January 11, 2019

Trip Akhir Tahun : Orang Utan di Tanjung Puting (Itinerary plus Budget)


Assalamualaikum

Ketika ada teman yang bertanya, kok bisa lo jalan jalan ke Kalimantan ?

Well... saya sudah berencana ke Kalimantan sejak tahun 2015 silam, saat itu Akta baru berumur 2.5 tahun, dan suami (seperti biasa) masih maju mundur kalau masalah jalan jalan, hehe. Sampai di akhir tahun 2015, qadarullah saya hamil dek Kani, yang berujung saya pendam dalam dalam keinginan di tanjung puting. 

Keinginan pergi kesana muncul lagi, setelah iseng mengetik tanjung puting di instagram. Kita semua tahulah, bagaimana dunia instagram dan foto fotonya yang suka diedit sehingga jadi bagus banget. Tapi tidak untuk tanjung puting, hanya beberapa kali foto bahkan tanpa filter, disana masih bagus banget. Dan seperti biasa, saya tipe orang yang mudah banget kepengen jalan jalan, jadi langsung aja searching  agen tour yang melayani privat trip dan mencari rekomendasi di dunia maya. Sampai akhirnya ketemu sama akun ignya @yomie_orangutandays dan dm beliau untuk menanyakan apakah aman membawa anak anak ke tanjung puting. Bayangan saya disana hutan belantara, kita tidur diatas kapal, nanti kalau nyamuknya ganas gimana, kalau anak sakit gimana, dsb. Salah satu hal yang membuat saya tertarik ikut agen beliau, karena pak Yomie ini pernah posting anaknya lagi ikut aktivitas dia di tengah hutan dan asumsi saya di tanjung puting :D. Dan malah jadi cocok, karena kalau misal nanti ada apa apa sama anak saya, bisa tahulah bawa anak duluan kemana kalau kita ada di hutan belantara tanpa sinyal. 

Singkat cerita, akhirnya suami saya memberikan keputusan bisa berangkat di bulan November 2018. Suenenge pol pol an, dia ini susah banget kalau diajak jalan jalan jauh 😐 kadang sedih akutuuu, tapi sedihnya kadang hilang kalau istrinya ini diturutin jalan jalan jauhnya, hehehe. Cek cek tiket ....

TIKET PESAWAT
Penerbangan menuju Tanjung Puting ada yang berangkat dari Jakarta, Solo, Semarang, dan Surabaya.Harga tiket Semarang-Tanjung Puting, tiketnya start mulai 435 ribu rupiah saat itu, murah banget kan, tapi makin mendekati hari keberangkatan tiket makin mahal sampai 700 ribu. Pesawat yang tersedia ada NAM AIR, WINGS, Garuda Indonesia (tapi jarang), dan bisa coba cek di website penerbangan lain, wkwk. Syukur syukur dapat kode promo penerbangan beberapa ratus ribu kan, lumayan buat jajan ^^ 

Kalau saya dari Jogja, berarti pilihan berangkatnya bisa dari Semarang/Solo, tapi setelah dicek penerbangan dari Solo lebih mahal daripada dari Semarang, jadi saya berangkat dari Semarang aja, wkwkwkw. Dari Jogja, kami naik travel Daytrans Yogyakarta jam 4 pagi, turun di pool Semarang jam 7 pagi, sarapan dekat daytrans di warung kaki lima, yang insya allah kalau pagi masih bersih lah ya, haha. Setelah sarapan, kami naik ojek online yang ternyata deket bangeet sama Bandara Adi Sumarno, jadi bayar ojek online ga sampe 10 ribu, kwkwkwk, untung ga jadi ambil jasa antar daytrans ke bandara Adi Sumarno yang bayar 35 ribu/orangnya (emak penuh perhitungan).


BARANG YANG DIBAWA
Kalo ini versi emak emak yes, saya emak beranak 2, anak umur 6 tahun dan anak umur 2 tahun. Ini aja sih yang dibawa. Ini catatannya gaes :
  1. Obat obatan pribadi termasuk minyak angin sampai minyak kutus kutus 
  2. Oil lavender, lemongrass, lemon, RC (bawanya cuman itu, karena punyanya itu doang, haha) 
  3. Botol minum
  4.  Baju ganti (karena kita disana 4 hari 3 malam, termasuk jaket anak anak dan kaos kaki) 
  5. Jas hujan
  6.  Charger 
  7. Buku dan mainan anak (kita bawa crayon, worksheet, mainan geometri, 2 buku cerita dan alat tulis. Intinya pilih mainan yang bisa dimainkan 2 anak cowok cewek, beda umur)

Untuk barang bawaan selama jalan di Tanjung Puting, saya bagian bawa kamera, Akta bagian bawa tempat minum, dan suami bagian bawa tas ransel plus kamera dia sendiri. Untuk Kani kami gantian gendongnya, jadi fleksibel aja kalau suami yang gendong Kani, saya yang bawa tas ransel. 

sstt...yang males kepo kebawah, bisa langsung klik link video di bawah ini yak

Kok ga ada list camilan?
Karena bundha malas bawa cemilan, soalnya ngebek ngebeki tas, wkwkw, jadi kita ga bawa camilan apapun. YES ! APAPUN! Tapi alhamdulillah, dari agen tour menyediakan camilan indomaret yang bagi kita adalah surga. Haha, ya gimana lagi, kita ada di tengah hutan, di tengah sungai yang jauh disana, ga ada sinyal.. mau mengharapkan warung di pinggir jalan aja pun tak bisa. Apalagi sama pak Yomie dibekalin sprite, wkwkwk, Akta bahagia, pertama kalinya minum sprite langsung ada di atas klotok ya kak :D . Dan buat dek Kani ada susu ultra mimi, yaampun seneng banget merekaa, hihi

makan siang sebelum berpetualang hari pertama
Karena ini liburan, silahkan menikmati selama masih dalam batasan :*

GAMBARAN TRIP
Jadi, kemarin sebelum berangkat saya usul sih ke suami, untuk ada city tour tapi yang di sekitar Pangkalan Bun, jadi kita putuskan menginap 4 hari 3 malam di sana. Kemudian saya coba kongkalikong sama pak Yomie dan munculah beberapa opsi yang saya usulkan ke suami. Daripada saya capek ngetik, saya copas aja yak 





nah, untuk biaya yang tercantum, itu harga yang ditawarkan agen, alhamdulillah kemarin bisa dapat lebih murah, dan akhirnya kita ambil opsi nomor 2. Menurut suami, gapapa anak anak ga terhubung dengan gadget atau TV selama 4 hari, yaiyasih ga akan mati juga, 😂😂😂 cuman bunda aja yang ketakutan mereka mati gaya. Dan opsi 2 kita juga pilih yang semuanya sudah diset oleh agen tour :D jadi beneran no hotel hotel springbed ber AC, 😅😅. 

Dan untuk yang mau trip city tour sendiri dengan sewa mobil, sudah banyak kok persewaan online di Pangkalan Bun, yaaa macam di Bali lah, tapi mereka rata rata ga lepas kunci, plus harganya tetap dihitung 1 hari 😆😆😆

Mahal ga? Iyaa dong kalo ga ada duitnya 😂😂 jadi ya emang harus disiapin. Selain itu menurut kami worth it lo liburan ini, ini 4 orang dengan private klotok, plus makan yang dijamin nyaris 5-6 kali 🤩🤩 belum lagi snack yang disediakan banyak banget, cukup buat jajan kami selama 4 hari di kapal. Merasakan sensasi tidur di tengah laut dan sungai disekeliling sepii.. romantis yaa tapi itu hanya diangan angan wkwkwk, karena kami tetep kruntelan berempat plus tidur nyenyak (cuman mlongo aja sempet nglewatin bule yang lagi honeymoon kali ya 🤣🤣 cuman berdua di klotok, enakee 😛😛😛😛)

Kalau ga mau mahal, bisa ikut open trip ga nyampe 2.5 juta per orang udah 3 hari 2 malam 🤩.

Untuk detil liburan 4 hari 3 malam kami, di post yang lain yah... 

KENAPA LIAT ORANG UTAN AJA SAMPAI KALIMANTAN? GABISA APA LIATNYA DI KEBUN BINATANG? 

mmm... gimana ya buibu jawabin orang kayak gini. Saya sih senyum aja, malesnya itu kalau mereka nanyain anak saya.

Coba deh bayangin, ada anak yang udah excited banget mau jalan jalan naik pesawat ke Kalimantan, naik travel ke Semarang, naik gocar ke Bandara, stay di kapal klotok bareng orang tuanya selama 4 hari, untuk lihat tempat tinggal orang utan secara langsung tanpa pakai pagar pembatas. Trus mereka bilang "kamu ngapain kak jauh jauh ke Kalimantan cuman liat orang utan? Ke Gembira Loka aja deket" 

----INHALE EXHALE----

Coba kesana sendiri, dan rasakan atmosfernya 😎 

Saya sih pengen lagi kesana ^^ 

oiya ternyata ini post pertama 2019, hihi, semoga di waktu luang nanti bunda tetep bisa cerita tentang pengalaman jalan jalan, biar tercollect dan bisa dibaca ulang sama anak anak pas mereka gede nanti ^^

Aamiin 

Salam,
Rachma

1 comment:

  1. Ya Allah aku yang orang Kalteng aja belum sempet ke Tanjung Puting. Asli ngiri bener baca postingan ini. Kalo naik klotok dulu sih udah sering kebetulan kakekku juragan minyak jadi dulu punya klotok pengangkut minyak gedhe banget. Dulu ga kepikiran buat main ke Tanjung Puting soqpnya ah paling sama aja kayak naik klotok di pedalaman kalteng. Tapi sekarang aku mimpi banget bisa ke Tanjung Puting huhuhuhi

    ReplyDelete

Biar aku bisa jalan jalan ke blogmu, silahkan tinggalkan komen di postingan ini yah