September 3, 2016

Sibling Rivalvy antara Nomor Satu dan Nomor Dua



Welcome to klan #emakberanakdua !!!

Alhamdulillah sejak 14 Agustus 2016 kemarin, saya resmi jadi ibu dua anak, yang artinya sudah ada 2 anak malaikat yang jadi tanggungjawab saya. Rasanya? Luar biasa lega, capek, dan menyenangkan. Lega karena anak kedua lahir dengan selamat dan sehat (insya allah), capek karena malam pertama kami lalui dengan oek oek (haha) yang membuat saya, suami, dan kakak Akta tidak tidur semalaman, hehe, dan menyenangkan karena ada boneka bayi lagii di rumah :D.

Ada boneka bayi lagi di rumah berarti juga harus pasang aksi jitu untuk tetap memperhatikan boneka bayi pertama (yang udah jadi kakak). Kenapa? Karena setelah sekian lama dia jadi pusat perhatian, dan sekarang harus berbagi dengan si adik. Mungkin untuk kakak adik yang selisihnya kurang lebih 5-6 tahun sudah mengerti arti berbagi. Tapi untuk rentang selisih umur 3-4 tahun masih belum terlalu paham arti berbagi, maunya ditemenin main, makan, dsb.

Selama proses kehamilan, tidak jarang banyak yang bilang, eh nanti cemburu lo si kakak, atau ati ati besok kalo cemburu mukul. Ada juga beberapa orang yang bercerita tentang tingkah anaknya saat si adik lahir, ada yang cemburu padahal selama kehamilan si kakak paling semangat melihat hasil USG adik, atau ada juga yang cemburu selama proses kehamilan terjadi. Kalau sudah begitu saya saring bagian positifnya, dibuang yang bagian negatifnya, wkwkwk. 

gambar diambil dari SINI
Alhamdulillahnya, beberapa minggu sebelum persalinan, saya ikut WAMINAR di grup Laskar Gentle Birth (LGB) yang membahas tentang sibling rivalvy. Sibling rivalvy diartikan sebagai persaingan antar saudara sekandung yg memperebutkan perhatian dan kasih sayang, yg dapat berbuntut pada kecemburuan, pertengkaran dan permusuhan. Menurut Nurwijayanti (2004), persaingan ini dimulai segera setelah kelahiran anak yang kedua. Mungkin kalau anak kedua dan ketiga akan beda cerita lagi, karena anak pertama sudah lebih dewasa dan bisa bermain dengan anak kedua ^^. 

Reaksi yang ditimbulkan oleh si anak biasanya ada yang langsung dan tidak langsung. Reaksi langsung biasanya berbentuk sikap agresif, seperti memukul, mencubit, mencakar, dsb. Dan reaksi tidak langsung seperti, mengompol, pura pura sakit, dan menangis. Teman saya kebetulan baru melahirkan anak ketiga, sepengetahuan saya kondisi anaknya baik baik saja, tapi ternyata si anak kedua (perempuan) pernah menangis diam diam karena hadirnya si adik dalam kehidupannya. Hehehe, lucu saat mendengar ceritanya, berasa dengerin cerita drama queen, tapi ternyata itu adalah salah satu bentuk sibling rivalv. Selain itu teman saya juga ada yang tiba tiba si kakak suka mengompol, padahal sebelumnya sudah lulus toilet training.

Hampir sama seperti teorinya, Akta juga begitu. Setelah tau adiknya sudah lahir, dia lompat lompat kesenengan, saat melihat videonya pun saya senang sekali, pengen nangis terharu lihat responnya. Tapi esok paginya, saat di rumah sakit, sekilas saya melihat wajahnya mulai cemburu, wkwkwk, semua perhatian keluarga besar tercurah ke si adik. Dengan cepat saya dan suami bergantian untuk memberi perhatian tersendiri. Bahkan reaksi yang ditunjukan si kakak adalah reaksi langsung, jadi bisa dibayangin dong hebohnya si oma dan opa saat kakak memegang (mencubit gemas) si adik. Saya dan suami berusaha untuk tidak emosi, jujur sebel juga adiknya dikasarin, tapi mungkin Akta belum bisa mengendalikan kekuatannya, dan masih ada rasa cemburu. Saya curhat di salah satu grup dumay, kata mereka sabar ajaa karena ini masih hari pertama, besok kalo sudah lewat beberapa hari pasti akan jadi deket :D apalagi kan si Akta anak cowok.

Berbekal kata “tenang ini masih hari pertama” saya berusaha tenang dan tidak emosi, Alhamdulillah hingga hari ini, hari ke-18, tingkah laku Akta mulai berubah, mulai bisa mengendalikan kekuatannya saat memegang makhluk mungil, mulai bisa berbisik saat si adik tidur, mulai tau mana popok mana perlak (penting, haha), dan surprise nya tadi siang saat semua bobok siang, saya mencuci ompol ompol Kani, hingga Kani nangis saya ga denger. Saat mematikan air cucian, baru saya denger suara tangisannya dan segera lari ke kamar, di kamar saya lihat Akta terbangun dan memeluk adiknya sambil tiduran, dan berkata “sudah dek, sudah ada kakak disini”. So sweet, semoga besok balik ke Jogja ga adaptasi perilaku lagi ya kak, hehehe. 

Berbeda dengan cerita saya, teman saya yang ini juga pernah mengalami masa cemburunya si kakak ke adik. Teman saya ini namanya mbak Nunung Nurlaela, si ibu super yang beberapa bulan lalu baru melahirkan anak kelima nya. Subhanallah, hebat yaa, saya aja yang baru dua anak, kadang udah pengen mengibarkan bendera putih di saat capek, haha. Kata mak Nunung, kalau anak pertamanya dulu, Najma (sekarang berumur 10 tahun) lebih sering terlihat cemburu ke adik pertamanya, Wafa (sekarang berumur 7.5 tahun) saat mak Nunung mau pergi keluar. Cemburu karena kok adik terus yang diajak keluar :D soalnya si kakak pengen ikut jugaa (mode : baper) hehe. Tapi kata mak Nunung itu cemburu sementara, ga tahan lama, hihi, karena nanti si kakak pasti ceria lagi ^^. Kata mak Nunung lagi, yang penting tetep semangat terus belajar ngemong anak, stok sabar harus tidak terbatas walaupun kesabaran manusia itu berbatas. 

LHAARR ini catetan bangeettt, karena kunci sabar saya sering jebol BOL BOL BOL :P LOL.


9 comments:

  1. Alhdulillah sy blm pernah mengalami anak pertama cemburu sm adiknya. Munglin krn jaraknya lumayan kali ya... 5 thn..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah bisa bantu ngemong adik ya mba?

      Delete
  2. Dulu murid saya ada yg sampe cuti les sebulan pas adiknya lahir, karena jealous dan masih adaptasi. Setelah itu kata ibunya sih udah sayang. Semoga si dede sehat2 terus ya, mba :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah ada yang sampai gitu ya? Ngefek ke kelakuan sehari hari (sampe sekolah). Amiin makasih doanya mba Nita ^^

      Delete
  3. Cemburuan biasa mbak, sampai caper maklum anak saya cuma beda 2 tahun.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi, tapi sekarang pasti udah lengket ya mbaa satu sama lain ^^

      Delete
  4. ini kejadian banget pada anak ku. kalau aku peluk kakaknya, adeknya langsung ngerengek. kalo adeknya dipeluk, kakaknya langsung caper. hehe.. tapi lucu kok ekspresi mereka.. dibalik rengeknya ada syukur dikasih bayi-bayi lucu

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener mba :) apapun tingkah mereka selalu bersyukur yaa bisa punya mereka ^^

      Delete
  5. hehe, jadi, nanti mau nambah lagi, kan? :D Jangan khawatir nanti anak akan cemburuan, lama2 ngerti. semangat!

    ReplyDelete

Biar aku bisa jalan jalan ke blogmu, silahkan tinggalkan komen di postingan ini yah