta, anak yang aktif tapi anteng, anak yang cerdas tapi jahil. Hahaha… kadang kami makan bersama, kadang juga saya makan, dia main sendiri sambil mengawasi saya (laaa ini yang diawasi siaapaaa..kok saling flirting, hihihihi). Kalo makan bareng sama Akta paling enak makan nasi+keringan semacam nasi + telur rebus, nasi + brokoli rebus, dsb… berbagi nasi bersama di satu piring, kalo saya minum, dia ikut ikutan minum, saya makan eskrim? Errr..kadang ikutan juga (ga satu kaleng jugaaaa sih), kwkwkwkwk…

Begitulah sekarang, bangun pagi, bersih bersih rumah yang kadang Akta sudah bangun dan terpaksa di skip, mandi bareng, nyanyi nyanyi bareng, ganti baju bareng, sarapan bareng, nge-jus bareng, kemudian naik motor ke daycare, sorenya saya langsung pulang ke rumah, mandi, bersih-bersih, dan menunggu Akta datang ke rumah (saat pulang, saya pakai jasa antar  dari daycare, jadi ga perlu jemput, biar sempet mandi dan bersih-bersih, hihi). Malamnya, bermain bersama, makan malam bersama, membacakan buku dongeng (yang kadang jadi ajang tarik-tarikan buku sama Akta –abisnyaa mau disobeekk,,,, hihi- setelah Akta tidur langsung ngeberesin mainan, berrsihin rumah karena makanan Akta yang berantakan, langsung lanjut cuci baju, ngelipetin jemuran, dan diakhiri dengan membuat makanan untuk Akta buat keesokan hari, solat, dan tidur. 

my boy friend


Subhanallaah..banyaknyoo..hohoho..tapi Alhamdulillah semua lancar, dibuat se-enjoy mungkin, dan semenarik mungkin. Kadang kalo capek udah mau sebel aja bawaannya, tapi lihat Akta jadi kepikiran, pasti dia juga sama capeknya seperti saya, bedanya saya sudah tau kalo capek solusinya harus seperti apa…la Akta kalo capek bisanya cuman ngerengek dan gak tau harus kemana lagi kecuali dilampiaskan ke saya. Ini berarti saya yang harus lebih sabar, lebih mengerti, dan lebih inovativ (koyok perusahaan aee) dalam mengasuh anak. Hehehe…

Waktu ME TIME nya kapan???? Banyaaaak cara untuk ME TIME, jum’at sore setelah pulang kantor, atau saat Akta bobo di waktu weekend, hehehe walau kadang-kadang sudah booking ME TIME dulu ke pak bojo, kalo dia pulang saya mau senaam, hehehehe… buat saya senam itu ME TIME :p
WE TIME? Yaa ditelepon pak bojo saat malam hari, hihi… atau saat weekend nanti Akta bisa dititipkan sementara di daycare, kita berdua jalan dulu laah barang sejam dua jam J

Setiap selesai solat, gak muluk muluk mintanya, permintaan paling dasar adalah diberikan kesehatan yang melimpah untuk kami semua, kelancaran kehidupan, kesabaran yang berlimpah…kemudian dilanjutkan meminta rejeki barokah yang berlimpah ruah, dan meminta kelancaran berbisnis oriflame (eaa tetep yaa, hahahah) dan semoga pak bojo segera dipindah Jogja hihi. Buat yang baca ini, saya minta doanya juga yaa biar kehidupan saya semakin lancar,, heheheee…

Kapankah ini berakhir? Akankah dapat ART baru? Wallahualam…

Salam,
Xoxo
Rachma

2 komentar :

  1. Hebaatttt bunda Aktaa.... Semoga harapan2 baiknya terkabul yaaa... Aamiin..

    BalasHapus

Terimakasih ya sudah mampir di RumahRachma. Tinggalkan komentarmu untuk postingan ini yuk biar aku seneng. LOL. Nanti akan saya BW balik yah ^^