Trip 2015 : Wisata Batu-Gunung Banyakan, Omah Kayu, dan Wisata Paralayang

12 Januari 2016

Trip 2015 : Wisata Batu-Gunung Banyakan, Omah Kayu, dan Wisata Paralayang


Lanjutan long weekend di bulan Desember kemarin, di Malang, semua pada punya usul pergi ke tempat masing-masing. Suami pengen kuliner ke tempat tempat di Malang, sebut saja Toko OEN. Saya aja yang asli Malang, baru nyicip es legendaris OEN saat di Semarang, sedangkan di Malang aja belum pernah :D. Sedangkan papa pengen ke tempat tempat alam, mungkin semacam pantai, wisata alam di daerah BATU, dsb. Sejak pagi, kami bertujuh masih di rumah sampai siang hari, ga ada pergerakan badan mau keluar rumah. Sampai akhirnya adik adik pada protes pengen keluar rumah. LOL. dan ternyata MANJUR !!!! Saya manut saja, kondisi perut yang agak mual mual sudah cukup merepotkan, daripada mikir mau kemana, mending saya bobo manis di kamar. Adik adik sudah setuju sama suami, kita mau kulineran aja. Tapi yang nyupir berkata lain, saat sudah di dalam mobil, ternyata kita dibawa ke kawasan paralayang di kota Batu.


Sesampainya disana, kami langsung disambut oleh tukang parkir, yang menyuruh untuk memarkir mobil di lokasi yang (rupanya) cukup jauh dari wisata paralayang. Beruntung  papa sudah berinisiatif memanggilkan saya salah satu tukang ojek biar ga terlalu kecapekan. Awalnya saya kukuh mau jalan, tapi setelah naik motor sampai atas, saya merasa beruntung, karena ternyata memang jauuhhh banget, dan lagipula murah kok, cuman bayar Rp 10.000/ orang. Tapi yaaa kalo 7 orang PP tetep aja dikali ya bookk,,, wkwkw. Untuk masuk ke kawasan gunung banyakan, kita ditarik uang masuk Rp 10.000,- lokasi ini nyambung sama wisata paralayangnya. Tapi, saat masuk ke lokasi omah kayu, juga ditarik uang masuk Rp 5.000,- tapi semuanya bertiket resmi kok.

diambil dari SINI


Di kawasan wisata ini, ada 3 destinasi, antara lain gunung banyakan, wisata paralayang, dan omah kayu. Gunung banyakan adalah istilah untuk lokasi yang digunakan sebagai titik point melihat banyak gunung dari atas kota Batu :D keren yaa. saya sendiri tidak kesana, karena abang ojek langsung mengantar saya ke lokasi wisata paralayang. Wisata paralayang adalah tempat untuk melakukan olahraga paralayang. Untuk kalian yang belum profesional, bisa kok menggunakan jasa tandem. Dan rupanya peminatnya lumayan banyak, kemarin saja antrian tandem paralayang ini lumayan panjang. Saya sendiri ingin mencoba olahraga paralayang ini, tentunya setelah lahiran. Tapi kita lihat besok, nyalinya masih ada atau tidak. Hahaha... Lokasi terakhir adalah omah kayu, bahasa indonesia nya rumah kayu. Dijuluki demikian karena, rumah ini memang full terbuat dari kayu, dan lokasi nya ada di atas pohon pinus. 

dari balkon omah kayu

olahraga paralayang, yang ini tanpa tandem


Wisata Paralayang di kota Batu, sudah sering saya dengar sejak SMA dulu, bahkan sebelum ada instagram dan belum ada #hestekkeren yang hampir bikin lokasi wisata full cuman gegara pengen ikutan heboh :P . Sebenarnya, omah kayu ini penginapan, hanya saja setelah sampai disana, saya bingung yang mana penginapannya. Hahaha.. karena nyaris di bola mata memandang, lokasi balkon omah kayu nya dijadikan SPOT foto foto. Padahal kalo kesini untuk penganten baru, enak loh... suasanya adem adem sejuk (halah), wkwkwk, bukan buat yang pacaran loh. Akta sendiri enjoy di kawasan omah kayu, dia semangat sekali untuk lari kesana kemari. Tapii, papa si opa lebih prefer buat gendong daripada gandeng Akta, haha. 

dari bukit paralayang


kayak pengantin baru lah yaa :D baru jalan jalan


Fenomena #hestek di instagram, memang berpengaruh banget untuk daya tarik wisata di setiap kota. Suami juga kadang menyarankan ke teman temannya, kalo ada yang nanya, di Jogja wisatanya apa aja? "Udah ga usah repot searching aja di instagram pake hestek explorejogja, pasti udah banyak yang keluar" Hahaha. Padahal, lokasi wisata tersebut kadang biasa aja, tapi karena kecanggihan sang fotografer, lokasi yang biasa saja jadi WAH. Namun, daya tarik ini menjadi salah satu sumber perekonomian warga sekitar. Lain kali saya share tulisan saya ya, ke salah satu trip ke jembatan di Jogja yang sebenarnya biasa saja, tapi ruame banget, wkwkwk. Doakan bisa ketulis, hohoho... 

Salam
xoxo
Rachma


2 komentar :

  1. Aku sampe skrg belum berani paralayang

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku kemarin ngeliat orang yang paralayang juga deg deg an mba ! :D tapi gimana rasanya ya kalo sudah di atas, ehehe

      Hapus

Terimakasih ya sudah mampir di RumahRachma. Tinggalkan komentarmu untuk postingan ini yuk biar aku seneng. LOL. Nanti akan saya BW balik yah ^^